Debat Ilmiah Tentang Tuhan dan Setan

 
Bayan :

Di bawah ini adalah salah satu debat ane dengan kristener di sebuah milis.. silahkan menikmati…

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

neh, salah satu contoh error Bible dengan tingkat error yg fatal.. ni baru satu doank yaa.. kalo lu mau, bisa gw kasih lagi..

Yang Mengajak Daud

  • · Samuel II pasal 24 ayat 1

“Bermula maka kembali pula berbangkitlah murka Tuhan akan orang Israel , diajaknya Daud akan lawan mereka itu katanya: Bilangkanlah olehmu akan orang Israel dan orang Yehuda”.

  • · Tawarikh I pasal 21 ayat 1

“Sebermula, maka pada saat itu, berbangkitlah Iblis akan celaka orang Israel , diajaknya Daud supaya dia membilang banyak orang Israel ”.

Menurut lu, ini kesalahan atawa saling menjelaskan..??!! kalo kesalahan, ini adalah kesalahan fatal yg menyebabkan arti yg berbeda bangeeettt… jika saling menjelaskan, ini berarti menerangkan bahwa Tuhan lu adalah Iblis.. bagaimana bro..??!! pilih yg mana..??!!

bukankah sumber PL adalah Taurat..??!! bukankah Taurat bersumber dari Musa..??!! adakah selain dari Musa..??!! 

Lu bicara anti kasih..??!! lu kagak tengok Bible lu..??!! lu mau kita buat thread baru untuk menyandingkan tingkat kesadisan Bible vs Al Quran bro..??!! satu ayat Bible vs satu ayat Al Quran.. kemudian kita bahas… berani lu..??!!

 

Sonny :

Jadi sdr bayan ini hanya OMDO….hanya menerka-nerka saja….hanya berasumsi liar saja.

ente katakan bahwa PL telah dirubah2 karena banyak ayat2 yang salah atau bertentangan…..hehehe….kalau orang2 Yahudi mau merubah….tentu yang salah akan dibetulkan….bukannya malah dibikin salah…hehehe

pikir bro….

 
Bayan :

Emang lu jawab tulisan terakhir gw son..??!! wkwkwkwk.. bukannya lu yg lari tinggal gelanggang..??!! bukannya lu yg babak belur..??!! Lu inget tulisan gw terakhir..??!! atawa pura2 lupa..??!!

 
Sonny :

Loh…emang ente nulis apa ??? ente mempermasalahkan ayat yang ente anggap ngawur / erorr, iya gak ? tetapi disisi lain ente mengklaim kalau Alkitab sudah dirubah-rubah oleh orang2 Yahudi, iya gak ? jadi apa yg ente permasalahkan dengan apa yang ente klaim, sangat….sangat…kontradiksi…..paham bung ?

Dari situ saja sudah terlihat ketidak konsistenan ente dalam berargumentasi bro….

Dan sudah umum seperti biasanya, jika satu muslim keteter……maka akan muncul muslim lain untuk membantu…… keteter lagi…..datang lagi yang lain….dst…..itukan tipikal muslim dalam berdebat…..yang akhirnya berujung dengan sumpah serapah… iya gak bro ?

trs skg…apalagi yg ente mau permasalahkan ? Alkitab yang menurut ente sudah dirubah-rubah oleh Yahudi ?

 
Bayan :

Lu tantang untuk nunjukin adanya perubahan2 yg terjadi dlm Bible.. dan gw tantang lu untuk menjawab satu saja permasalahan dlm Bible.. gak usah banyak2.. sekedar untuk membuktikan adanya perubahan dari yg asli.. 

dan sebaiknya lu jawab aja tulisan gw sebelumnya.. kalo lu jawab itu sebuah kesalahan, berarti Bible sudah berubah dari yg seharusnya/sebenarnya.. Tuhankah yg merubah..??!! bisa lu jawab..??!! 

apakah tulisan spt itu tidak konsisten..??!! qee qee qee.. bukankah kita sdg membahas adanya perubahan thdp kitab suci..??!! kalo tdk ada perubahan2 tidak mungkin kitab suci dari Tuhan salah.. betul..??!! apakah perlu gw copas lagi tulisan gw sebelumnya..??!!

 
Sonny :

Hohoho…..sabar bung bayan….ane tidak pernah menantang ada nya perubahan dalam Bible….justru ente lah yang ngotot mengatakan adanya perubahan dalam Bible…..maka dari itu ane bertanya…siapakah yang telah merubah Bible ?

temen ente si penggembira menjawab : Orang2 Yahudi yang merubah Bible

Nah sekarang ane bertanya kepada ente, siapakah yang merubah Bible ? tolong dijawab bung…. kalau ente tidak tau jawabannya, berarti ente setuju kalau Bible tidak dirubah….bukankah begitu ?

ane tunggu ketegasan dari ente….

 
Bayan :
Lu akui dulu kesalahannya bro.. lu setuju, ada kesalahan dalam firman itu..??!!

pilihannya hanya dua, itu kesalahan ato sama2 benarnya.. kalo sama2 benarnya, berarti saling menjelaskan.. 

kalo kesalahan.. pasti itu sudah berubah dari yg sebenarnya.. setuju..??!! jika berubah dari yg sebenarnya, berarti ada yg melakukan perubahan.. gak mungkin firman bisa berubah sendiri.. setuju..??!! 

hanya ada dua oknum yg bisa dituduhkan di sini..

1. Tuhan
2. Yahudi

setuju..??!! masak lu bilang, Tuhan yg merubahnya..??!! qee qee qee..

 
Sonny :

Simple aja bung….kalau ada kesalahan dalam firman itu, maka udh dirubah / diganti oleh orang2 Yahudi…..iya gak bro ?

tetapi…..ternyata firman itu ada, dan tidak dirubah ama orang2 Yahudi (seperti klaim ente)….

Jadi, tuduhan ente yang mengatakan orang2 Yahudi telah merubah2 Alkitab….ternyata hanya tuduhan ngawur bro…. bagaimana….apakah ente menerima kenyataan ini ?

 

Bayan :

Ente akuin apa kagak firman itu salah..??!! gw tunggu..!!!

 
Sonny :

Gak salah tuh…..trs bagaimana menurut ente…salah gak tuh ? kalau salah, kenapa bisa salah ? siapa yg merubah ?

 

Bayan :

son.. masih inget tulisan di bawah ini..??!!

+++++++++++++++++++++++++++

Sebaiknya lu jawab tulisan gw di bawah.. itu ayat terjadi kesalahan atawa saling menjelaskan.. jawab itu dulu..

kalo lu jawab, itu kesalahan.. lu tentunya ngarti, bahwa itu ada perubahan pd firman Tuhan.. knapa kagak dibenerin yaa kalo itu kesalahan..??!! kalo lu jawab saling menjelaskan.. lu tentunya ngarti, bahwa Tuhan lu Iblis..  

pilih yg mana bro..??!!

++++++++++++++++++++

ternyata lu pilih gak salah.. betul..??!! berarti lu anggap saling menjelaskan begitu..??!! kalo saling menjelaskan, berarti Tuhan = Iblis.. betul..??!! simak kata2nya lagi ya son..

  • · Samuel II pasal 24 ayat 1

“Bermula bangkitlah murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-<span>Nya</span>: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

  • · Tawarikh I pasal 21 ayat 1

“Sebermula, maka pada saat itu, berbangkitlah Iblis akan celaka orang Israel , diajaknya Daud supaya dia membilang banyak orang Israel ”.

Pada peristiwa dan kisah yg sama.. yang marah pada orang Israel dan mengajak menghitung banyaknya orang Israel, satu ayat menyebut Tuhan dan ayat yg lain nyebut Iblis.. betul..??!! kalo lu anggap dua2nya benar, maka kesimpulan logis yg bisa diambil adalah Tuhan = Iblis.. betul..??!! qee qee qee…

 
Sonny :

Loh…kan ane udah bilang itu ayat kagak salah…..

Dalam Samuel II, dikatakan Tuhan MURKA, sedangkan dalam Tawarikh dikatakan BERBANGKIT LAH IBLIS AKAN CELAKA ORANG ISRAEL.

Jika dibenak ente Tuhan = Iblis, maka ente akan menarik kesimpulan, yang dimaksud Tuhan dan Iblis dalam kedua ayat tersebut adalah satu sosok…..yatu Tuhan = Iblis.

tetapi kalau dibenak ente Tuhan # Iblis, maka akan dengan mudah ente memahami sbb : Tuhan murka, dan mengijinkan iblis untuk mempengaruhi Daud.

Mudah bukan ? kok ayat seperti ini bingung……kasihan.

trus yang salah dimana ????

 
Bayan :

Kembali ke ayat…

· Samuel II pasal 24 ayat 1

“Bermula bangkitlah murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-<span>Nya</span>: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

· Tawarikh I pasal 21 ayat 1

“Sebermula, maka pada saat itu, berbangkitlah Iblis akan celaka orang Israel , diajaknya Daud supaya dia membilang banyak orang Israel �.

siapa yg nyuruh Daud menghitung orang Israel..??!!

2 Sam 24;1 : firman-<span>Nya</span>: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

I tawarikh 21;1 : “..diajaknya Daud supaya dia membilang banyak orang Israel.” 

2 Sam 24;1

perhatikan kata “..firman-Nya..”

pada siapa Ia berfirman..??!! perhatikan kata “Ia menghasut Daud..” akal sehat lu akan mengatakan.. “Tuhan sdg berbicara dgn Daud..”.. betul..??!!

siapa yg berfirman..??!! setan..??!! qee qee qee.. I dont think so..

dah tahu pengertiannya bro..??!! Tuhan yg nyuruh Daud menghitung orang Israel..

jelas..??!! bahasa sederhana kayak gini belum jelas bro..??!! qee qee qee… kaciaann deh lu…!!! 

I tawarikh 21;1

perhatikan kata “..diajaknya Daud supaya dia membilang..” siapa yg nyuruh Daud untuk menghitung orang2 Israel itu..??!! Tuhan..??!! I don’t think so bro.. qee qee qee… 

Nahhh.. yg nyuruh Daud menghitung orang Israel itu sapa bro..??!! Tuhan ato Iblis..??!! kalo dua ayat Bible itu lu katakan benar, kagak salah, maka jawabannya adalah Tuhan = Iblis.. betul..??!! logika sederhana banget bukan..??!! 

karena gw kagak njawab seperti lu, maka beda hasilnya bro.. jawaban gw, salah satu dari ayat itu salah atau dua2nya salah.. gak mungkin dua2nya benar.. qee qee qee.. bagaimana..??!! sudah bisa gunakan akal sehat lu lagi bro..??!! 

sebenarnya thread ini dah mo gw tutup dulu.. bagi gw, kalo gak dijawab lagi berarti dah ditutup.. no problemo.. tapi lu bikin masalah ini muncul lagi.. kata2 sombong lu yg mengatakan muslim terkapar di thread yg gw ikutin ini bikin gw munculin debat ini lagi.. oke..??!!

 
Sonny :

Si bayan ini masih aja kagak mudeng2……

Nih…ane copasin penjelasan dari situs tetangga…..hehehe….mudah2 ente mudeng….

Dibaca dgn baik yaa bro…

* 2 Samuel 24:1

LAI TB, Bangkitlah pula murka <span>TUHAN</span> terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.

KJV, And again the anger of the LORD was kindled against Israel, and he moved David against them to say, Go, number Israel and Judah.

Hebrew,

וַיֹּסֶף ×�ַף־יְהוָה לַחֲרֹות ×`ְּיִשְׂרָ×�ֵל וַיָּסֶת ×�ֶת־הָּוִה ×`Ö¸Ö¼×”Ö¶×� לֵ×�מֹר לֵךְ מְנֵה ×�ֶת־יִשְׂרָ×�ֵל וְ×�ֶת־יְהוּהָה׃

Translit, VAYOSEF ‘AF-<span>YEHOVÂH</span> {TUHAN} LAKHARÕT BEYISERÂ’ÊL VAYÂSET {dan Ia membujuk/ mendorong/ menghasut/ memperdaya} ‘ET-DÂVID BÂHEM LÊ’MOR LÊKH MENÊH ‘ET-YISERÂ’ÊL VE’ET-YEHÛDÂH.

Catatan :

“Menghasut” (LAI), “moved” (KJV), Ibrani, סות – SUT, leksikon Ibrani : to prick, i.e. (figuratively) stimulate; by implication, to seduce — entice, move, persuade, provoke, remove, set on, stir up, take away.

*1 Tawarikh 21:1

LAI TB, <span>Iblis</span> bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.

KJV, And Satan stood up against Israel, and provoked David to number Israel.

Hebrew,

וַיַּעֲמֹה שָׂטָן עַל־יִשְׂרָ�ֵל וַיָּסֶת �ֶת־הָּוִיה לִמְנֹות �ֶת־יִשְׂרָ�ֵל׃

Translit, VAYA’AMOD <span>SÂTÂN</span> {setan} ‘AL-YISERÂ’ÊL VAYÂSET {dan ia membujuk/ mendorong/ menghasut} ‘ET-DÂVÏD LIMENÕT ‘ET-YISERÂ’ÊL

Catatan :

“Membujuk”, Ibrani, סות – SUT, leksikon Ibrani : to prick, i.e. (figuratively) stimulate; by implication, to seduce — entice, move, persuade, provoke, remove, set on, stir up, take away.

Disini kelihatannya ada perbedaan diantara kedua ayat diatas, kecuali kalau kedua-duanya sama-sama benar. Kejadian ini terjadi pada akhir masa kekuasaan Daud, dimana Daud sedang mengenang masa-masa kejayaannya dulu yang membawa kerajaan-kerajaan Kanaan, Siria, dan Funisia ke dalam daerah kekuasaan Israel. Daud kagum dan bangga-diri atas prestasi-prestasinya, sehingga ia lebih mengandalkan kekuatan senjata dan prajuritnya daripada mengandalkan belas-kasih Tuhan.

Oleh karena itu, Tuhan memutuskan bahwa inilah saatnya bahwa Daud harus dibawa untuk bersujud dihadapan Tuhan dan kembali menggantungkan harapannya pada belas-kasih Tuhan. Maka Ia membiarkan Dud menghitung rakyatnya untuk melihat seberapa banyak hal tersebut bisa membantu Daud, karena sensus tersebut sebenarnya dilakukan untuk menonjolkan-ego-bangsa (walaupun Yoab telah menentang pelaksanaan sensus dalam 1 Tawarikh 21:3). Segera setelah jumlah rakyatnya diketahui, Tuhan kemudian menghukum mereka dengan bencana penyakit sampar yang memusnahkan sejumlah besar rakyat Israel (sekitar 70,000 jiwa menurut 2 Samuel 24:15) dan bersama dengan itu statistik penduduknya hancur berantakan.

Lalu bagaimana dengan setan? Apa hubungannya dengan setan dengan kejadian ini (seperti tercantum pada 1 Tawarikh 21:1), jikalau Tuha telah menggerakkan Daud untuk melakukan hal-hal bodoh yang ada di otaknya. Dengans egala maksud jahatnya, Iblis tahu bahwa sensus ini tidak menyenangkan hati Tuhan (1 Tawarikh 21:7-8 ), dan karena itu ia juga menghasud Daud untuk melakukannya.

Yang satu mengatakan Tuhan menyuruh, sedangkan lainnya Setanlah yang menyuruh. Tetapi mengapa hal ini harus bertentangan? Tidak dapatkah Tuhan dan Setan keduanya terlibat? Tidak ada yang aneh dalam hal ini, karena dalam sejumlah peristiwa di Alkitab dapat dilihat bahwa Tuhan dan setan dapat bersama-sama terlibat dalam ‘menguji’ dan men-test jiwa-jiwa tertentu. Paulus berkata bahwa Tuhan mengirim utusan dari Setan untuk mencegah Paulus memegahkan diri.

* 2 Korintus 12:7

LAI TB, Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri.

KJV, And lest I should be exalted above measure through the abundance of the revelations, there was given to me a thorn in the flesh, the messenger of Satan to buffet me, lest I should be exalted above measure.

ORTHJBC, “Therefore, lest I should be too exalted especially by the excess of my chazonot, there was given to me a kotz in my basar, a malach of Hasatan, for the purpose of using his fists on me, lest I should be too exalted.

