Menjawab Fitnah Misionaris Tentang Sunat

Sebuah fitnah yang sengaja disebarkan oleh para misionaris yang ingin memusuhi Islam dengan tujuan agar orang-orang luntur kepercayaannya terhadap Islam yang pada akhirnya mudah untuk dijerumuskan untuk mengikuti ajaran-ajaran mereka, yaitu fitnah tentang sunat.

Mereka katakan bahwa khitan/sunat itu tidak pernah disebutkan di dalam Al Quran, kemudian mereka menantang untuk menunjukkan sebuah ayat tentang khitan/sunat. Jika ada, katanya mereka mau masuk Islam.. he he..

Kemudian mereka katakan, bahwa hukum bersunat itu sebenarnya tidak ada, karena hukum itu hanya untuk keturunan Abraham saja dan bukan untuk semua ras/bangsa, karena Tuhan mungkin dianggap sebagai orang yang rasis kalik yaa..

Oleh karena itu, mari kita kaji lebih dalam lagi tentang hal tersebut, agar umat Islam bisa menjawab permasalahan-permasalahan yang diajukan para tukang fitnah itu.

Kajian Dalam Hukum Islam :

Nabi Muhammad mewarisi kepada kita bukan hanya Al Quran sebagai pegangan hidup dan sumber hukum dalam Islam, tetapi ada as-sunnah yang termuat di dalam hadits2 beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam.. jadi hukum Islam bukan hanya bersumber dari Al Quran saja, tetapi juga dari hadits2 Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam..

Sebuah ayat Al Quran akan ditafsiri dengan ayat Al Quran yang lainnya atau kadang juga ditafsiri oleh hadits2 yang datang dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.. jadi fungsi sebuah hadits adalah sebagai penafsir Al Quran juga..

Misalkan, saat sebuah perintah turun dalam Al Quran tentang perintah melaksanakan shalat, maka tata cara bagaimana kita shalat akan diterangkan di dalam as-sunnah yang berupa hadits2 dari nabi Muhammad shalalllahu ‘alaihi wa sallam.

Jika saja semua tata cara shalat dimasukkan di dalam Al Quran, tentu akan sangat tebal sekali isinya, ada tata cara dan syarat2 sahnya shalat, misalkan tata cara wudhu dan air apa saja yg bisa digunakan untuk wudhu, harus bebas dari najis dan berarti juga harus mengenal dan memuat serta menerangkan apa saja yg dimaksud najis, hingga tata cara shalat itu sendiri yang amat sangat panjang. Padahal pembahasan masalah-masalah tersebut sudah bisa jadi satu buku tersendiri jika dibahas.

Al Quran adalah Undang-Undangnya, dan aturan pelaksanaan serta penjelasan atas undang-undang itu ada di dalam as-sunnah berupa hadits2 dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Begitu juga dalam masalah khitan (sunat), saat diterangkan kita harus mengikuti jalan hidup Nabi Ibrahim seperti disebutkan dalam Al Qur’an :

“Ikutilah millah/cara hidup/agama Ibrahim seorang yang hanif dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan” (QS 16:123).

Maka, muncullah sebuah hadits yang menerangkan tentang salah satu millah/jalan hidup/agama dari Ibrahim ‘alaihissalaam sbb :

Nabi Ibrahim berkhitan setelah beliau berusia 80 tahun” [Dikeluarkan oleh Al-Bukhari (6298 – Fathul Bari), Muslim (2370), Al-Baihaqi (8/325), Ahmad (2/322-418)

Kemudian muncullah hadits-hadits lain yang berhubungan dengan perintah khitan itu, semisal hadits :

Dari Utsaim bin Kulaib dari bapaknya dari kakeknya bahwasanya kakeknya datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata. “Aku telah masuk Islam”. Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya : Buanglah darimu rambut kekufuran dan berkhitanlah” [Hasan, Dikeluarkan Abu Daud (356), Ahmad (3/415) dan Al-Baihaqi (1/172)

Fithrah itu ada lima : Khitan, Mencukur bulu kemaluan, Memotong kumis, Menggunting kuku dan Mencabut bulu ketiak” [Dikeluarkan oleh Al-Bukhari (6297 – Fathul Bari), Muslim (3/257 – Nawawi), Malik dalam Al-Muwatha (1927), Abu Daud (4198), At-Tirmidzi (2756), An-Nasa’i (1/14-15), Ibnu Majah (292), Ahmad dalam Al-Musnad (2/229) dan Al-Baihaqi (8/323)][2]

Jadi hadits perintah ber-khitan adalah sebagai salah satu penafsiran dari QS 16;123 di atas. Bagaimana hukumnya..?

menilik pada perintah untuk mengikuti millah Ibrahim dan sesuai hadits dari Utsaim bin Kulaib di atas yang merupakan sebuah ucapan perintah setelah masuk Islam, maka hukumnya adalah menjadi wajib.