TR, και τη υπε�βολη των αποκαλυψεων ινα μη υπε�αι�ωμαι εδοθη μοι σκολοψ τη σα�κι αγγελος σαταν ινα με κολαφιζη ινα μη υπε�αι�ωμαι

Translit, kai tê huperbolê tôn apokalupseôn hina mê huperairômai edothê moi skolops tê sarki aggelos satan hina me kolaphizê hina mê huperairômai

Tentulah Tuhan dan Setan terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang mengarah kepada Harmagedon. Mengapa tidak berlaku di sini? Penyelesaian sederhana demikian membuat sangkaan adanya kontradiksi tidak masuk akal. Namun ternyata tidak main-main. Seorang errantis menyatakan dengan tegas bahwa “dua laporan itu tidak bisa tepat semua”. Tetapi dari pandangan keutuhan doktrin kedua laporan itu mengemukakan kebenaran yang sama persis: Apa yang diperbuat oleh Daud adalah salah.

Kedua ayat tadi jelas tidak bertentangan. Tuhan Allah kadang-kadang memakai Iblis untuk maksud-maksud-Nya. Banyak ayat-ayat dalam Alkitab yang menyatakan bahwa Allah mengizinkan Iblis menguji umatnya, misalnya dalam ayat-ayat berikut ini:

*Ayub 1:12

LAI TB, Maka firman TUHAN kepada Iblis: “Nah, segala yang dipunyainya ada dalam kuasamu; hanya janganlah engkau mengulurkan tanganmu terhadap dirinya.” Kemudian pergilah Iblis dari hadapan TUHAN.

KJV, And the LORD said unto Satan, Behold, all that he hath is in thy power; only upon himself put not forth thine hand. So Satan went forth from the presence of the LORD.

Hebrew,

וַיֹּ×�מֶר יְהוָה ×�ֶל־הַשָּׂטָן ×”Ö´× ÖµÖ¼×” כָל־×�ֲשֶ×�ר־לֹו ×`ְּיָהֶךָ רַק ×�ֵלָיו ×�ַל־תִּשְ×�לַח יָהֶךָ וַיֵּצֵ×� הַשָּׂטָן מֵעִ×� פְּנֵי יְהוָה׃

Translit, VAYO’MER YEHOVÂH ‘EL-HASÂTÂN HINÊH KHOL-‘ASYER-LÕ BEYÂDEKHA RAQ ‘ÊLÂV ‘AL-TISYLAKH YÂDEKHA VAYÊTSÊ’ HASÂTÂN MÊ’IM PENÊY YEHOVÂH

* Ayub 2:6

LAI TB, Maka firman TUHAN kepada Iblis: “Nah, ia dalam kuasamu; hanya sayangkan nyawanya.

KJV, And the LORD said unto Satan, Behold, he is in thine hand; but save his life.

Hebrew,

וַיֹּ×�מֶר יְהוָה ×�ֶל־הַשָּׂטָן הִנֹּו ×`ְיָהֶךָ ×�ַךְ ×�ֶת־נַפְשֹ×�ו שְ×�מֹר׃

Translit, VAYO’MER YEHOVÂH ‘EL-HASÂTÂN HINÕ VEYÂDEKHA ‘AKH ‘ET-NAFSYÕ SYEMOR

* 1 Petrus 4:19

LAI TB, Karena itu baiklah juga mereka yang harus menderita karena kehendak Allah, menyerahkan jiwanya, dengan selalu berbuat baik, kepada Pencipta yang setia.

KJV, Wherefore let them that suffer according to the will of God commit the keeping of their souls to him in well doing, as unto a faithful Creator.

ORTHJBC, Therefore, indeed, the ones undergoing sivlot according to the ratzon Hashem, let them commit their nefashot to a trustworthy Yotzer while they continue to do ma’asim tovim.

TR, ωστε και οι πασχοντες κατα το θελημα του θεου ως πιστω κτιστη πα�ατιθεσθωσαν τας ψυχας εαυτων εν αγαθοποιια

Translit, hôste kai hoi paskhontes kata to thelêma tou theou hôs pistô ktistê paratithesthôsan tas psukhas heautôn en agathopoiia

* 1 Petrus 5:8

LAI TB, Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya.

KJV, Be sober, be vigilant; because your adversary the devil, as a roaring lion, walketh about, seeking whom he may devour:

ORTHJBC, Watch and be one characterized by zililut da’as, for your adversary Hasatan Samma’el, walks around like a roaring arye, seeking whom to swallow.

TR, νηψατε γ�ηγο�ησατε οτι ο αντιδικος υμων διαβολος ως λεων ω�υομενος πε�ιπατει ζητων τινα καταπιη

Translit, nêpsate grêgorêsate hoti ho antidikos humôn diabolos hôs leôn ôruomenos peripatei zêtôn tina katapiê

Dalam kasus ini baik Allah maupun Iblis terlibat. Allah mengizinkan Iblis untuk mencobai Raja Daud karena kesombongan dan ketidakpercayaannya. Allah itu Mahakuasa, jangankan malaikat diperintahkan oleh-Nya, Iblis pun takluk akan kedaulatan-Nya dan dapat diperintah oleh-Nya.

Dapat ditambahkan bahwa kata pula, ויסף – VAYOSEF dari kata יסף – YÂSAF, yõd-sâmekh-fê’, dalam ungkapan bangkitlah pula dalam 2 Samuel 24:1 berkaitan dengan bencana kelaparan yang dikemukakan dalam pasal 21. Penulis kitab Samuel mengakui kekuasaan Allah atas segala sesuatu, sedangkan penulis Tawarikh yang hidup kemudian, lebih menaruh perhatiannya atas caranya desakan ini, yaitu dengan godaan Iblis.

Sumber :

– Yohannes/ Biblika

– Archer, Gleason, L., Encyclopedia of Bible Difficulties, 1994 Revised Edition, 1982, Zondervan Publishing House, P 186-188

– Jay Smith, Alex Chowdhry, Toby Jepson, James Schaeffer, 101 Contradictions in the Bible Cleared Up

Sudah mengerti bro ?

 
Bayan :

Wakakakak.. gw mo ketawa son.. hua ha ha ha haa.. lu kagak berani njelasin ayat sesudah ayat pertama itu khan..??!! coba perhatikan, biar lu tahu cerita jelasnya ttg ayat itu.. krn, lu hanya mutus di ayat 1, trus dikasih uraian panjang lebar sebagai pembenaran lu.. perhatikan.. gw jejerin ayat2nya yaa..

2 Sam 24

1 Tawarikh 21

24:1 Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

21:1 Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.

24:2 Lalu berkatalah raja kepada Yoab dan para panglima tentara yang bersama-sama dengan dia: “Jelajahilah segenap suku Israel dari Dan sampai Bersyeba; adakanlah pendaftaran di antara rakyat, supaya aku tahu jumlah mereka.”

21:2 Lalu berkatalah Daud kepada Yoab dan kepada para pemuka rakyat: “Pergilah, hitunglah orang Israel dari Bersyeba sampai Dan, dan bawalah hasilnya kepadaku, supaya aku tahu jumlah mereka.”

24:3 Lalu berkatalah Yoab kepada raja: “Kiranya TUHAN, Allahmu, menambahi rakyat seratus kali lipat dari pada yang ada sekarang, dan semoga mata tuanku raja sendiri melihatnya. Tetapi mengapa tuanku raja menghendaki hal ini?”

21:3 Lalu berkatalah Yoab: “Kiranya TUHAN menambahi rakyat-Nya seratus kali lipat dari pada yang ada sekarang. Ya tuanku raja, bukankah mereka sekalian, hamba-hamba tuanku? Mengapa tuanku menuntut hal ini? Mengapa orang Israel harus menanggung kesalahan oleh karena hal itu?”

24:4 Namun titah raja itu terpaksa diikuti oleh Yoab dan oleh para panglima tentara. Maka pergilah Yoab dan panglima-panglima tentara itu atas perintah raja untuk mengadakan pendaftaran di antara bangsa Israel.

21:4 Namun titah raja itu terpaksa diikuti oleh Yoab, maka pergilah Yoab menjelajahi seluruh Israel, kemudian kembali ke Yerusalem.

coba lu simak.. peristiwanya sama persiiiissss… masalah utama ada di ayat 1.. perhatikan uraian gw..

24:1 Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

21:1 Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.

kata ” Bangkitlah murka Tuhan terhadap orang Israel” dgn kata “Iblis bangkit melawan orang Israel”.. saat itu Iblis dan Tuhan sama2 benci or tidak suka ama orang Israel.. betul..??!! 

Logika yg waras akan mengatakan, saat Tuhan benci tentu kebalikannya, setan pasti senang.. betul..??!! krn berhasil membuat Tuhan benci.. kebalikannya, kalo Iblis yg sdg benci dan marah, berarti Tuhanlah yg senang.. betul..??!! krn Iblis berarti sdg gagal usahanya mempengaruhi orang Israel.. betul..??!! nah, di sini, dua2nya sama2 sedang tidak suka ama orang Israel.. betul..??!! wakakakakak… kalo Tuhan sedang marah dengan orang Israel, ya sudah.. gak perlu dilawan lagii tuh org Israel.. wong usahanya untuk mencelakai orang Isarel khan dah berhasil.. membuat Tuhan murka.. sebentar lagi tinggal dihukum.. ngapain dilawan lagi..??!! betul..??!! qee qee qee.. logika lu parah son…

atawa sebenarnya Tuhan = Iblis.. betul..??!! 

Pertanyaan gw.. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!! jawab donk… masak mau kasih penyakit sampar disuruh ngitung dulu orang Israel.. hua ha ha ha haa..

emang menurut lu Tuhan gak Maha Kuasa yaa untuk sekedar tahu jumlah hambaNya..??!! lucunya banget tuh.. setelah Tuhan dihitungin jumlah orang Israel ama Yoab, baru dihukum sesuai jumlah hitungan itu.. wakakakakak.. silahkan lu jawab dgn akal sehat lu broo… 

perhatikan kata2 berikutnya.. kembali ke ayat lagi yaa.. siapa yg memerintah langsung Daud menghitung..??!! Tuhan atawa Iblis..??!! kalo melihat kata 2 sam 24;1, ada kata firman-Nya, berarti yg merintahin langsung tuh Tuhan.. tapi jika melihat 1 Tawarikh 21;1 yg merintahin langsung tuh si Iblis..

jadi, sebenarnya yg merintah langsung Daud tuh sapa..??!!

jika melihat ayat2 berikutnya, Daud tuh manut dengan perintah itu.. Daud langsung nyuruh Yoab.. silahkan lu jawab yaa… 

Kalo kata lu, Iblis diberi kuasa Tuhan untuk mencelakai Daud.. perhatikan kata firman-Nya.. lhaa yg nyuruh menghitung Tuhan langsung dgn firman-Nya khoq.. bukan melalui Iblis.. atawa memang Tuhan = Iblis bro..??!! wakakakak..

silahkan lu jawab pertanyaa2n itu.. gw tunggu lu…

 

Sonny :

Setelah dikasih jawaban, sekarang ente loncat ke ayat2 selanjutnya, padahal konteks awalnya adalah ente mempermasalahkan ayat satu saja yang ente anggap suatu kesalahan, karena di indikasikan tuhan = iblis…….iya gak ! jangan ngeless lagi bung. 

tampaknya ente berusaha cari menang sendiri…..tidak berani menerima kekalahan….hehehe…. 

akui dulu kalau masalah tuhan = iblis, sudah selesai…..dan ente bisa menerima fakta dari penjelasan ane…jangan loncat ke hal2 lain dulu.

 
Bayan :

hua ha ha haa.. sony.. sony.. berarti ente kagak mbaca tulisan ane.. tulisan ane intinya di kalimat ini :

+++++++++++++++++++++++++++

kata ” Bangkitlah murka Tuhan terhadap orang Israel” dgn kata “Iblis bangkit melawan orang Israel”.. saat itu Iblis dan Tuhan sama2 benci or tidak suka ama orang Israel.. betul..??!!

Logika yg waras akan mengatakan, saat Tuhan benci tentu kebalikannya, setan pasti senang.. betul..??!! krn berhasil membuat Tuhan benci.. kebalikannya, kalo Iblis yg sdg benci dan marah, berarti Tuhanlah yg senang.. betul..??!! krn Iblis berarti sdg gagal usahanya mempengaruhi orang Israel.. betul..??!! nah, di sini, dua2nya sama2 sedang tidak suka ama orang Israel.. betul..??!! wakakakakak… kalo Tuhan sedang marah dengan orang Israel, ya sudah.. gak perlu dilawan lagii tuh org Israel.. wong usahanya untuk mencelakai orang Isarel khan dah berhasil.. membuat Tuhan murka.. sebentar lagi tinggal dihukum.. ngapain dilawan lagi..??!! betul..??!! qee qee qee.. logika lu parah son…

atawa sebenarnya Tuhan = Iblis.. betul..??!! 

Pertanyaan gw.. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!! jawab donk… masak mau kasih penyakit sampar disuruh ngitung dulu orang Israel.. hua ha ha ha haa..

emang menurut lu Tuhan gak Maha Kuasa yaa untuk sekedar tahu jumlah hambaNya..??!! lucunya banget tuh.. setelah Tuhan dihitungin jumlah orang Israel ama Yoab, baru dihukum sesuai jumlah hitungan itu.. wakakakakak.. silahkan lu jawab dgn akal sehat lu broo… 

perhatikan kata2 berikutnya.. kembali ke ayat lagi yaa.. siapa yg memerintah langsung Daud menghitung..??!! Tuhan atawa Iblis..??!! kalo melihat kata 2 sam 24;1, ada kata firman-Nya, berarti yg merintahin langsung tuh Tuhan.. tapi jika melihat 1 Tawarikh 21;1 yg merintahin langsung tuh si Iblis..

jadi, sebenarnya yg merintah langsung Daud tuh sapa..??!!

jika melihat ayat2 berikutnya, Daud tuh manut dengan perintah itu.. Daud langsung nyuruh Yoab.. silahkan lu jawab yaa… 

Kalo kata lu, Iblis diberi kuasa Tuhan untuk mencelakai Daud.. perhatikan kata firman-Nya.. lhaa yg nyuruh menghitung Tuhan langsung dgn firman-Nya khoq.. bukan melalui Iblis.. atawa memang Tuhan = Iblis bro..??!! wakakakak..

silahkan lu jawab pertanyaa2n itu.. gw tunggu lu…

++++++++++++++++++++++++++++

sedangkan ayat lain sebagai penjelas aja, bahwa peristiwanya sama persis.. paham lu..??!! makanya, kalo njawab dibaca baek2..

 
Sonny :

bayan…bayan…ternyata ente tidak beda dengan milister2 islam lainnya disini….. selalu loncat2 dalam berdebat.

konteks awal….ente mempertanyakan apakah ayat2 dibawah itu benar atau salah…..krn ada indikasi tuhan = iblis….

hayooo…..ngaku….jangan mangkir bung !

Dan seperti biasanya…..ente pun tidak pernah mau membaca penjelasan yang diberikan, buktinya…..skg ente malah bertanya lagi…..yang sebenarnya sudah dijawab dalam penjelasan sebelumnya…..hahahaha…..bayan…bayan…udah kehabisan argumentasi yaa….sehingga mengulang-ulang pertanyaan….

ente mau jawaban ? silahkan disimak jawaban ane sebelum nya….

Sedikit gambaran logika untuk ente….

Iblis selalu membenci manusia, tetapi tidak berdaya di hadapan Tuhan, maka dari itu ketika Tuhan murka dan hendak menghukum manusia, maka iblis mendapat ijin utk mencobai manusia.

kalo kyk begini aja kagak ngerti sih….kebangetan….

 

Bayan :

sony.. sony.. emang gw loncat2..??!! wakakakak.. lu aja yg gak mo jawab.. lu bilang dua2nya benar.. betul..??!! berarti lu mengakui bahwa Tuhan lu Iblis.. knapa..??!! lihat pertanyaan gw yg gak lu jawab di bawah..

1. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!! 

jawaban lu mana..??!!

2.sebenarnya yg merintah langsung Daud tuh sapa..??!!

kalo lihat ayat ke 2..

24:2 Lalu berkatalah raja kepada Yoab dan para panglima tentara yang bersama-sama dengan dia: “Jelajahilah segenap suku Israel dari Dan sampai Bersyeba; adakanlah pendaftaran di antara rakyat, supaya aku tahu jumlah mereka.”

21:2 Lalu berkatalah Daud kepada Yoab dan kepada para pemuka rakyat: “Pergilah, hitunglah orang Israel dari Bersyeba sampai Dan, dan bawalah hasilnya kepadaku, supaya aku tahu jumlah mereka.”

setelah dapat perintah itu, Daud langsung nyuruh Yoab.. nah, perintah langsung yg nyuruh Daud itu dari sapa..??!! 

jawablah son.. gw tunggu..  

dan gw kasih lu logika yg baik.. bukankah menurut ayat itu Tuhan sudah marah tuh..??!! berarti Iblis harusnya seneng banget dong.. ngapain juga malah bangkit melawan orang Israel.. betul..??!! qee qee qee.. 

ini tulisan lu yang lucuuu banget son.. 

“..maka dari itu ketika Tuhan murka dan hendak menghukum manusia, maka iblis mendapat ijin utk mencobai manusia..” 

bukankah murka Tuhan pada orang Israel itu gara2 Iblis sudah berhasil mencobai manusia..??!! bukankah Adam itu dapat murka Tuhan setelah berhasil dicobai Iblis..??!! betul..??!! kalo sudah berhasil bikin Tuhan murka dan mau menghukum, ngapain juga harus mencobai manusia..??!! khan dah sukses bikin Tuhan murka.. mau mencobai apalagi bro..??!!

khan tinggal nunggu kena hukuman dari Tuhan tuh manusianya..??!!

gak kebalik tuh omongan lu son..??!! wakakakakak.. lucuuuu… lucuuuu banget son.. lu skrg khoq ikut2an Tiur seehh..??!! wkwkwkwk…

masak kayak gini aja akal sehat lu kagak jalan son..??!!

 

Sonny :

Sdr. bayan…..semua pertanyaan ente sudah ada jawabannya dalam copasan ane sebelumnya, apakah sdr membaca copasan ane tersebut ??? tentu tidak, sebab ente terus2 an mengulang- ulang pertanyaan. 

Jadi sekali lagi ane ingatkan….jika ente mau berdebat dengan baik dan elegan, dibaca donggg jawaban / penjelasan ane…. jangan ngotot bertanya terus, tetapi takut membaca jawaban yang telah diberikan. 

Kok berdebat kayak anak kecil begini….

 
Bayan :

sony.. ane udah baca copasan lu.. tapi, dua pertanyaan gw di bawah gak ada jawabannya..

1. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!! 

jawaban lu mana..??!!
2.sebenarnya yg merintah langsung Daud tuh sapa..??!!

jawaban lu mana..??!!

gw tambah lagi deh..

3. dalam peristiwa di bawah, Iblis mencobai org Isarel dgn cara apa..??!! apakah menyuruh menghitung org Israel itu namanya mencobai..??!! cobaan seperti apa..??!!

jawab aja deehh.. gw tunggu..

 
Sonny :

ente rupanya kurang menyimak sdr bayan….. nih ane copasin lagi khusus utk menjawab pertanyaan ente…

Perhatikan kalimat yang ane bolt….simak lagi baik2 bro…

-sony-

* 2 Samuel 24:1

“Bangkitlah pula murka <span>TUHAN</span> terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: ‘Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.'”

VAYOSEF ‘AF-<span>YEHOVÂH</span> LAKHARÕT BEYISERÂ’ÊL VAYÂSET ‘ET-DÂVID BÂHEM LÊ’MOR LÊKH MENÊH ‘ET-YISERÂ’ÊL VE’ET-YEHÛDÂH.

*1 Tawarikh 21:1

“<span>Iblis</span> bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.”

VAYA’AMOD <span>SÂTÂN</span> ‘AL-YISERÂ’ÊL VAYÂSET ‘ET-DÂVÏD LIMENÕT ‘ET-YISERÂ’ÊL

Disini kelihatannya ada perbedaan diantara kedua ayat diatas, kecuali kalau kedua-duanya sama-sama benar. Kejadian ini terjadi pada akhir amsa kekuasaan Daud, dimana Daud sedang mengenang masa-masa kejayaannya dulu yang membawa kerajaan-kerajaan Kanaan, Siria, dan Funisia ke dalam daerah kekuasaan Israel. Daud kagum dan banga-firi atas prestasi-prestasinya, sehingga ia lebih mengandalkan kekuatan senjata dan prajuritnya daripada mengandalkan belas-kasih Tuhan.  

Oleh karena itu, Tuhan memutuskan bahwa inilah saatnya bahwa Daud harus dibawa untuk bersujud dihadapan Tuhan dan kembali menggantungkan harapannya pada belas-kasih Tuhan. Maka Ia membiarkan Dud menghitung rakyatnya untuk melihat seberapa banyak hal tersebut bisa membantu Daud, karena sensus tersebut sebenarnya dilakukan untuk menonjolkan-ego-bangsa (walaupun Yoab telah menentang pelaksanaan sensus dalam 1 Tawarikh 21:3). Segera setelah jumlah rakyatnya diketahui, Tuhan menudian menghukum mereka dengan bencana penyakit sampar yang memusnahkan sejumlah besar rakyat Israel (sekitar 70,000 jiwa menurut 2 Samuel 24:15) dan bersama dengan itu statistik penduduknya hancur berantakan.

Lalu bagaimana dengan setan? Apa hubungannya dengan setan dengan kejadian ini (seperti tercantum pada 1 Tawarikh 21:1), jikalau Tuhan telah menggerakkan Daud untuk melakukan hal-hal bodoh yang ada di otaknya. Dengan segala maksud jahatnya, Iblis tahu bahwa sensus ini tidak menyenangkan hati Tuhan (1 Tawarikh 21:7-8 ), dan karena itu ia juga menghasut Daud untuk melakukannya.

Yang satu mengatakan Tuhan menyuruh, sedangkan lainnya Setanlah yang menyuruh. Tetapi mengapa hal ini harus bertentangan? Tidak dapatkah Tuhan dan Setan keduanya terlibat? Tidak ada yang aneh dalam hal ini, karena dalam sejumlah peristiwa di Alkitab dapat dilihat bahwa Tuhan dan setan dapat bersama-sama terlibat dalam ‘menguji’ dan men-test jiwa-jiwa tertentu. Paulus berkata bahwa Tuhan mengirim utusan dari Setan untuk mencegah Paulus memegahkan diri.

* 2 Korintus 12:7

“Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri.”

TR, “kai tê huperbolê tôn apokalupseôn hina mê huperairômai edothê moi skolops tê sarki aggelos satan hina me kolaphizê hina mê huperairômai”

ORTHJBC, “Therefore, lest I should be too exalted especially by the excess of my chazonot, there was given to me a kotz in my basar, a malach of Hasatan, for the purpose of using his fists on me, lest I should be too exalted.”

Tentulah Tuhan dan Setan terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang mengarah kepada Harmagedon. Mengapa tidak berlaku di sini? Penyelesaian sederhana demikian membuat sangkaan adanya kontradiksi tidak masuk akal. Namun ternyata tidak main-main. Seorang errantis menyatakan dengan tegas bahwa “dua laporan itu tidak bisa tepat semua”. Tetapi dari pandangan keutuhan doktrin kedua laporan itu mengemukakan kebenaran yang sama persis: Apa yang diperbuat oleh Daud adalah salah.

Kedua ayat tadi jelas tidak bertentangan. Tuhan Allah kadang-kadang memakai Iblis untuk maksud-maksud-Nya. Banyak ayat-ayat dalam Alkitab yang menyatakan bahwa Allah mengizinkan Iblis menguji umatnya, misalnya dalam ayat-ayat berikut ini:

*Ayub 1:12

“Maka firman TUHAN kepada Iblis: ‘Nah, segala yang dipunyainya ada dalam kuasamu; hanya janganlah engkau mengulurkan tanganmu terhadap dirinya.” Kemudian pergilah Iblis dari hadapan TUHAN.'”

” VAYO’MER YEHOVÂH ‘EL-HASÂTÂN HINÊH KHOL-‘ASYER-LÕ BEYÂDEKHA RAQ ‘ÊLÂV ‘AL-TISYLAKH YÂDEKHA VAYÊTSÊ’ HASÂTÂN MÊ’IM PENÊY YEHOVÂH”

* Ayub 2:6

“Maka firman TUHAN kepada Iblis: ‘Nah, ia dalam kuasamu; hanya sayangkan nyawanya.'”

” VAYO’MER YEHOVÂH ‘EL-HASÂTÂN HINÕ VEYÂDEKHA ‘AKH ‘ET-NAFSYÕ SYEMOR”

* 1 Petrus 4:19

“Karena itu baiklah juga mereka yang harus menderita karena kehendak Allah, menyerahkan jiwanya, dengan selalu berbuat baik, kepada Pencipta yang setia.”

TR, “hôste kai hoi paskhontes kata to thelêma tou theou hôs pistô ktistê paratithesthôsan tas psukhas heautôn en agathopoiia”

ORTHJBC, ” Therefore, indeed, the ones undergoing sivlot according to the ratzon Hashem, let them commit their nefashotto a trustworthy Yotzer while they continue to do ma’asim tovim.”

* 1 Petrus 5:8

“Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya.”

TR, “nêpsate grêgorêsate hoti ho antidikos humôn diabolos hôs leôn ôruomenos peripatei zêtôn tina katapiê”

ORTHJBC, “Watch and be one characterized by zililut da’as, for your adversary Hasatan Samma’el, walks around like a roaring arye, seeking whom to swallow.”

Dalam kasus ini baik Allah maupun Iblis terlibat. Allah mengizinkan Iblis untuk mencobai Raja Daud karena kesombongan dan ketidakpercayaannya. Allah itu Mahakuasa, jangankan malaikat diperintahkan oleh-Nya, Iblis pun takluk akan kedaulatan-Nya dan dapat diperintah oleh-Nya.

Dapat ditambahkan bahwa kata pula, VAYOSEF dari kata YÂSAF, yõd-sâmekh-fê’, dalam ungkapan bangkitlah pula dalam 2 Samuel 24:1 berkaitan dengan bencana kelaparan yang dikemukakan dalam pasal 21. Penulis kitab Samuel mengakui kekuasaan Allah atas segala sesuatu, sedangkan penulis Tawarikh yang hidup kemudian, lebih menaruh perhatiannya atas caranya desakan ini, yaitu dengan godaan Iblis.

Sumber :

– Yohannes/ Biblika

– Archer, Gleason, L., Encyclopedia of Bible Difficulties, 1994 Revised Edition, 1982, Zondervan Publishing House, P 186-188

 
Bayan :

rupanya perlu gw lebih rinci nerangin ke lu neehh son.. baik.. gw rinci pertanyaannya dulu.., agar lu njawabnya kagak ngambang..

1. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!!/strong>

dari tulisan lu.. apakah perbuatan menghitung jumlah orang Israel yg membuat Tuhan murka..??!! tolong jawab ya son.. gw tunggu..

2.sebenarnya yg merintah langsung Daud tuh sapa..??!!

dari jawaban lu kagak ada.. yg ada hanya Tuhan dan setan dpt terlibat bersama2.. tapi, bukan keterlibatan yg gw tanya son.. kalo itu gw maklumin dehh.. tapi, yg memerintah Daud secara langsung, yg bisa menyebabkan Daud langsung memberikan perintah pada Yoab.. ini belum lu jawab son..

3. dalam peristiwa di bawah, Iblis mencobai org Isarel dgn cara apa..??!! apakah menyuruh menghitung org Israel itu namanya mencobai..??!! cobaan seperti apa..??!!

apakah mencobainya dengan menyuruh Daud menghitung orang Israel..??!! tolong jawab donk son.. gw tunggu.. dari tulisan lu itu ngambang, gak ada penegasan neh kalimat..  jawaban tinggal katakan “ya” ato “tidak”.. sebutkan alasannya dgn melihat pd tuh ayat jika “Ya’ dan juga jika “tidak”..

 
Sonny :

Busyeett deh si bayan ini….kagak ngerti bahasa indonesia kali yaa…? atau ente males membaca…??

Kalau ente mau menyimak dengan benar ayat dan penjelasan dibawah, maka ente akan melihat jawabannya sbb : 

1 Kenapa Tuhan murka ? Karena… 

Daud kagum dan banga-firi atas prestasi-prestasinya, sehingga ia lebih mengandalkan kekuatan senjata dan prajuritnya daripada mengandalkan belas-kasih Tuhan. Oleh karena itu, Tuhan memutuskan bahwa inilah saatnya bahwa Daud harus dibawa untuk bersujud dihadapan Tuhan dan kembali menggantungkan harapannya pada belas-kasih Tuhan 

2 Siapa yang memerintah Daud ? Tuhan, dan iblis pun ikutan nimbrung 

3. Mencobai Daud dengan cara apa ? dengan cara menghitung orang2 Israel, kenapa ? liat jawaban nomor 1 diatas. 

Paham ?

 
Bayan :

Hua ha ha ha.. sony.. sony.. gotcha..!!! lu ternyata kagak tahu ato pura2 kagak tahu ttg bible lu sendiri son..??!! baik.. gw sdh berdebat dgn para penginjil lainnya ttg makna ayat ini.. gw kasih lu penjelasannya yaa.. 

1. Lu bilang Tuhan marah krn kesombongan Daud..??!! sebaiknya lu lihat ayat di bawah ini.. 

24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

yang nyuruh menghitung siapa..??!! Tuhan..??!! lihat kata “..firman-Nya”.. Tuhan khoq tega menjebak Daud..??!!

perhatikan kata bertinta merah.. perbuatan menghitung rakyat itulah yg menyebabkan Tuhan murka.. setelah perbuatan menghitung itulah Tuhan murka.. bukan sebelumnya.. tidak ada penjelasan dari ayat manapun, sebab2 Tuhan murka.. kecuali ayat berikutnya.. yaitu setelah Daud menghitung org2 Israel.. 

2. sebenarnya yg merintah “langsung” Daud tuh sapa..??!!

lu hilangkan kata langsung bro.. paham..??!! perkataan yg menyebabkan Daud memerintahkan Yoab.. kalo lu jawab Tuhan.. maka perhatikan baik2 kata di bawah ini..

21:1 Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.

21:2 Lalu berkatalah Daud kepada Yoab dan kepada para pemuka rakyat: “Pergilah, hitunglah orang Israel dari Bersyeba sampai Dan, dan bawalah hasilnya kepadaku, supaya aku tahu jumlah mereka.” 

apakah lu pikir, kata “ia” adalah menunjukkan Tuhan..??!! I don’t think so sonny.. paham lu..??!! qee qee qee.. dari ayat di atas, Iblislah yg merintah langsung Daud, krn setelah itu Daud memerintahkan Yoab..

3. dalam peristiwa di bawah, Iblis mencobai org Isarel dgn cara apa..??!! apakah menyuruh menghitung org Israel itu namanya mencobai..??!! cobaan seperti apa..??!!

dari jawaba no 1 dari lu.. tidak ada jawaban ttg hal ini.. perhatikan kata2 di bawah ini..

+++++++++++++++++

“Daud kagum dan banga-firi atas prestasi-prestasinya, sehingga ia lebih mengandalkan kekuatan senjata dan prajuritnya daripada mengandalkan belas-kasih Tuhan. Oleh karena itu, Tuhan memutuskan bahwa inilah saatnya bahwa Daud harus dibawa untuk bersujud dihadapan Tuhan dan kembali menggantungkan harapannya pada belas-kasih Tuhan

+++++++++++++++++++

krn tulisan lu tidak jelas, ngapain juga si Iblis nyuruh Daud menghitung jumlah orang Israel..??!! betul..??!! kecuali kalo jawabannya adalah, perbuatan menghitung orang Israel adalah perbuatan dosa..

jika perbuatan menghitung itu adalah baik, maka, kenapa yg nyuruh malah Iblis..??!! betul..??!!

Jika perbuatan menghitung adalah benar dosa, maka di ayat berikutnya giliran Tuhan murka dan menyebabkan hukuman.. jadi, perbuatan Tuhan murka setelah perbuatan menghitung selesai.. paham bro..??!!