Ada sebuah pertanyaan aneh, yaitu apakah Nabi Muhammad itu sudah sunat..? jika memang sudah, haditsnya mana?

Itu sama saja dengan sebuah pertanyaan, apakah Musa yang membawa hukum Taurat sudah bersunat..? khoq gak ada ceritanya dalam Taurat Musa bersunat..?

Sampe kiamat pun dicari ayat yang menceritakan Musa sunat kagak mungkin ada. Jika tidak ada ceritanya Musa sunat, berarti Musa telah melanggar perjanjian dengan Tuhan donk..?! berarti dosa donk dia..

Pembelaan yang bisa dilakukan adalah, Musa adalah pembawa syariat tentang sunat, masak beliau gak disunat..?! pernyataan yang sama juga bisa disematkan kepada Nabi Muhammad karena beliau adalah sebagai seseorang yang mengeluarkan perintah tersebut, dan Nabi Muhammad adalah manusia yang lebih dahulu mengamalkan apa saja yang beliau ajarkan kepada umatnya.

Sebuah ayat yang dipegang benar oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan sering diulang-ulang membacanya yaitu QS 61;3.” Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”

Apakah Daud sunat..? jika tidak ada cerita bahwa Daud sudah sunat, berarti Daud tidak sunat..? berarti Daud ada di neraka karena kena dampak Kejadian 17;14 “ .. ia telah mengingkari perjanjian-Ku.”

Jika tidak ada kisah Musa telah sunat, Daud telah sunat, atau para murid Yesus semisal Petrus (yang menurut beberapa denominasi adalah “Ketua Para Rasul”) sudah bersunat, berarti mereka tidak pernah sunat donk..?

Dengan kesimpulan yang sama yang bisa kita ambil sama seperti yang mereka buat kepada Nabi Muhammad, jika tidak ada berita bahwa seseorang itu pernah disunat dan disunat umur berapa, berarti kita bisa juga menyimpulkan bahwa Musa tidak taat pada hukum Taurat dan seorang pendosa karena tidak mau sunat. Begitu juga Daud, bahkan Petrus sekalipun adalah seorang pendosa walaupun dia juga disebutkan sebagai “ketua para rasul” karena dia tidak sunat. Betul..?! mudah bukan buat kesimpulan balik..?

Nabi Muhammad memerintahkan umatnya untuk bersunat, sama seperti Musa di dalam Taurat juga memerintahkan tentang perintah hukum bersunat. Dan kedua-duanya sama pula, tidak dikisahkan kapan dan umur berapa mereka bersunat. Karena memang keduanya ditakdirkan sama seperti gambaran di dalam Bible sendiri :

Seorang nabi akan Kubangkitkan bagi mereka dari antara saudara mereka, seperti engkau ini; Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya, dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya. (Ulangan 18:18.)

Jika ada seorang misionaris yang ingin mencela Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan mengatakan beliau tidak bersunat karena tidak ada diceritakan kapan beliau bersunat dan umur berapa beliau bersunat, maka katakan saja bahwa Nabi Muhammad memang seperti Musa sesuai ramalan dalam Bible sendiri bahwa akan ada Nabi yang seperti Musa, yaitu sama-sama tidak diceritakan kapan sunatnya walau membawa syariat tentang perintah sunat. Mudah bukan..?!

Sebenarnya masalah sunat bukan hanya milik orang-orang Israel saja, keturunan Ismail yang juga adalah keturunan dari Ibrahim juga memiliki kewajiban dan tradisi yang sama. Saat Heraclius bertanya kepada utusan dari Arab, pertanyaannya adalah apakah orang-orang Arab bersunat..? maka dijawab oleh sang utusan tersebut bahwa orang Arab dikhitan semuanya.

Sejarah sunat sudah ada sejak jaman sebelum Abraham ada, hal ini diketahui dari penemuan batu pra sejarah dari jaman batu dahulu kala yang menggambarkan orang yang sedang disunat. Begitu juga ditemukannya mumi di Mesir peninggalan pra sejarah sebelum adanya Abraham yang menunjukkan tradisi bersunat/khitan sudah dalam sejarah Mesir kuno. Bahkan suku Mardudjara dari Aborigin di Australia sudah mengenal ritual sunat sejak berabad-abad yang lalu.

Jadi, sunat bukan hanya milik orang-orang Israil saja, tetapi sejarah mencatat bahwa sunat sudah menjadi tradisi dan ritual sejak jaman pra sejarah termasuk Mesir kuno.