Jika Tuhan dah murka duluan, ngapain juga Iblis bangkit melawan orang2 Israel.. paham bro..??!! 

pertanyaan lanjutan adalah,

perbuatan menghitung orang Israel adalah perbuatan dosa ato tidak bro..??!! jawab donk.. gw tunggu..

ini untuk menjelaskan point 1 dan 3..

 
Sonny

Semua pertanyaan sudah dijawab….tidak ada guna nya ente mengulang-ulang pertanyaan kalau ternyata ente tidak mau membaca jawaban yang ane berikan.

ane rasa cukup jelas jawaban ane…..

end of discussion.

(Sonny mulai frustasi gak punya jawaban lainnya)

 
Bayan :

mana ada yg diulang bro..??!! bukannya lu yg jawabnya salah.. coba kita reka ulang.. 

1. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!!

jawaban yg bener sesuai ayat yg ada adalah, perbuatan menghitung org Israel adalah perbuatan salah dan dosa.. betul..??!! krn murka Tuhan terjadi setelah Daud menghitung org Israel betul..??!! krn perbuatan itu dianggap sombong dgn jumlah pasukannya.. betul..??!! 

kesimpulannya, ayat 2 Sam 24;1 adalah salah.. krn disitu disebutkan, Tuhan bangkit murka duluan.. padahal murka Tuhan setelah Daud menghitung kekuatan pasukannya.. betul..??!! perhatikan ayatnya 

24:1 Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

dalam ayat ini, Tuhan murkanya sebelum Daud menghitung pasukannya.. padahal perbuatan menghitung di situ adalah perintah Tuhan.. mengapa khoq malah perbuatan yg menuruti Tuhan bisa membuat Tuhan murka..??!!

coba perhatikan ayat Tawarikh..

21:1 Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel. 

jika ini yg terjadi, maka benar adanya.. krn, perbuatan menghitung adalah perbuatan dosa.. maka, Iblis telah membujuk Daud melakukan perbuatan dosa.. jadi, bukan Tuhan yg menyuruh Daud melakukan perbuatan dosa.. 

dalam hal ini, Wiedya lebih jujur, dengan mengatakan, yg bener adalah Iblis yg nyuruh menghitung, bukan Tuhan.. jadi, ayat 2 Sam 24;1 adalah error.. jelas..??!! 

2.sebenarnya yg merintah “langsung” Daud tuh sapa..??!! 

jika menilik ayat 2 Sam 24:1 Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

yang memerintah Daud secara langsung adalah Tuhan, perhatikan kata firman-Nya..

tapi, jika melihat ayat 1 Tawarikh 21:1 Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel. 

mengajak Daud secara langsung adalah Iblis.. perhatikan kata “ia” di atas.. jelas..??!!

Jadi, ayat ini kontradiksi banget bro..

3. dalam peristiwa di bawah, Iblis mencobai org Isarel dgn cara apa..??!! apakah menyuruh menghitung org Israel itu namanya mencobai..??!! cobaan seperti apa..??!! 

jawaban lu ngambang bro.. ini jawaban lu.. perhatikan..  

“Daud kagum dan banga-firi atas prestasi-prestasinya, sehingga ia lebih mengandalkan kekuatan senjata dan prajuritnya daripada mengandalkan belas-kasih Tuhan. Oleh karena itu, Tuhan memutuskan bahwa inilah saatnya bahwa Daud harus dibawa untuk bersujud dihadapan Tuhan dan kembali menggantungkan harapannya pada belas-kasih Tuhan” 

cara mencobainya bagaimana..??!! lu sadar kagak pernah jawab ini..??!! jawaban yg bener sesuai ayat adalah “menghitung jumlah orang2 Israel”.. betul..??!! 

Tawarikh I

21:7
Tetapi hal itu jahat di mata Allah, sebab itu dihajar-Nya orang Israel.

21:8
Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

2 Sam 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.” 

jelas bro..??!! perbuatan menghitung pasukan adalah perbuatan dosa.. ini yg gak pernah lu jawab.. paham lu son..??!! perbuatan inilah yg dianggap sombong oleh Tuhan.. paham lu son..??!! 

kalo lu jawab perbuatan ini adalah dosa.. mengapa ada kata “..firman-Nya..” yg memerintahkan Daud menghitung..??!! mengapa 2 Sam 24;1 Tuhan marah sebelum Daud menghitung orang Isarel..??!! coba gunakan akal sehat lu.. 

Jadi dah jelas son..??!! bahwa jawaban lu salah semua.. gw sedang memperjelas pertyanyaan, krn lu lari sana lari sini.. tapi, gak menyentuh pertanyaan gw.. padahal pertanyaan gw sebenarnya ada di ayat itu semuanya.. sekarang dah gw buka mata lu untuk melihat jawabannya.. ternyata jawaban itu ada di ayat khan..??!! knapa sebelumnya lu gak jawab itu..??!! paham lu son..??!!

 
Sonny :

Betul, ente hanya mengulang-ulang pertanyaan….padahal seluruh pertanyaan sudah dijawab, tetapi sayang sekali….karena ente niat nya untuk mencari kesalahan, maka ente menutup mata atas jawaban yang ane berikan, karena jawaban yang tepat bagi ente adalah jawaban yang sesuai dalam benak ente.

 

Jawaban ane tidak ngambang juga, tetapi justru merangkum semua pertanyaan ente…..hanya ente saja yg ngotot ingin mencari kesalahan, makanya jawaban ane tidak disimak dengan baik.

Jadi sekali lagi ane jelskan, Tuhan murka kepada Daud, karena Daud meninggikan diri, Tuhan menyuruh Daud menghitung orang Israel, dan Iblis ikutan2 nimbrung…. ibaratnya begini…ente kesal dengan anak ente karena bandel…lalu ente bilang… kalau mau bandel…silahkan bandel lagi aja…..dan disaat yg bersamaan, setan pun menghasut agar terus bandel…

Apakah ente bisa menerima analogi ini ?

Kalau ente bisa menerima analogi ini…maka case closed….

Tapi kalau ente tidak bisa….yaa…rupanya ente kesulitan utk memahami tulisan ane.

setuju bro ?

 
Bayan :

Bukannya emang lu salah son..??!! bukannya lu pake argumen kosong yg gak kembali ke dalil..??!! coba lu lihat penjelasan gw yg selalu kembali ke dalil.. 

1. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!! 

bisakah lu carikan gw, ayat yg mana yg menunjukkan Daud itu sombong dgn kekuatannya..??!! ayo kita kembali ke ayat, jangan sekedar omong kosong doang.. lihat ayat yg menyebabkan Tuhan menurunkan penyakit sampar.. 

Tawarikh I

21:7

Tetapi hal itu jahat di mata Allah, sebab itu dihajar-Nya orang Israel.

21:8

Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

2 Sam 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.” 

nah, jelas bukan terlihat, perbuatan yg menyebabkan Tuhan murka..??!! krn perbuatan menghitung orang Israel.. perbuatan ini dianggap sombong oleh Allah.. betul..??!!

Jadi lu bisa tahu jika lu kembali ke dalil, bahwa Tuhan marah setelah perbuatan menghitung.. betul..??!! bukan sebelum.. betul..??!! 

nah, 2 Sam 24;1 menunjukkan Tuhan marah sebelum perbuatan sombong itu dilakukan.. makanya, gw tanya ama lu.. sebab apa Tuhan murka..??!! agar lu mau melototin tuh surat secara utuh, bukan ngotot doang tapi gak nyentuh dalil.. adakah dalil yg menunjukkan sebab Tuhan murka di ayat 1..??!! bisa lu tunjukin ke gw..??!! qee qee qee.. I dont think so bro.. alias kagak ada bro..

lu sadar sekarang bro..??!! bukankah setelah perbuatan menghitung orang Israel itulah Daud disebut sombong dgn kekuatannya, dan mendapat murka Tuhan.. betul..??!! maka, dari asumsi itu, 1 Tawarikh 21;1 lah yg bener, dan satunya error parah banget.. paham lu..??!! 
 
2.sebenarnya yg merintah “langsung” Daud tuh sapa..??!! 

bukankah jawaban lu hanya Iblis ndompleng marahnya Tuhan.. tetapi kagak njawab siapa yg nyuruh Daud secara langsung..??!! betul..??!! apakah salah jika gw ulangi ini  pertanyaan krn jawabannya kagak ada..??!! betul..??!! sadar lu bro..??!! qee qee qee…

dan, ternyata gw yg jawab.. bahwa dua ayat kontradiksi parah..

jika 2 Sam 24;1 yg ber-firman suruh ngitung Tuhan..

1 Tawarikh 21;1 yg mengajak Daud menghitung adalah Iblis. 

di ayat 2, krn ajakan itulah Daud menyuruh Yoab untuk menghitung orang2 Israel.. betul..??!! karena firman Tuhan itu atawa ajakan Iblis si Daud akhirnya menyuruh Yoab..??!!

firman Tuhan lu anggap sama yaa dgn ajakan Iblis..??!! kecuali Tuhan = Iblis.. why..??!! krn, jika Daud tidak melaksanakan firman Tuhan, Daud berdosa.. jika daud tidak mengikuti ajakan Iblis, dia juga dosa donk.. krn ajakan Iblis tuh sama persis dgn firmanNya.. betul..??!! pake akal sehat lu bro.. qee qee qee…
 
3. dalam peristiwa di bawah, Iblis mencobai org Isarel dgn cara apa..??!! apakah menyuruh menghitung org Israel itu namanya mencobai..??!! cobaan seperti apa..??!! 

coba lu lihat ke jawaban2 lu.. lu hanya bilang berkali2 Daud sombong.. tapi, cara mencobai Iblis yg bisa menyebabkan daud sombong kagak ada.. padahal yg gw tanya, cara Iblis mencobai Daud.. bukan tanya ttg pebuatan Daud.. tapi cara Iblis.. paham lu..??!!

nah, dari sini lu akan tahu, bahwa cara Iblis mencobai Daud adalah dgn cara menghitung kekuatan pasukannya.. hal ini yg menyebabkan Tuhan murka.. lihat ayat 2 Sam 24;10 atao 1 Tawarikh 21 7-8.. dah gw copas di atas.. paham lu..??!! 

nah, kalo lu dah tahu jawaban no. 3.. lu akan tahu.. perbuatan menghitung pasukan adalah perbuatan dosa.. mengapa khoq Tuhan dgn segala kebesanNya ber-firman pd Daud untuk menghitung org2 Israel.. dah tahu itu perbuatan dosa, khoq malah Tuhan berfirman memerintah Daud..??!! kalo Daud gak melaksanakan firman Tuhan, bukankah menyebabkan marahnya Tuhan..??!! krn Daud tidak mau melaksanakan firman Tuhan.. betul..??!! coba lu pikir pake akal sehat lu lagi dehh.. lu nanti paham..  

Lu pake analogi anak-bapak.. gatot (gagal Total) bro.. why..??!! sebandel2nya anak kita, kagak mungkin kita mau mencelakakan anak kita dgn ajakan/perintah dari kita sendiri.. padahal kita tahu, jika dia melaksanakan perintah kita, si anak bakal celaka.. betul..??!! lu bisa mbayangin anak lu akan lu jebak agar celaka dgn perintah/ajakan lu sendiri..??!! masuk akal sehat lu bro..??!! qee qee qee…

 
Bayan :

satu lagi son.. Tuhan emang memberi Iblis kebebasan untuk mencobai manusia.. tapi, satu hal yg harus lu ingat.. perintah Tuhan tidak mungkin sama dengan perintah Iblis.. kecuali Tuhan = Iblis.. 

why..??!! jika kita tidak melaksanakan perintah Tuhan, berarti kita dosa.. tapi jika kita tidak melaksanakan perintah Iblis, kita tidak dosa..

sebaliknya.. jika kita melaksanakan perintah Tuhan, berarti kita akan disayang Tuhan.. tapi jika kita melaksanakan perintah Iblis, maka kita akan disayang Iblis.. 

kesimpulannya, kalo kita melaksanakan perintah Tuhan yang sama dengan perintah Iblis..??!! disayang dua2nya donk..??!! wakakak.. berarti Tuhan = Iblis.. masuk akal lu bro..??!! qee qee qee…

76 thoughts on “Debat Ilmiah Tentang Tuhan dan Setan

  1. inrianto berkata:

    saudara bayan anda selalu mengartikan ayat secara tekstual saja makanya anda keliru dalam mengartikan 2 ayat yg sepertinya kontradiktif, dalam hal ini 1taw 21:1 dan 2sam 24:1, namun kalo ditelusuri lebih dalam lagi kedua ayat tersebut saling melengkapi seperti penjelasan saudara sonny.

    contoh lain kesalahan kalo kita berpikir secara tekstual saja : kejadian 2:17 tetapi pohon pengetahuan yang baik dan yang jahat itu, janganlah kau makan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.
    kenyataannya pada saat adam dan hawa makan buah terlarang itu mereka tidak mati, apakah Tuhan telah membohongi mereka bahwa mereka akan mati bila makan buah itu? kata “mati” disini tidak bisa diartikan secara tekstual saja, tapi saya tidak akan menjelaskannya pada anda karena tampaknya dengan jalan pikiran anda akan sia-sia saja.

    satu lagi contoh kesalahan jika mengartikan secara tekstual: dalam Alquran mengapa Allah menggunakan kata “KAMI” dalam merujuk diri-Nya? apakah Allah itu ada banyak? klo diartikan secara tekstual jawabannya adalah “YA”, Allah itu banyak, tapi saya yakin anda tidak akan berpikir demikian bukan?

    Ada hal yang bisa dipahami secara tekstual saja, tetapi ada juga yang harus dipahami secara kontekstual.

    Suka

    • almubayyin berkata:

      gw dan sonny sedang menelusuri kedua ayat itu secara mendalam.. ada 3 pertanyaan kunci di akhir dialog, yang akan menjelaskan secara detail perbedaan tersebut..

      jika ente bisa menjawab, dilahkan.. ane terima tantangan ente..

      sedangkan kata “KAMI” dlm bahasa Al Quran, sdh berkali2 gw jawab makna kalimat tersebut..kata “KAMI” dalm Al Quran, itu adalah tata bahasa Arab yg menggunakan kata “KAMI” untuk saya ..Dalam bahasa Arab, dhamir ‘nahnu’ adalah bentuk kata ganti orang pertama dalam bentuk jamak yang berarti kita atau kami. Tapi dalam ilmu nahwu, maknanya bisa saja bukan kami tetapi aku, saya dan lain-lainnya.

      kadang Allah Swt juga menggunakan kata “KAMI” didalam Alquran (dalam bahasa Arab adalah “NAHNU” juga “INNA” atau kata kerja yang diakhiri dengan huruf “NAA”).
      orang Arab tentu akan paham, atau juga orang yg mondok di pesantren yg bahasa sehari-harinya menggunakan bahasa Arab (seperti Pondok Pesantren Gontor dan laen²) tentu tau makna penggunaan kata “Nahnu (kami)”.

      Contoh 1 : “Nahnu (kami)” memang bisa digunakan untuk lebih dari satu yaitu “kami” (plural – jamak – banyak),
      bisa juga untuk “satu orang” yaitu yg dimaksudkan “saya-sendiri” dengan makna “kemuliaan”. (dalam Bahasa Arab)

      Contoh 2 : “Antum (kalian)” memang bisa digunakan untuk lebih dari satu yaitu “Kalian” (plural – jamak – banyak),
      bisa juga untuk “satu orang” yaitu yg dimaksudkan “Anda” dengan makna “kemuliaan”. (dalam Bahasa Arab)
      (bukan kata “kamu”, yg tidak sopan diucapkan kepada orang tua)

      kata “Antum (kalian)”, biasanya digunakan oleh para Santri (Murid) untuk memanggil sang Guru (Kyai) (yg seorang diri – bukan jamak/plural). artinya sangat dianggap TIDAK SOPAN jika Santri mengobrol dengan Kyai-nya memanggil dengan kata “ANTA (kamu)”, bukan “ANTUM”. Bukan berarti “Antum” ini bermakna “kalian” (jamak) akan tetapi BERMAKNA satu untuk “PENGHORMATAN”.

      jadi kebiasaan dlm tata bahasa Arab menggunakan bentuk jamak untuk menunjuk yg tunggal.. coba perhatikan jika para aktifis dakwah berbicara kemudian ingin mengatakan kata “kamu”, mereka pasti gunakan kata “antum”..
      padahal “antum” aslinya berarti “kalian” (jamak), tetapi digunakan sbg bahasa kesopanan untuk menunjuk “kamu” (tunggal) ..

      tetapi ini bahasan OOT.. bahasan yg sesuai topic adalah, jawab 3 pertanyaan terakhir gw dengan sonny.. itu akan sangat menjelaskan.. betul..??!!

      Suka

      • inrianto berkata:

        Saudara Almubayyin, saya tidak bermaksud menantang saudara berdebat mengenai topik di atas karena kebenaran ayat di atas sudah jelas bagi kami dan kami tidak ragu, sedangkan bagi saudara ayat diatas adalah kekeliruan, hal ini bisa kami mengerti karena ukuran yang kami pakai dalam menelaah Firman berbeda dengan ukuran yang saudara pakai. Kami memakai Alkitab sebagai patokan. Pertama, alkitab dipahami secara utuh, antara bagian-bagiannya tidak dapat dipisahkan mulai dari kitab kejadian sampai kitab wahyu. Kedua, alkitab bukan buku novel, kalau novel menceritakan semuanya secara deti sedetil-detilnya, namun tidak pada alkitab. Firman Tuhan dalam alkitab ibarat benih yang ditabur (silahkan baca matius 13:1-23), hanya yang jatuh di tanah subur (tanah subur = orang percaya) benih itu tumbuh dan berbuah, sedangkan yang jatuh di pinggir jalan (pinggir jalan = orang yang tidak percaya) hanya akan dimakan burung . Dan inilah pohon yang tumbuh dari benih tersebut yaitu oleh Tuhan telah diberikan pengetahuan, pemahaman dan hikmah mengenai kebenaran firman-Nya kepada orang-orang yang percaya kepada-Nya. Sedangkan bagi orang yang tidak percaya kepada-Nya benih itu akan hilang dimakan burung, pengetahuannya mengenai firman dalam Alkitab hanya sepotong-potong lalu hilang.
        Dalam hal ini saya akan memberitahukan saudara dari pohon yang tumbuh tersebut mengenai tiga pertanyaan yang saudara ajukan (meskipun saya tidak berharap saudara mengerti ; ibarat benih di pinggir jalan)
        1. sebab apa Tuhan murka pada orang Israel..??!!
        2 samuel 24:1 Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasud Daud melawan mereka, firman-Nya:”Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”
        Allah sudah murka pada israel sebelum Daud menghitung jumlah mereka. Mengapa Allah murka?? Bacalah 2 Raja-raja 17:7-23 disana dituliskan dosa-dosa israel, mulai dari jaman Musa ketika mereka dalam perjalanan keluar dari mesir sampai pada jaman raja-raja sesudah Daud. Meskipun Allah telah memperingatkan mereka melalui nabi-nabi dan Allah telah berulang kali menghukum Israel, tapi israel tidak pernah sungguh-sungguh bertobat, israel termasuk Daud tidak sepenuh hati taat pada Tuhan seperti tertulis dalam 1 Raja-raja 15:1-8. Ketidaktaatan Daud yang terbesar tertulis di 2 samuel 12:1-25. Sejak peristiwa di 2Samuel 12 israel dilanda perpecahan dalam dirinya sendiri, pengkhianatan dan pemberontakan. Sampailah murka Allah pada isreal tertulis di 2 samuel 24 dan 1 tawarikh 21, turun penghukuman Allah atas israel yang terjadi pada jaman Daud. Keduanya diceritakan dari sudut pandang yang berbeda, samuel dari sudut pandang Allah, tawarikh dari sudut pandang iblis.
        2.sebenarnya yg merintah “langsung” Daud tuh sapa..??!!
        Jawabnya adalah Allah. Pada 2 samuel 24 Allah menyuruh Daud menghitung israel, Allah menguji Daud apakah dengan mengetahui jumlah pasukannya Daud akan bersyukur pada Allah atau Daud justru sombong atas kekuatan militernya? Iblis tentu saja mengharapkan Daud menjadi sombong, karena itu di 1 tawarikh 21 iblis ikut membujuk Daud untuk menghitung kekuatan israel. Memang tidak ditulis seperti apa bunyi bujukan iblis kepada Daud, tetapi jika saya yang jadi iblisnya maka saya akan berkata demikian kepada Daud: hitunglah orang israel, lihatlah betapa banyak jumlahnya dan betapa perkasanya panglima-panglimamu sehingga tidak ada bangsa yang tidak dapat kau taklukkan. Iblis ingin Daud menjadi sombong akan kekuatan pasukannya.
        3. dalam peristiwa di bawah, Iblis mencobai org Isarel dgn cara apa..??!! apakah menyuruh menghitung org Israel itu namanya mencobai..??!! cobaan seperti apa..??!!
        Sebenarnya sudah terjawab di atas bahwa iblis ikut mencobai Daud dengan membujuk Daud menghitung israel. Iblis ingin Daud menjadi sombong akan kekuatan pasukannya. Dan sayangnya bujukan iblis ini berhasil. Bahkan Yoab panglima Daud sudah merasakan kesombongan Daud saat Daud memerintahkannya menghitung israel sehingga Yoab menjalankan perintah itu dengan terpaksa, Yoab tahu Allah pasti murka karena kesombongan Daud. Yang membuat Allah murka disini bukan karena Daud menghitung israel. Menghitung jumlah orang israel bukanlah dosa, dari jaman Musa sampai Daud sudah sering dilakukan penghitungan jumlah orang israel dan itu bukan dosa (keluaran 30:12, bilangan 1sampai 4, bilangan 26, hakim-hakim 20:15). Allah memang sudah murka pada israel seperti jawaban no.1 diatas, ditambah lagi Daud gagal setelah diuji Allah, bukannya ia bersyukur atas pasukannya yang besar, tetapi Daud menjadi sombong. Mungkin saja jika Daud bersyukur dan tidak sombong, Allah tidak jadi murka, seperti tertulis di Roma 5:18 Sebab itu, sama seperti oleh satu pelanggaran semua orang beroleh penghukuman, demikian pula oleh satu perbuatan kebenaran semua orang beroleh pembenaran untuk hidup. Meskipun setelah penghitungan Daud menyesal dan menyadari kesalahannya, tapi itu sudah terlambat, Daud sudah jatuh dalam kesombongan.
        Bagaimana tahu bahwa Daud jatuh dalam kesombongan? Lihatlah Mazmur 26:1-12, Daud sendiri yang meminta Allah menguji dan menyelidiki hatinya, Daud sendiri yang berkata bahwa ia hidup dalam kebenaran dan ketulusan, bahwa ia tidak berbuat mesum, bahwa ia tidak menerima suap, bahwa ia tidak menipu, bahwa ia tidak munafik. Tetapi kenyataannya Daud telah jatuh dalam dosa tipu daya, pembunuhan, merebut istri orang, tertulis di 2 samuel 12:1-25. Sejak awal Daud memang telah memiliki sifat sombong bahkan berani menantang Allah menguji dirinya dan puncaknya adalah pada peristiwa 2 samuel 24 dan 1 tawarikh 21 dimana Daud berada pada puncak kejayaannya setelah mengalahkan berbagai bangsa-bangsa, namun Daud justru gagal di ujian itu. Allah sangat tidak suka orang yang sombong, banyak ayat tentang kesombongan ini. Diantaranya adalah amsal 21:4 Mata yang congkak dan hati yang sombong, yang menjadi pelita orang fasik, adalah dosa. Lalu di yesaya 2:6-22 tentang hukuman Tuhan terhadap semua orang yang meninggikan hatinya. Demikianlah Allah sangat tidak suka kesombongan.
        Demikianlah penjelasan saya, saya tidak berharap saudara mau menerima atau mengerti karena dasar yang kita pakai berbeda. Meskipun ada perbedaan tapi tidak perlu dijadikan perselisihan karena sesungguhnya kita, golongan Iskhak maupun golongan Ismail, adalah saudara ( ada lho kisahnya di alkitab, bahkan alkitab mencatat bahwa golongan Ismail juga termasuk bangsa yang diberkati Allah  )

        Suka

  2. almubayyin berkata:

    perhatikan ayat yg ada :

    Tawarikh I

    21:7 Tetapi hal itu jahat di mata Allah, sebab itu dihajar-Nya orang Israel.

    21:8 Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

    2 Sam 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

    perhatikan kata “tetapi hal itu..” .. apakah “hal itu..”?! itu menunjukkan sebuah perbuatan yg dilakukan saat terjadinya dialog itu.. ini diperkuat ayat berikutnya : “..Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini..”

    kalimat “hal ini” menunjukkan perbuatan yg baru dilakukannya, bukan perbuatan jauuhhh hari sebelum2nya.. jadi, ada “hal” yg ada saat itu yg sedang dibahas, krn ditunjukkan kata “ini” dan kata “itu”.. betul..?!

    apakah perbuatan yg ditunjukkan dgn kata “itu” dan “ini”..?! yaitu perbuatan yg baru saja dilakukan, menghitung orang Israel.. baca “2 Sam 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat..”
    itulah yg ditunjukkan Daud dengan kata “hal ini”.. baca lengkapnya ayat yaa.. jadi jangan lari ke mana2 donk bro.. qee qee qee..

    Suka

    • inrianto berkata:

      betul yang saudara katakan, “hal itu” dan “hal ini” memang pada kejadian yang baru saja dilakukan Daud. Tapi maksudnya “hal itu/ini” adalah mengacu pada “kesombongan” Daud (nanti akan saya jelaskan lagi di bawah).
      “baca lengkapnya ayat yaa.. jadi jangan lari ke mana2 donk bro.. qee qee qee..” saya tidak lari kemana-mana saudara, tidak pula loncat-loncat ayat. Coba dibaca pedoman memahami alkitab seperti saya jelaskan di atas bahwa alkitab harus dibaca secara UTUH, antar ayat, antar bab, antar kitab mulai dari kitab kejadian sampai kitab wahyu (ada 66 kitab) adalah saling berkaitan, saling menjelaskan, saling menguatkan. Jadi jika ingin memahami suatu ayat dalam suatu kitab di alkitab, lihatlah juga ayat-ayat lainnya, lihatlah juga di dalam kitab lainnya, tidak bisa DIPISAHKAN.

      Suka

      • inrianto berkata:

        2 samuel 24:10 Tetapi berdeber-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada Tuhan: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini ( hal ini = menghitung israel dangan dasar HATI yang SOMBONG)…..”

        1 tawarikh 21:7 Tetapi hal itu (hal itu = menghitung israel dengan dasar HATI yang SOMBONG) jahat di mata Allah, sebab itu dihajar-Nya orang israel.

        Allah menilai perbuatan manusia berdasarkan HATI manusia itu, apa yang mendasari perbuatannya itu.

        Mazmur 7:910 Biarlah berakhir kejahatan orang fasik, tetapi teguhkanlah orang yang benar, Engkau, yang MENGUJI HATI dan BATIN orang, ya Allah yang adil.

        Amsal 21:2 Setiap jalan orang adalah lurus menurut pandangannya sendiri, tetapi Tuhanlah yang MENGUJI HATI.

        Amsal 27:19 Seperti air mencerminkan wajah, demikianlah HATI manusia mencerminkan manusia itu.

        Markus 7:6 Jawab-Nya kepada mereka:”Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik! Sebab ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal HATINYA jauh dari padaKU.

        Lukas 16:15 Lalu Ia berkata kepada mereka:”Kamu membenarkan diri di hadapan orang,tetapi Allah mengetahui HATImu.

        Roma 2:16 Hal itu akan tampak pada hari, bilamana Allah, akan menghakimi segala sesuatu yang tersembunyi dalam HATI manusia, oleh Kristus Yesus.

        Demikianlah Allah tidak hanya menilai perbuatan manusia dari luarnya saja, tetapi juga dari dalam hati manusia itu sendiri.
        Oleh karena itu, penghitungan israel yang dilakukan Daud tidak salah dan bukan dosa, yang salah adalah Daud melakukan penghitungan itu didasari HATI yang SOMBONG.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        baik, kita bicara “hal itu” dan “hal ini” yg entye klaim sebagi sombong.. Daud ternyata tdk lulus ujian itu yaa..?! yg dihukum kena sampar khoq bukan Daudnya yaa..?! he he he..

        yg tdk lulus ujian sapa, yg dihukum sapa..

        Suka

  3. almubayyin berkata:

    ente mengatakan jauuuhh hari sebelum perbuatan menghitung itu yaa..??!! hii hii hii..

    perhatikan ayat yg ada :

    Tawarikh I

    21:7 Tetapi hal itu jahat di mata Allah, sebab itu dihajar-Nya orang Israel.

    21:8 Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

    2 Sam 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu sangat bodoh.”

    perhatikan kata “tetapi hal itu..” .. apakah “hal itu..”?! itu menunjukkan sebuah perbuatan yg dilakukan saat terjadinya dialog itu.. ini diperkuat ayat berikutnya : “..Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini..”

    kalimat “hal ini” menunjukkan perbuatan yg baru dilakukannya, bukan perbuatan jauuhhh hari sebelum2nya.. jadi, ada “hal” yg ada saat itu yg sedang dibahas, krn ditunjukkan kata “ini” dan kata “itu”.. betul..?!

    apakah perbuatan yg ditunjukkan dgn kata “itu” dan “ini”..?! yaitu perbuatan yg baru saja dilakukan, menghitung orang Israel.. baca “2 Sam 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat..”
    itulah yg ditunjukkan Daud dengan kata “hal ini”.. baca lengkapnya ayat yaa.. jadi jangan lari ke mana2 donk bro.. qee qee qee..

    Suka

    • inrianto berkata:

      Tidak saudara, bukan jauuhhhh hari sebelum menghitung itu. Peristiwa 2Samuel24 / 1tawarikh 21 (dua-duanya adalah peristiwa yang sama/ satu peristiwa) terjadi pada AKHIR PEMERINTAHAN DAUD. Yang saya katakan dosa israel yang membuat Allah murka, tertulis di 1 Raja-raja 15:1-8 dan 2 Raja-raja 17:7-23 adalah dosa mulai saat israel keluar dari mesir sampai dengan AKHIR PEMERINTAHAN DAUD yang mengakibatkan kerajaan israel runtuh, bahkan sesudah keruntuhan kerajaan israel itu mereka tetap tidak taat pada Tuhan sampai saat ini. Dalam 1Raja-raja 15:3 ditulis “Abiam hidup dalam segala dosa yang telah dilakukan ayahnya sebelumnya, dan ia tidak dengan sepenuh hati berpaut kepada Tuhan, Allahnya, seperti Daud, moyangnya.”

      Jika saudara membaca kisah Daud secara utuh saudara tentu dapat mengerti bahwa sejak awal sampai akhir hidupnya “Daud tidak sepenuh hati” taat pada Tuhan, ketidaktaatan ini juga dilakukan israel, meskipun telah diperingatkan berkali-kali oleh nabi-nabi seperti tertulis di 2 raja-raja 17:
      ayat13 : Tuhan telah memperingatkan kepada orang israel dan kepada orang Yehuda dengan perantaraan semua nabi dan semua tukang tilik :”Berbaliklah kamu dari jalan-jalanmu yang jahat itu……..”
      ayat14 : Tetapi mereka tidak mau mendengarkan, melainkan menegarkan tengkuknya seperti nenek moyang mereka yang tidak percaya pada Tuhan, Allah mereka.
      ayat18 : Sebab itu Tuhan sangat murka kepada israel, dan menjauhkan mereka dari hadapan-Nya…
      ayat21 : Ketika Ia mengoyakkan Israel dari pada keluarga Daud, maka mereka mengangkat Yerobeam bin Nebat menjadi raja, tetapi Yerobeam membuat orang israel menyimpang dari pada mengikuti Tuhan……

      Kitab 2 raja-raja 17 berbicara mengenai dosa dan murka Tuhan pada israel yang terjadi pada AKHIR PEMERINTAHAN DAUD yang menyebabkan kerajaan israel runtuh.

      Coba dibaca lagi kata-kata awal di 2 samuel 24:1 yaitu demikian “Bangkitlah pula murka Tuhan terhadap israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang israel dan orang yehuda.” Bukankan jelas bahwa Allah murka lalu Allah menyuruh Daud menghitung israel?? Allah menyuruh Daud menghitung israel ini adalah dalam rangka MENGUJI hati Daud, apakah Daud akan TAAT atau SOMBONG, seperti penjelasan saya di atas.

      sekali lagi ini tidak lari-lari kemana-mana, 2 raja-raja 17 menjelaskan, melengkapi apa yang disampaikan 2 samuel 24 / 1 tawarikh 21.