Sebuah pertanyaan dari misionaris, jika itu (khitan/sunat) wajib mengapa tidak ada di dalam rukun Islam..?

Kewajiban seorang muslim berbeda dengan syarat menjadi seorang muslim, inilah yang tidak bisa dibedakan olehnya. Rukun Islam adalah rukun/syarat seseorang untuk menjadi muslim atau dianggap menjadi seorang muslim.

Kewajiban seorang muslim muncul setelah dia memeluk agama Islam (menjadi muslim), seperti hadits dari Utaim bin Kulaib di atas, saat dia menyatakan sudah menjadi muslim, maka kewajiban sebagai muslim disampaikan oleh Nabi Muhammad shallalahu ‘alaihi wa sallam, yaitu perintah khitan.

Dengan melaksanakan kewajiban2 sebagai muslim, maka seseorang akan meningkat predikatnya menjadi orang yang beriman Karena di dalam Islam, seorang yang sudah masuk Islam belum tentu bisa dikategorikan sebagai orang yang beriman :

QS 49;19 Orang-orang Arab Badui itu berkata: “Kami telah beriman.” Katakanlah: “Kamu belum beriman, tapi katakanlah “aslamnaa (‘kami telah Islam’), karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu; dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Tanda-tanda orang yang beriman banyak sekali disebutkan di dalam Al Quran maupun al hadits, akan tetapi di sini penulis tidak sedang membahas hal tersebut agar tidak melebar terlalu jauh dari inti permasalahan yang sedang dibahas. Penulis sekedar ingin menjelaskan bahwa seseorang yang sudah masuk Islam belum bisa dikategorikan sebagai orang yang beriman jika tidak melaksanakan kewajiban2 dia sebagai muslim.

Kajian Dalam Hukum Bible :

Pertanyaan berikutnya adalah, apakah di dalam Bible ada disebutkan perintah sunat/khitan ini..? mari kita bahas tentang perintah Tuhan Kristen untuk melakukan khitan/sunat di dalam Bible.

Kejadian 17: (11) Mulai dari sekarang engkau harus menyunatkan setiap bayi laki-laki yang berumur delapan hari, termasuk para hamba yang lahir di rumahmu atau yang kaubeli. Sunat itu akan menjadi tanda dari perjanjian antara Aku dan kamu.

Kejadian 17:13-14

(13) Orang yang lahir di rumahmu dan orang yang engkau beli dengan uang harus disunat; maka dalam dagingmulah perjanjian-Ku itu menjadi perjanjian yang kekal

(14) Dan orang yang tidak disunat, yakni laki-laki yang tidak dikerat kulit khatannya, maka orang itu harus dilenyapkan dari antara orang-orang sebangsanya: ia telah mengingkari perjanjian-Ku.

Sebuah argumen dari kaum kristiani adalah, bahwa sunat itu hanya kewajiban untuk keturunan Abraham saja, selainnya tidak. Mungkin menurut mereka, Tuhan itu diskriminatif kalik ya..?! suka membeda-bedakan ras/suku/bangsa.. he he..

Mari kita kupas lebih dalam lagi tentang masalah tersebut. Perhatikan kalimat : “..para hamba yang lahir di rumahmu atau yang kaubeli..” di atas atau kalimat “..Orang yang lahir di rumahmu dan orang yang engkau beli dengan uang harus disunat..”. Itu sebuah pernyataan bahwa kewajiban sunat bukan hanya untuk keturunan Abraham saja.

Ingin dalil yang lebih jelas..? silahkan buka Bible Kisah Para Rasul 15:5 “Tetapi beberapa orang dari golongan Farisi, yang telah datang dan berkata:”Orang-orang bukan Yahudi harus disunat dan diwajibkan untuk menuruti hukum Musa”.

Bagaimana hukum Musa tersebut..? Yohanes 7:22 Jadi: Musa menetapkan supaya kamu bersunat..”

Saat itu orang2 Farisi meminta kejelasan apakah mereka dibedakan dengan orang2 Yahudi dalam menaati hukum Musa terlebih masalah sunat.. mari kita saksikan keputusan dari para rasul dan tetua dalam ajaran Kristen tersebut :

Kisah Para Rasul 15;

7 : Sesudah beberapa waktu lamanya berlangsung pertukaran pikiran mengenai soal itu, berdirilah Petrus (Ketua Para Rasul) dan berkata kepada mereka: “Hai saudara-saudara, kamu tahu, bahwa telah sejak semula Allah memilih aku dari antara kamu, supaya dengan perantaraan mulutku bangsa-bangsa lain mendengar berita Injil dan menjadi percaya.