      Suka

      • inrianto berkata:

        Sekali lagi saya tegaskan bahwa 2 Raja-raja 17 menceritakan ketidaktaatan israel terhadap Allah mulai jaman nabi Musa, jaman nabi Daud, dan jaman pemerintahan raja-raja setelah raja Daud.

        Jadi itu adalah ketidaktaatan israel yang SUDAH terjadi, SEDANG terjadi, bahkan yang AKAN terjadi selama sejarah bangsa israel. Kenyataannya sampai saat ini bangsa israel tidak taat pada Tuhan, Allahnya bukan??

        Suka

      • almubayyin berkata:

        Ulangan 7:7-9 , “ Bukan karena lebih banyak jumlahmu dari bangsa manapun juga, maka hati TUHAN terpikat olehmu dan memilih kamu—bukankah kamu ini yang paling kecil dari segala bangsa? — tetapi karena TUHAN mengasihi kamu dan memegang sumpah-Nya yang telah diikrarkan-Nya kepada nenek moyangmu, maka TUHAN telah membawa kamu keluar dengan tangan yang kuat dan menebus engkau dari rumah perbudakan, dari tangan Firaun, raja Mesir. Sebab itu haruslah kauketahui, bahwa TUHAN, Allahmu, Dialah Allah, Allah yang setia, yang memegang perjanjian dan kasih setia-Nya terhadap orang yang kasih kepada-Nya dan berpegang pada perintah-Nya, sampai kepada beribu-ribu keturunan.”

        Tuhan gak setia ma janjinya.. katanya mau memilih mereka sesuai sumpahnya.. kepada bangsa yg dibebaskan dari Mesir itu dan keturunannya.. siapa bangsa itu..?! lha, skrg khoq bangsa itu jadi bangsa yg mokong yaa..?!

        Suka

  4. almubayyin berkata:

    ente mengatakan yg mengajak menghitung Daud adalah Allah yaa..??!! hii hii hii..

    perhatikan ayat berikut :

    “Sebermula, maka pada saat itu, berbangkitlah Iblis akan celaka orang Israel , diajaknya Daud supaya dia membilang banyak orang Israel ”.

    kata “ia” di sana untuk siapa..??!! untuk Allah..??!! qee qee qee..
    dengan akal sehat sesehat2nya, kata “ia” adalah untuk Iblis.. betul..??!!

    Suka

    • inrianto berkata:

      Bukankah sudah saya jelaskan bahwa 2 samuel 24 dan 1 tawarikh 21 saling melengkapi?? Jadi jangan DIPISAHKAN dalam memahami keduanya. Baiklah saya rangkumkan kedua kitab tersebut beserta tafsirnya

      2 samuel 24 ayat 1: Bangkitlah pula murka Tuhan terhadap israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya (Allah): “Pergilah, hitunglah orang israel dan orang yehuda.” (dalam hal ini Allah MENGUJI hati Daud apakah ia BERSYUKUR atau SOMBONG dengan mengetahui jumlah pasukannya) dan iblispun tahu tentang UJIAN Allah kepada Daud ini, tentu saja iblis ingin Daud menjadi SOMBONG maka berkatalah iblis tertulis di 1 tawarikh 21 ayat 1: Iblis bangkit melawan orang israel dan ia (iblis) membujuk Daud menghitung orang israel ( jika saya yang jadi iblis maka saya akan membujuk Daud dengan berkata ” hai Daud, bukankah Allah telah menyuruhmu menghitung orang israel, lihatlah dan tunjukkanlah kepada Allah betapa banyak jumlahnya dan betapa perkasanya panglima-panglimamu sehingga tidak ada bangsa yang tidak dapat kau taklukkan.”) Dengan membujuk Daud demikian iblis ingin Daud jatuh dalam KESOMBONGAN, dan ternyata Daud termakan bujukan iblis sekaligus gagal dalam UJIAN Allah, Daud menjadi sombong.

      Suka

      • inrianto berkata:

        Sekali lagi saya tegaskan bahwa antara 2 samuel 24 dan 1 tawarikh 21 adalah TIDAK DIPISAHKAN tetapi saling MELENGKAPI. Keduanya adalah kisah yang SAMA tapi TAK SERUPA.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        Tuhan dan Iblis .. sama2 ingin celaka orang Israel.. Tuhan dan Iblis sama donk .. sama2 sdg melawan Israel.. ya tho..?!

        2 Sam 24;1 “..Ia menghasut Daud melawan mereka..” (Tuhan melawan israel)

        1 Taw 21;1 “..bangkit melawan orang Israel..” (Iblis melawan Israel)..

        sama khan..?!

        Suka

      • inrianto berkata:

        Tuhan tidak bermaksud mencelakakan israel justru Tuhan memberi kesempatan pada israel agar bisa diampuni kesalahannya, kalau iblis memang benar ingin mencelakakan israel.
        Seperti penjelasan saya di atas bahwa dalam 2sam24 Allah telah murka dahulu terhadap israel, dan tentu saja Allah akan menjatuhkan hukuman terhadap israel. Tetapi bukankah Allah adalah maha kasih? Allah memberi kesempatan kepada israel dengan menguji israel. Tetapi Allah tidak menguji satu-persatu orang israel. Sebagai raja dan pemimpin bangsa israel dan juga sebagai orang yang bisa berkomunikasi lagsung kepada Allah, maka Allah memakai Daud sebagai wakil israel dalam ujian tersebut. Ada tertulis “Sebab itu, sama seperti oleh satu pelanggaran semua orang beroleh penghukuman, demikian pula oleh satu perbuatan kebenaran semua orang beroleh pembenaran untuk hidup.” Sayangnya Daud tidak melakukan perbuatan kebenaran itu. Sebagai wakil israel Daud gagal dalam ujian itu, jika saja Daud tidak gagal tentu saja israel saat itu akan diampuni kesalahannya.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        waahh.. ini cara berkelit yang terbilang parah tingkat ke-error-annya.. he he..

        coba kita perhatikan :

        “Tetapi Allah tidak menguji satu-persatu orang israel. Sebagai raja dan pemimpin bangsa israel dan juga sebagai orang yang bisa berkomunikasi lagsung kepada Allah, maka Allah memakai Daud sebagai wakil israel dalam ujian tersebut.”

        Ujian di jaman Musa ada Joki (Jokey) juga ya, bukan hanya sekarang kalo mau masuk perguruan tinggi favorit ada joki-nya.. hadeeuuhhh.. cp d..

        Jadi, karena yang gagal ujian itu Daud, akan tetapi yang dihukum orang lain.. begitu maksudnya bro..?!
        karena Daud dalam keadaan baik-baik saja, akan tetapi yang gak ikut ujian justru yang dihukum kena sampar sampe mati.. ckckck..

        Keadilan seperti ini yang hendak lu pamerkan di Kristen bro..?! hee..
        Pasti manusia-manusia yang masih memiliki rasa KEADILAN di dalam hatinya, akan geleng-geleng kepala bro.. prihatiiinn bangeett.. ckckck..

        Knapa lu malah membuka AIB Bible lu sendiri bro ?! he he he..

        Suka

      • inrianto berkata:

        Tuhan tidak bermaksud mencelakakan israel justru Tuhan memberi kesempatan pada israel agar bisa diampuni kesalahannya, kalau iblis memang benar ingin mencelakakan israel.
        Seperti penjelasan saya di atas bahwa dalam 2sam24 Allah telah murka dahulu terhadap israel, dan tentu saja Allah akan menjatuhkan hukuman terhadap israel. Tetapi bukankah Allah adalah maha kasih? Allah memberi kesempatan kepada israel dengan menguji israel. Tetapi Allah tidak menguji satu-persatu orang israel. Sebagai raja dan pemimpin bangsa israel dan juga sebagai orang yang bisa berkomunikasi lagsung kepada Allah, maka Allah memakai Daud sebagai wakil israel dalam ujian tersebut. Ada tertulis “Sebab itu, sama seperti oleh satu pelanggaran semua orang beroleh penghukuman, demikian pula oleh satu perbuatan kebenaran semua orang beroleh pembenaran untuk hidup.” Sayangnya Daud tidak melakukan perbuatan kebenaran itu. Sebagai wakil israel Daud gagal dalam ujian itu, jika saja Daud tidak gagal tentu saja israel saat itu akan diampuni kesalahannya.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        waahhh.. berarti tetep aja gak baca komen2 semuanya yaa.. hanya sepintas-sepintas doank.. hadeeuuhhh.. cp d..

        pertanyaannya, yang memerintah menghitung itu siapa ?! firman Tuhan..?! atau Iblis..?! hmm

        perbuatan apa yang menyebabkan dosa dan dihukum di perikop itu ?!

        jika perbuatan dosa itu adalah menghitung orang Israel, knapa Tuhan yang nyuruh berbuat dosa itu : firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

        Jika perbuatan menghitung Israel itu adalah dosa, mengapa yang terjebak dosa (akibat ngikutin Firman Tuhan itu) adalah Daud, tapi yang dihukum kena penyakit kutukan sampar hingga mati justru bukan Daud..?!

        BISA JAWAB ?!
        Tolong jangan lepas dari pertanyaan yaa.. pliisss.. jangan lari ke sana ke mari, gak nyentuh pertanyaan blaasss.. itu cara licik untuk lari.. betul..?! hee..

        Suka

  5. almubayyin berkata:

    lu bilang, Iblis mencobai Daud dengan menyuruh menghitung Israel yaa..??!! hii hii hii..

    perhatikan ayat berikut :

    “Bermula bangkitlah murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firmanNya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

    siapa yg berfirman..??!! jika melihat kata “Ia” dan kata “Nya” dengan huruf besar di depannya, sudah jelas yg merintah dengan firman itu Tuhan.. betul..??!!

    jika menghitung itu bisa mencelakakan, knapa malah Tuhan menjerumuskan Daud..??!! qee qee qee..

    kalau Daud tidak mau melakukan perbuatan itu, bisa berdosa donk.. krn gak mau ikut firman Tuhan..
    lha jika Daud melakukan, juga celaka.. he he he..

    masak ajakan Tuhan sama ma ajakan Iblis..??!! gak diikuti, takut dosa krn itu firman Tuhan jew…
    kalo diikuti, berarti ikuti ajakan Iblis donk..

    serba salah bro.. qee qee qee..

    Suka

    • inrianto berkata:

      jawabannya sama seperti dia atas, saudara hanya berputar-putar saja dengan MEMISAHKAN antara 2 samuel 24 dan 1 tawarikh 21, keduanya saling MELENGKAPI.
      Dan sudah terjawab di atas bahwa murka Tuhan sudah terjadi SEBELUM Tuhan memerintahkan Daud menghitung israel.

      Dan Allah tidak mencelakakan Daud, Allah menguji HATI Daud, dengan melakukan perintah itu akan ketahuan bagaimana HATI Daud, BERSYUKUR atau SOMBONG, Allah menilai seseorang dari HATI orang tersebut (perlukah saya sebutkan ayatnya??)

      Saudara sendiri yang tidak memperhatikan ayat berikut:
      “Bermula bangkitlah murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firmanNya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”
      Kata “bermula bangkit murka Allah” MENDAHULUI “Ia menghasut Daud”

      Artinya Allah sudah murka SEBELUM Allah memerintah Daud. Apa yang membuat Allah murka?? Baca penjelasan saya di atas.

      Kegigihan saudara dalam mengartikan 2 samuel 24 dan 1 tawarikh 21 secara TERPISAH justru membenarkan/menguatkan firman mengenai benih yang ditabur (matius 13:1-23) seperti saya singgung dalam komen pertama saya, bagaimanapun juga benih tak akan tumbuh di pinggir jalan🙂

      Suka

      • inrianto berkata:

        Sama seperti penjelasan saya di atas bahwa daud mewakili israel dalam ujian ini. Mengapa nasib israel tergantung pada daud? Tentu saja karena daud adalah pemimpin israel, raja israel, dan orang yang bisa berkomunikasi langsung dengan Allah. Tentunya Allah tidak sembarangan memilih daud sebagai wakil israel.

        Suka

      • inrianto berkata:

        Sebenarnya sudah saya jelaskan di atas, Sama seperti penjelasan saya di atas bahwa daud mewakili israel dalam ujian ini. Mengapa nasib israel tergantung pada daud? Tentu saja karena daud adalah pemimpin israel, raja israel, dan orang yang bisa berkomunikasi langsung dengan Allah. Tentunya Allah tidak sembarangan memilih daud sebagai wakil israel.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        pertanyaannya adalah, siapa yg melakukan menghitung..?!
        yang diuji satu orang, jika dia salah ya yg kena satu orang yg diuji itu donk.. masak jika pemimpin gw korupsi, berarti dia khan gak lulus ujian harta duniawi itu, khoq yg kena hukuman gw, pimpinan gw bebas krn hakimnya kasihan .. qe qe qe..

        yg logis donk bro..

        Suka

      • inrianto berkata:

        kembali lagi ke awal deh..
        2 samuel 24 ayat 1: Bangkitlah pula murka Tuhan terhadap ISRAEL;Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya (Allah): “Pergilah, hitunglah orang israel dan orang yehuda.”
        Mengapa Allah murka pada ISRAEL jawabnya di 2raja-raja17:13-18
        1. Yang berbuat dosa bukan hanya Daud tetapi ORANG-ORANG ISRAEL
        2. karena dosanya ini, Israel layak mendapat hukuman, terlepas dari ada atau tidak ada ujian itu
        3. Allah sudah murka pada israel SEBELUM daud menghitung
        4. Sebelum menjatuhkan hukuman, Allah memberi kesempatan terakhir pada Israel dengan menguji Daud sebagai wakil Israel
        5. Karena Daud sebagai wakil Israel gagal ujian maka hukuman jalan terus
        6. Hukuman sampar terhadap semua orang israel, buka hanya pada Daud karena nomor 1 di atas
        7. Daud dan penduduk yerusalem lolos dari sampar karena Allah kasihan pada mereka, mengapa saudara IRI HATI? ini kan berkah/rejeki mereka. Lolos hukuman duniawi kan belum tentu lolos hukuman akhirat, begitu juga sebaliknya.

        Suka

    • inrianto berkata:

      Seperti sudah saya jelaskan di komen atas bahwa Allah tidak hanya menilai perbuatan manusia dari luarnya saja, tetapi juga dari dalam hati manusia itu sendiri.
      Oleh karena itu, penghitungan israel yang dilakukan Daud tidak salah dan bukan dosa, yang salah adalah Daud melakukan penghitungan itu didasari HATI yang SOMBONG.

      Suka

      • almubayyin berkata:

        jika mmg benar Daud sombong,knapa yg dihukum orang lain sob..?! bukankah gara2 perbuatan itu akhirnya Tuhan turunkan penyakit sampar..?!

        yg kena penyakit itu mati, Daud seger buger gak kena penyakit itu.. he he he.. pdhl yg berbuat sombong Daud lhoo.. bukan mrk yg kena penyakit sampar..

        Suka

      • inrianto berkata:

        Jawabannya sama seperti di atas. Daud sebagai wakil israel dalam ujian ini. Kenapa daud tidak mati kena sampar? Allah maha tahu dan maha adil. Allah tahu betul derajat kesalahan masing-masing orang israel. Mungkin ada yang suka berzinah, mungkin ada yang suka mencuri, mungkin ada juga yang menyembah allah lain dan sebagainya. Mungkin yang terkena sampar ada yang sakit ringan, ada yang sakit berat, dan ada pula yang mati. Tapi hanya yang mati saja yang disebutkan dalam alkitab.

        Dan Allah adalah maha kasih. Sebelum semua wilayah israel terkena penyakit sampar Allah mengasihani israel dan menghentikan hukumannya itu.
        2Sam24:16 Ketika malaikat mengacungkan tangannya ke Yerusalem untuk memusnahkannya, maka menyesallah Tuhan karena malapetaka itu, lalu Ia berfirman kepada malaikat yang mendatangkan kemusnahan kepada bangsa itu:”Cukup! Turunkanlah sekarang tanganmu itu.” Pada waktu itu malaikat Tuhan itu ada dekat tempat pengirikan Arauna, orang Yebus.

        Daud sebagai raja tinggal di Yerusalem, ketika malaikat akan memusnahkan Yerusalem, timbullah belas kasihan Allah terhadap israel sehingga Daud lolos dari hukuman itu. Tentu saja saya tidak tahu jika saja Allah juga menghukum Yerusalem apakah daud akan mati atau tidak? Hanya Allah yang tahu.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        satu hal yg belum ente jawab.. yg melakukan sombong khan Daud..?! betul..?! bukan org yg kena sampar..?!
        seharusnya yg dihukum Daud donk.. yg menghitung khan Daud, yg sombong khan Daud..

        katanya di ayat itu yg menyebabkan murka Tuhan khan perbuatan sombong Daud.. betul..?!

        jadi, tolong kalo menjelaskan jangan rancu ke mana mana donk.. pdhl pertanyaannya khan.. siapa yg disebut melakukan sombong..?!
        yg sombong donk yg dihukum ..

        ayat itu sangat jelas menjelaskan bahwa Tuhan murka ma Daud yg katanya sombong , lha khoq yg dihukum org lain.. betul..?!

        Suka

      • inrianto berkata:

        kembali lagi ke awal deh..
        2 samuel 24 ayat 1: Bangkitlah pula murka Tuhan terhadap ISRAEL;Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya (Allah): “Pergilah, hitunglah orang israel dan orang yehuda.”
        Mengapa Allah murka pada ISRAEL jawabnya di 2raja-raja17:13-18
        1. Yang berbuat dosa bukan hanya Daud tetapi ORANG-ORANG ISRAEL
        2. karena dosanya ini, Israel layak mendapat hukuman, terlepas dari ada atau tidak ada ujian itu
        3. Allah sudah murka pada israel SEBELUM daud menghitung (diuji)
        4. Sebelum menjatuhkan hukuman, Allah memberi kesempatan terakhir pada Israel dengan menguji Daud sebagai wakil Israel (bahasa sederhananya seperti ini : Baiklah Aku beri kalian kesempatan, jika wakil kalian lulus hukumannya diperingan atau ditiadakan, jika gagal hukumannya tetap)
        5. Karena Daud sebagai wakil Israel gagal ujian yaitu jatuh dalam kesombongan maka hukuman jalan terus
        6. Hukuman sampar terhadap semua orang israel, bukan hanya pada Daud karena nomor 1 di atas
        7. Daud dan penduduk yerusalem lolos dari sampar karena Allah kasihan pada mereka, mengapa saudara IRI HATI? ini kan berkah/rejeki mereka. Lolos hukuman duniawi kan belum tentu lolos hukuman akhirat, begitu juga sebaliknya. Masalah lolos atau tidak dari hukuman akhirat hanya Allah yang tahu.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        apa yg menyebabkan Tuhan murka dlm ayat itu..?!

        seandainya David tidak menghitung saat itu,atau tidak melakukan sombong spt yg lu maksud, apakah hukuman akan jatuh..?! tolong jawab…!!!!

        bukankah setelah menghitung David langsung merasa berdosa, dan akibat itu pula Tuhan murka..?! kemudian menjatuhkan sanksi..?! betul..?!

        gunakan logika yg benar saat menjawab bro..!!!

        Suka

  6. inrianto berkata:

    Rangkuman dari 2Sam24 dan 1Taw21 beserta penjelasan/penafsirannya.

    2Sam24:1 Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka (UNTUK MENGUJI HATI DAUD APAKAH DAUD BERSYUKUR ATAU SOBONG DG PASUKANNYA), firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”
    1Taw21:1 Iblis (IBLIS TAHU ALLAH MENGUJI DAUD DAN IBLIS INGIN DAUD MENJADI SOMBONG) bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel (BUJUKAN IBLIS: Hai Daud, bukankah Allah telah menyuruhmu menghitung orang israel, lihatlah dan tunjukkanlah kepada Allah betapa banyak jumlahnya dan betapa perkasanya panglima-panglimamu sehingga tidak ada bangsa yang tidak dapat kau taklukkan)

    2Sam24:2 Lalu berkatalah raja (DENGAN SOMBONG) kepada Yoab dan para panglima tentara yang bersama-sama dengan dia: “Jelajahilah segenap suku Israel dari Dan sampai Bersyeba; adakanlah pendaftaran di antara rakyat, supaya aku tahu jumlah mereka.”
    1Taw21:2 Lalu berkatalah Daud (DENGAN SOMBONG) kepada Yoab dan kepada para pemuka rakyat: “Pergilah, hitunglah orang Israel dari Bersyeba sampai Dan, dan bawalah hasilnya kepadaku, supaya aku tahu jumlah mereka.”

    2Sam24:3 Lalu berkatalah Yoab kepada raja: “Kiranya TUHAN, Allahmu, menambahi rakyat seratus kali lipat dari pada yang ada sekarang, dan semoga mata tuanku raja sendiri melihatnya. Tetapi mengapa tuanku raja menghendaki hal ini (PENGHITUNGAN YANG DIDASARI KESOMBONGAN)?”
    1Taw21:3 Lalu berkatalah Yoab: “Kiranya TUHAN menambahi rakyat-Nya seratus kali lipat dari pada yang ada sekarang. Ya tuanku raja, bukankah mereka sekalian, hamba-hamba tuanku? Mengapa tuanku menuntut hal ini (PENGHITUNGAN YANG DIDASARI KESOMBONGAN)? Mengapa orang Israel harus menanggung kesalahan oleh karena hal itu (KESOMBONGAN DAUD)?”

    2Sam24:4 Namun titah raja itu terpaksa diikuti oleh Yoab (KARENA YOAB MERASA TITAH RAJA DIDASARI KESOMBONGAN) dan oleh para panglima tentara. Maka pergilah Yoab dan panglima-panglima tentara itu atas perintah raja untuk mengadakan pendaftaran di antara bangsa Israel.
    1Taw21:4 Namun titah raja itu terpaksa diikuti oleh Yoab (KARENA YOAB MERASA TITAH RAJA DIDASARI KESOMBONGAN), maka pergilah Yoab menjelajahi seluruh Israel, kemudian kembali ke Yerusalem.

    2Sam24:5 Mereka menyeberangi sungai Yordan, lalu mulai dari Aroer dan dari kota yang terletak di tengah-tengah lembah ke arah Gad dan Yaezer.
    2Sam24:6 Kemudian sampailah mereka ke Gilead dan ke Kadesh di negeri orang Het. Selanjutnya sampailah mereka ke Dan dan dari Dan mengambil jurusan Sidon.
    2Sam24:7 Kemudian sampailah mereka ke tempat yang berkubu, Tirus, dan ke segala kota orang Hewi dan orang Kanaan; akhirnya tibalah mereka di bagian selatan Yehuda, di Bersyeba.
    2Sam24:8 Setelah mereka menjelajah seluruh negeri itu, sampailah mereka kembali ke Yerusalem setelah lewat sembilan bulan dan dua puluh hari.
    2Sam24:9 Lalu Yoab memberitahukan kepada raja hasil pendaftaran rakyat. Orang Israel ada delapan ratus ribu orang perangnya yang dapat memegang pedang; dan orang Yehuda ada lima ratus ribu.

    2Sam24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, setelah ia menghitung rakyat, lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini (MENGHITUNG RAKYAT DIDASARI HATI YANG SOMBONG KARENA TERMAKAN DENGAN BUJUKAN IBLIS, BUKAN DIDASARI HATI YANG TAAT DAN BERSYUKUR PADA TUHAN); maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu (MENGHITUNG RAKYAT DIDASARI HATI YANG SOMBONG) sangat bodoh.”
    1Taw21:8 Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa karena melakukan hal ini (MENGHITUNG RAKYAT DIDASARI HATI YANG SOMBONG KARENA TERMAKAN DENGAN BUJUKAN IBLIS, BUKAN DIDASARI HATI YANG TAAT DAN BERSYUKUR PADA TUHAN); maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab perbuatanku itu (MENGHITUNG RAKYAT DIDASARI HATI YANG SOMBONG) sangat bodoh.”

    2Sam24:11 Setelah Daud bangun dari pada waktu pagi, datanglah firman TUHAN kepada nabi Gad, pelihat Daud, demikian:
    2Sam24:12 “Pergilah, katakanlah kepada Daud: Beginilah firman TUHAN: tiga perkara Kuhadapkan kepadamu; pilihlah salah satu dari padanya, maka Aku akan melakukannya kepadamu.”
    2Sam24:13 Kemudian datanglah Gad kepada Daud, memberitahukan kepadanya dengan berkata kepadanya: “Akan datangkah menimpa engkau tiga tahun kelaparan di negerimu? Atau maukah engkau melarikan diri tiga bulan lamanya dari hadapan lawanmu, sedang mereka itu mengejar engkau? Atau, akan adakah tiga hari penyakit sampar di negerimu? Maka sekarang, pikirkanlah dan timbanglah, jawab apa yang harus kusampaikan kepada Yang mengutus aku.”
    2Sam24:14 Lalu berkatalah Daud kepada Gad: “Sangat susah hatiku, biarlah kiranya kita jatuh ke dalam tangan TUHAN, sebab besar kasih sayang-Nya; tetapi janganlah aku jatuh ke dalam tangan manusia.”
    2Sam24:15 Jadi TUHAN mendatangkan penyakit sampar kepada orang Israel dari pagi hari sampai waktu yang ditetapkan, maka matilah dari antara bangsa itu, dari Dan sampai Bersyeba, tujuh puluh ribu orang.
    2Sam24:16 Ketika malaikat mengacungkan tangannya ke Yerusalem untuk memusnahkannya, maka menyesallah TUHAN karena malapetaka itu, lalu Ia berfirman kepada malaikat yang mendatangkan kemusnahan kepada bangsa itu: “Cukup! Turunkanlah sekarang tanganmu itu.” Pada waktu itu malaikat TUHAN itu ada dekat tempat pengirikan Arauna, orang Yebus.
    2Sam24:17 Dan berkatalah Daud kepada TUHAN, ketika dilihatnya malaikat yang tengah memusnahkan bangsa itu, demikian: “Sesungguhnya, aku telah berdosa, dan aku telah membuat kesalahan, tetapi domba-domba ini, apakah yang dilakukan mereka? Biarlah kiranya tangan-Mu menimpa aku dan kaum keluargaku.”

    Suka

    • almubayyin berkata:

      Sombong..?! adakah kata sombong dlm ayat..?! dari mana kata sombong itu..?!

      Daud yg melakukan kesombongan, yg dihukum orang lain.. katanya Daud yg sombong lha khoq yg kena penyakit sampar orang lain, bukan Daud..?! Daud seger buger.. bgmn neehh..?!

      Suka

      • inrianto berkata:

        ika merujuk teks aslinya dalam bahasa ibrani maka:
        2sam24:1
        teks asli dibaca dari kanan ke kiri:
        וַיֹּסֶף אַף־יְהוָה לַחֲרֹות בְּיִשְׂרָאֵל וַיָּסֶת אֶת־דָּוִד בָּהֶם לֵאמֹר לֵךְ מְנֵה אֶת־יִשְׂרָאֵל וְאֶת־יְהוּדָֽה׃
        pengucapan/lafal:
        (yacaph)(aph)(Yĕhovah)(charah)(Yisra’el)(cuwth)(David)(amar)(yalak)(manah)(Yisra’el)(Yĕhuwdah)
        arti:
        (sekali lagi)(marah)(Allah)(menyala)(israel)(menghasut)(daud)(berkata)(pergi)(menghitung)(israel)(yehuda)

        1Taw21:1
        וַיַּֽעֲמֹד שָׂטָן עַל־יִשְׂרָאֵל וַיָּסֶת אֶת־דָּוִיד לִמְנֹות אֶת־יִשְׂרָאֵֽל׃
        (amar)(satan)(Yisra’el)(cuwth)(David)(manah)(Yisra’el)
        (bangga)(setan)(israel)(memikat)(daud)(menghitung)(israel)

        Perhatikan kata “amar” dalam bahasa ibrani bisa berarti berkata/memerintah/bangga/sombong/mengaku. Sama seperti kata “genting” dalam bahasa indonesia bisa berarti atap rumah/kondisi berbahaya. Satu kata memiliki arti yang berbeda tergantung kalimatnya.

        Pada 2sam24 kata “amar” artinya adalah berkata/memerintah sedangkan pada 1taw21 kata “amar” lebih tepat jika diartikan sebagai bangga/sombong.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        apapun bahasanya, ada sesuatu yg tidak bs ditampik, bahwa dua ayat itu ada kata “amar” dan kata “cuwth” (menghasut) .. maka seharusnya dua ayat itu serupa dan sama artinya, perbedaan yg melakuakn “amar” dan “cwuth” za yg tertulis beda, satunya satan satunya Yehova .. betul..?!

        obyektif donk bro.. jangan yg satu diartikan beda pdhl kata2 yg menyusun dan mempengaruhi arti adalah sama..

        Suka

      • inrianto berkata:

        Tidak betul saudara..
        Meskipun sama-sama ada kata amar dan cuwth, tapi posisinya terhadap subyek berbeda, maka maknanya juga berbeda. Yehovah cuwth dan satan cuwth memang sama yaitu menyuruh/menghasut/memikat. Bedanya di David amar dan amar satan, kata amar di belakang subyek maknanya kata kerja tapi kata amar di depan subyek maknanya kata sifat atau kata keterangan. Kalau david amar artinya Daud berkata/memerintahkan. Kalau amar satan artinya amar menerangkan kegiatan yang dilakukan satan yaitu satan cuwth dengan kata lain maknanya setan menyuruh/menghasut/memikat agar orang yang dihasut jadi sombong.

        Suka

      • almubayyin berkata:

        perhatikan tulisanmu :

        (yacaph)(aph)(Yĕhovah)(charah)(Yisra’el)(cuwth)(David)(amar)(yalak)(manah)(Yisra’el)(Yĕhuwdah)
        (sekali lagi)(marah)(Allah)(menyala)(israel)(menghasut)(daud)(berkata)(pergi)(menghitung)(israel)(yehuda)

        (amar)(satan)(Yisra’el)(cuwth)(David)(manah)(Yisra’el)
        (bangga)(setan)(israel)(memikat)(daud)(menghitung)(israel)

        siapa yg melakukan “cuwth” pada David..?! ayat sebelumnya yg melakukan “cuwth adalah Yehova dan satunya lagi adalah satan.. jelas bukan..?! he hehe..

        Suka

      • almubayyin berkata:

        walaupun si Inrianto dkk ingin memanipulasi kata “amar” sekalipun, ternyata tetap saja tidak bisa digunakan untuk mempertahankan manipulasinya..

        seakan-akan dia ingin mengatakan bahwa para penterjemah di seluruh dunia adalah manusia-manusia yang error, gak bisa menterjemahkan ayat.. karena terbukti bahwa semua kitab yang ada, baik yang berbahasa Inggris maupun Indonesia semua sama, tidak ada satupun yang menterjemahkan kata “amar” dengan “sombong”.. tidak ada satupun.. digoogling juga boleh untuk membuktikannya..

        Again the anger of the Lord was aroused against Israel, and He moved David against them to say, “Go, number Israel and Judah.” (Terjemahan NKJV)
        And again the anger of the Lord was kindled against Israel, and he moved David against them to say, Go, number Israel and Judah.(terjemahan KJV)
        Again the anger of the Lord was kindled against Israel, and he incited David against them, saying, “Go, number Israel and Judah. (Terjemahan ESV)

        Semuanya menggunakan kata “say” artinya “berkata” atau dalam bahasa Indonesia “Berfirman”.. betul ?!

        Akan tetapi Tuhan Maha Besar, walaupun Inrianto dkk berusaha memanipulasinya, akan tetapi ternyata Tuhan masih menyimpan kata “(cuwth)(David)” untuk membongkar kebobrokan Bible tersebut..
        Satan juga melakukan “(cuwth)(David)” dan Tuhan juga melakukan “(cuwth)(David)”..
        Sama-sama Satan dan Tuhan melakukan hal yang sama, yakni “(cuwth)(David)”..
        Jadi, siapa yang melakukan (cuwth/memikat/menghasut) pada (David) ..?! hhmmmm…

        Akuilah hal tersebut bro.. jangan malu-malu ya.. jujur itu hebat.. ok..!!!