8 : Dan Allah, yang mengenal hati manusia, telah menyatakan kehendak-Nya untuk menerima mereka, sebab Ia mengaruniakan Roh Kudus juga kepada mereka sama seperti kepada kita,

9 : dan Ia sama sekali tidak mengadakan perbedaan antara kita dengan mereka, sesudah Ia menyucikan hati mereka oleh iman.

Nah, kita ketahui bersama bahwa Tuhan tidak membedakan antara Yahudi dan non Yahudi sesudah mereka beriman. Hukum apa yang diberikan dan ditetapkan Musa, juga akan berlaku umum untuk umat Farisi yang sudah beriman juga. Kesimpulannya, bahwa orang-orang Farisi yang bukan Yahudi juga tidak dibedakan dalam hal bersunat.

Perhatikan ayat2 di bawah agar lebih jelas lagi :

Matius 5:17-20

(17) Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya.

(18) Karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titikpun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi.

(19) Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah hukum Taurat sekalipun yang paling kecil, dan mengajarkannya demikian kepada orang lain, ia akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Sorga; tetapi siapa yang melakukan dan mengajarkan segala perintah-perintah hukum Taurat, ia akan menduduki tempat yang tinggi di dalam Kerajaan Sorga.

(20) Maka Aku berkata kepadamu: Jika hidup keagamaanmu tidak lebih benar dari pada hidup keagamaan ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, sesungguhnya kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga.

Perhatikan kalimat “ ..orang-orang Farisi..” di atas. Pertanyaannnya yang harus segera dijawab adalah, apakah orang2 Farisi adalah keturunan bangsa Yahudi..? sebuah umat yang katanya umat pilihan..? haa..?!

Berarti ada pula orang Farisi (non Yahudi) yang imannya benar jaman dahulu sehingga Yesus harus mengatakan untuk mencontoh mereka dalam hal beragama. Dan penegasan tentang “orang-orang Farisi” sebagai tauladan dalam hal beragama tersebut dilakukan saat Yesus mengatakan dan menegaskan tidak akan menghapus satu iota atau satu titikpun untuk meniadakan hukum Taurat dan larangan meniadakan hukum Taurat sekalipun yang paling kecil.

Berarti hukum Taurat bukan hanya untuk orang-orang Yahudi saja, tetapi untuk orang non Yahudi pula, karena disebutkan oleh Yesus contohnya adalah “orang-orang Farisi” (non Yahudi).

Sebuah kesimpulan yang mudah jika Matius 5;17-20 dihubungkan dengan Kisah Para Rasul 15;5-9 di atas, sebuah cerita yang saling menjelaskan, bahwa dalam ajaran Injil yang asli tidak dibedakan antara Yahudi dan non Yahudi dalam melaksanakan hukum Tuhan yang diturunkan Nabi Musa.

Orang2 Farisi yang non Yahudi disebutkan harus mengikuti hukum Taurat karena tidak akan dibedakan lagi menurut keturunan (Yahudi atau non Yahudi) bila seseorang itu sudah beriman (Kisah Para Rasul 15;9), dan tidak ada satu titik pun dari hukum Taurat yang ditiadakan (Matius 5;17-20) termasuk hukum dari Musa tentang bersunat ( Yohanes 7:22 Jadi: Musa menetapkan supaya kamu bersunat..”.).

Sebuah kesimpulan yang bisa kita ambil dari uraian di atas adalah, sesuai hukum yang ditetapkan Kisah Para Rasul 15;5 di atas, bahwa orang2 non Yahudi juga punya kewajiban bersunat mengikuti hukum Musa. Kesimpulan yang mudah bukan..?!

Adakah ada para Kristiani dan misionaris Kristen yang berani menentang pengetahuan Petrus yang diakui sebagai ketua para rasul oleh para Kristiani dalam memahami ilmu dari gurunya (Yesus)..?! yang mana Petrus menetapkan sesuai ajaran gurunya (Yesus) bahwa hukum Taurat bukan hanya untuk para keturunan Yakub saja.

Saat ada ayat2 yang sudah ada di tangan para kristen sendiri, mereka lupa untuk saling menghubungkan satu ayat dengan ayat yang lainnya. Perhatikanlah hal tersebut di atas, sebuah contoh yang sebenarnya sederhana, bahwa semua pengikut Yesus termasuk orang2 Farisi diharuskan mengikuti hukum Musa karena tidak boleh dibedakan antara Yahudi dan non Yahudi jika mereka sudah sama2 beriman, termasuk dalam hal bersunat, para kristiani ternyata tidak mengetahuinya.

Atau memang pura2 tidak tahu ataukah memang tidak mau tahu..? sekedar untuk bisa mengikuti hawa nafsunya sendiri, sehingga banyak ayat2 yang sengaja dilewatkan..

One thought on “Menjawab Fitnah Misionaris Tentang Sunat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s