        Suka

    • Solahuddin berkata:

      Ganjilx tafsir yg anda buat inrianto yaitu yg pertama,, dalam 2 samuel 24:1 dst… dijelaskan daud diperintah tuhan u menghitung org2 israel dan daud telah menjalankan perintah tuhan untuk menghitung org2 israel dan yehuda. Tdk ada yg salah dgn daud krn tlah mnuruti perintah tuhan, dan didalilx Tdk ada tersirat jika daud melakukannya dgn sombong… Tdk ada tersirat mksud Tuhan memerintahkan daud menghitung org2 israel ingin menguji HATI daud apakah Daud mekakukanx dgn HATI SOMBONG. DARI MANA KESIMPULANX?!! DARI MANA KESIMPULANX??!! Daud sdh mnjalankan perintah tuhan tapi anda sndiri yg memvonisx jika daud melakukanx dgn sombong.
      Bgtu pula pada 1 taw21:1 tdk ada tersirat iblis mendukung kehendak tuhan pada 2 sam24:1 sehingga iblis membujuk DAUD untk mensurvei org israel dgn perasaan sombong. Yg ada pada ayat 1 taw21:1, Disitu dgn tegas IBLIS memerintahkan daud scr langsung untuk mnsurvei org2 israel tnpa di izinkan oleh tuhan.
      Jadi antara ayat 2 samuel24:1 dgn ayat 1 tawarikh 21:1 jelas kontrdiksi dan tdk saling mendukung. Bahkan terdapat erorr dmn pada 2 sam24:1 Tuhan yg memerintahkan daud scr langsung, sedang pada 1 taw21:1 iblis yg memerintahkan scr langsung. Jd tdk ada ketegasan jika tuhan hendak menguji daud melalui perintah survei (2 sam24:1) dan tdk ada ketegasan iblis pun ambil kesempatan dan diijinkan tuhan membujuk daud sama2 hendak menguji (1 taw 21:1). Terlalu dipaksakan bahkan spetinya tdk ada jln lain sehingga kedua ayat dikatakan berkaitan.

      PERHATIKAN PENYESALAN DAUD
      > 2Sam24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, SETELAH IA MENGHITUNG RAKYAT lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa KARENA MELAKUKAN HAL INI; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab PERBUATANKU itu sangat bodoh.”
      1Taw21:8 Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa KARENA MELAKUKAN HAL INI; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, SEBAB PERBUATANKU ITU sangat bodoh.”

      Pada 2 samuel 24:1 perhatikan pada kalimat yg berhuruf besar “SETELAH IA MENGHITUNG RAKYAT” tdk ada tersirat bahwa ada “kata sifat sombong” murni “kata kerja”. Murni yg dilakukan krn perintah tuhan sendiri.
      Daud menyesal.. perhatikan kalimat “KARENA MELAKUKAN HAL INI”,,, disini jg dgn TEGAS daud menyesali telah m,,,elakukan PERBUATAN bukan menyesali krn telah BERSIFAT BATIN ( SOMBONG, ANGKUH DLL), dan tdk ada KETEGASAN jika daud melakukanx dgn SOMBONG.
      Dan perhatikan kalimat “SEBAB PERBUATAN KU ITU SANGAT BODOH”.. Disitu dgn TEGAS Daud mengatakan PERBUATAN yg telah ia lakukan (menghitung org israel) sangat bodoh, TDK ADA KETEGASAN jika Daud menyesali PERBUATANX krn melakukanx dgn SOMBONG. Murni “kata ker,ja” , ” KARENA PERBUATANKU ( menghitung org2 israel ) SANGAT BODOH” tdk ada “kata sifat”.

      Bgtu pula dgn 1 Tawarikh 2 semua kalimat yg berhuruf kapital tdk ada ketegasan jika dilakukan dgn sombong, murni daud menyesali perbuatan ( kata kerja) bkn menyesali telah bersifat sombong. Hingga disinilah kontradiksix krn kisah dalam ayat 1 taw21:1 ini daud diperintah langsung oleh IBLIS sedang pada 2 sam 24:1 daud diperintah langsung oleh Tuhan. Tak ada ketegasan pernyataan bahwa perantara perintah tuhan melalui iblis kepada
      Daud.

      Apa Iblis = Tuhan ??!!

      Suka

  7. akhmads berkata:

    Dari dulu juga orang udah pada tau, Menjelaskan “Umat” Yang Katanya Umat Pilihan Tuhan itu ” Susahnya Minta Ampun ” , mereka “Gengsi” mengakui Kebenaran Yang Allah turunkan Melalui para Utusan-nya

    Suka

  8. mehmet berkata:

    Bro almubayyin, coba bro pahami….dalam ayat2 itu, sebenarnya Tuhan itu sedang murka dan menggertak Israel….disisi lain, setan membalas dengan menyuruh menghitung….
    Ini contoh saja. Ada atasan sedang marah sama bawahan(misalnya atasan marah karena seseorang membandingkan kekayaannya dengan bosnya sambil menyombongkan diri) : kamu sombong yah…brapa sih uang kamu ! Nah, seharusnya kalaupun si bawahan beretika….harusnya dia diam. Tapi dasar bawahannya sudah digoda syaitan, ia pun menjawab tantangan si bos : saya hitung dulu….,..bos uangku 100 milliar rupiah…! Nah…………..ini namanya mancing emosi bos tambah parah…….yang godain si bawahan adalah syaitan !

    Tuhan dan syaitan disini dalam posisi yang berbeda kan …………..

    Coba bro kritis Alqurannya Quraish :

    Qs.17:62 Dia (iblis) berkata: “Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil”

    Jadi, penyesat manusia adalah Iblis !

    Qs.40:74 (yang kamu sembah) selain Allah?” Mereka menjawab: “Mereka telah hilang lenyap dari kami, bahkan kami dahulu tiada pernah menyembah sesuatu”. Seperti demikianlah Allah menyesatkan orang-orang kafir.

    Allah juga adalah penyesat orang kafir….bukannya diberi petunjuk tapi sebaliknya.
    Artinya bahwa pekerjaan Iblis dan Allah sama. sama-sama penyesat.

    Selanjutnya :
    Qs.21:82 Dan Kami telah tundukkan (pula kepada Sulaiman) segolongan syaitan-syaitan yang menyelam (ke dalam laut) untuknya dan mengerjakan pekerjaan selain daripada itu, dan adalah Kami memelihara mereka itu,

    Syaitan-syaitan itu rupanya peliharaan Allah……..

    Qs.19:83 Tidakkah kamu lihat, bahwasanya Kami telah mengirim syaitan-syaitan itu kepada orang-orang kafir untuk menghasung mereka berbuat ma’siat dengan sungguh-sungguh?,

    Syaitan tuh adalah utusan Allah, dan mereka mau bekerjasama dengan Allah dalam membuat manusia berbuat maksiat….!

    Bro almubayyin belum baca ayat-ayat ini sih……

    Suka

    • vee3 berkata:

      “Dan Kami telah tundukkan (pula kepada Sulaiman) segolongan syaitan-syaitan yang menyelam (ke dalam laut) untuknya dan mengerjakan pekerjaan selain daripada itu, dan adalah Kami memelihara mereka itu,”(QS. 21:82)

      وَمِنَ الشَّيَاطِينِ مَنْ يَغُوصُونَ لَهُ وَيَعْمَلُونَ عَمَلًا دُونَ ذَلِكَ وَكُنَّا لَهُمْ حَافِظِينَ (82)
      Dalam ayat ini Allah SWT. menjelaskan rahmat-Nya yang dikaruniakan-Nya khusus kepada Nabi Sulaiman a.s. yaitu bahwa Allah juga menundukkan segolongan setan yang patuh melakukan apa yang diperintahkan Sulaiman a.s. kepada mereka, misalnya: menyelam ke dalam laut untuk mengambil segala sesuatu yang diperlukannya, atau melakukan hal-hal untuk keperluan Sulaiman a.s. seperti mengerjakan bangunan dan sebagainya.
      Pada ayat ini Allah menegaskan pula bahwa Dia senantiasa menjaganya sehingga setan tersebut tidak merusak dan tidak bermain-main dalam melakukan tugasnya.

      Syaitan-syaitan itu rupanya peliharaan Allah???

      Tidakkah kamu lihat, bahwasanya Kami telah mengirim syaitan-syaitan itu kepada orang-orang kafir untuk menghasung mereka berbuat maksiat dengan sungguh-sungguh?,(QS. 19:83)

      أَلَمْ تَرَ أَنَّا أَرْسَلْنَا الشَّيَاطِينَ عَلَى الْكَافِرِينَ تَؤُزُّهُمْ أَزًّا (83)
      Pada ayat ini Allah menyuruh supaya Nabi Muhammad memperhatikan dan mengingat bahwa Dia telah melepaskan setan dan memberi kesempatan kepadanya untuk menipu, membujuk serta memperdayakan manusia yang terkena bujuk rayu setan itu termasuk orang-orang kafir Mekah. Mereka akan tetap dalam kesesatan dan tidak akan kembali ke jalan yang benar bagaimanapun Muhammad mengajak dan menyeru mereka. Hal ini dijelaskan Allah sebagai obat hati Nabi Muhammad yang luka karena dia telah bersungguh-sungguh dan dengan sepenuh hati memberikan petunjuk dan peringatan kepada mereka, tetapi mereka tetap juga ingkar dan tidak mau beriman.

      ok… lanjut ke ayat berikutnya

      19. 84. maka janganlah kamu tergesa-gesa memintakan siksa terhadap mereka, karena sesungguhnya Kami hanya menghitung datangnya (hari siksaan) untuk mereka dengan perhitungan yang teliti.
      19. 85. (Ingatlah) hari (ketika) Kami mengumpulkan orang-orang yang takwa kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sebagai perutusan yang terhormat,
      19. 86. dan Kami akan menghalau orang-orang yang durhaka ke neraka Jahannam dalam keadaan dahaga.
      19. 87. Mereka tidak berhak mendapat syafa’at kecuali orang yang telah mengadakan perjanjian di sisi Tuhan Yang Maha Pemurah [910]. [910]. Maksudnya: “mengadakan perjanjian dengan Allah” ialah menjalankan segala perintah Allah dengan beriman dan bertakwa kepada-Nya.
      19. 88. Dan mereka berkata: “Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak”.
      19. 89. Sesungguhnya kamu telah mendatangkan sesuatu perkara yang sangat mungkar,
      19. 90. hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh,
      19. 91. karena mereka menda’wakan Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak.
      19. 92. Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak.
      19. 93. Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba.
      19. 94. Sesungguhnya Allah telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti.
      19. 95. Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri.
      19. 96. Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah [911] akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang. [911].

      Dalam surat Maryam ini nama Allah “AR RAHMAAN” banyak disebut, untuk memberi pengertian bahwa,Allah memberi ampun tanpa perantara.

      Patut dipahami bahwa Allah SWT adalah Maha Pencipta. Dia menciptakan malaikat, manusia, dan jin. Namun apakah patut Allah SWT disebut malaikat ketika dia menciptakan malaikat? Apakah patut Allah SWT disebut raja manusia ketika dia menciptakan manusia? Tentu tidak bukan? Maka tidak patutlah Allah SWT disebut sebagai raja setan ketika Dia menciptakan setan. Sebab Allah SWT bukanlah makluk ciptaan-Nya. Allah SWT adalah sang khalik sehingga tidak layak disamakan dengan hamba, walaupun dianugerahi gelar raja.

      Kalau kita menyimak Quran Surat Maryam di atas, maka kita bisa menarik kesimpulan bahwa surat tersebut berlatar belakang kemurkaan Allah SWT terhadap lahirnya ajaran kristen yang mengatakan bahwa Allah SWT memiliki anak. Jelas kentara betapa murkanya Allah SWT ketika disekutukan dengan makluk ciptaan-Nya.

      Setan-setan diciptakan untuk menguji kualitas keimanan manusia kepada Allah SWT. Setan-setan diciptakan untuk menjadikan manusia yang tahan dengan godaannya, menjadi manusia yang berkualitas di sisi Allah. Tidak akan bisa kita membedakan intan dengan batu biasa, kalau intan itu tidak diasah. Tidak akan bisa kita melihat kualitas seorang yang beriman, kalau imannya belum diuji. Setanlah yang dijadikan Allah sebagai makluk penguji keimanan seorang anak manusia. Manusia diberi bekal akal fikiran untuk bisa membedakan yang baik dengan yang buruk.

      Secara hakikat, setan bisa dianalogikan sebagai hawa nafsu di hati setiap manusia. Dan akal fikiran adalah kiasan untuk sosok malaikat penjaga di dada setiap manusia. Maka rusaklah si manusia itu jika nafsu sudah menguasai akal sehatnya. Dan baiklah si manusia itu ketika dia bisa meletakkan kendali nafsunya di bawah kendali akal fikiran yang sehat. Meletakkan nafsu setan dibawah kendali akal fikiran (malaikat) inilah yang disebut dengan “kecerdasan emosional” oleh ilmu pengetahuan modern. Lihatlah betapa Alquran sudah mengajarkan “kecerdasan emosional” itu jauh sebelum manusia tahu namanya. Sungguh tidak ada keraguan bahwa Alquran adalah berasal dari Sang Maha Mengetahui.

      Jika kita kaji dengan pemikiran sederhana, penciptaan setan juga berfungsi sebagai pembanding akan adanya malaikat. Lihatlah ketika segala apa yang ‘ada’ di dunia ini diciptakan serba dua. Untuk apa? Untuk kita bisa mengenal tentang keberadaan itu sendiri.

      Lihatlah kita baru akan mengenal siang ketika ada malam sebagai pembandingnya. Kita baru akan mengenal kiri ketika ada kanan sebagai pembandingnya. Kita baru akan mengenal atas ketika ada bawah sebagai pembandingnya. Dan kita barulah akan tahu bahwa kita berbuat baik, ketika ada yang buruk / jahat sebagai pembandingnya. Jadi kehadiran setan di dunia ini adalah sebagai pelengkap untuk mengetahui kehadiran malaikat di diri kita. Kehadiran bisikan-bisikan jahat dari setan memberitahu kita bahwa ada bisikan-bisikan kebaikkan di hati kita. Maka akan berkualitaslah kita jika terus menerus mampu menolak setiap bisikkan jahat dan mengerjakan bisikkan-bisikkan berbuat kebaikkan.

      Perhatikanlah ketika Anda berbuat dosa. Maka hati Anda akan dilanda kegelisahan, ketakutan, dan ketidaktentraman. Anda akan merasa nyaman dan bahagia ketika mampu menolak suatu keinginan jahat dan menggantinya dengan perbuatan baik. Hati Anda merasa nyaman, tentram, dan bahagia. Dapatkah Anda merasakan semua kebahagiaan hati itu, tanpa Anda mengenal yang jahat dan menolaknya? Saia rasa tidak. Hidup akan monoton sekali ketika semua orang tidak mengenal baik dan buruk. Setiap orang tidak akan tahu bahwa dirinya bahagia ketika tidak pernah mampir rasa kegelisahan di hatinya. Jadi Allah SWT selalu menciptakan dua sisi, untuk mengetahui masing-masing sisi yang lainnya. Semua ini adalah hakikat penciptaan keduaan dari Allah SWT.

      Suka

    • Anonim berkata:

      Untuk mehmet

      Setan itu makhluk Allah. Dia menggoda org kafir ya karena izin Allah.
      Kalau setan belum mendapatkan izin Allah ya dia tdk bisa menggoda manusia. Tau tidak cerita Nabi Adam yang ketika setan bersumpah utk menggoda manusia sampai akhir zaman.

      Jadi,
      Setan dikirim Allah = setan mempunyai izin dari Allah.
      Ya wajar saja, namanya juga setan.
      Kalau tidak dikirimkan oleh Allah setan tidak bisa menggoda manusia. Kan itu permintaan setan untuk menggoda manusia sampai akhir zaman. Allah mengiyakannya, tapi yang tidak bisa digoyangkan imannya oleh setan hanyalah org yg bersungguh2 beribadah kepadanya

      Suka

    • almubayyin berkata:

      oh, gw kagak sadar kalo di sini si Mehmet kasih komen yang lucuuu bingiitss..

      pertama, sudah berulangkali gw tanyain dan tegaskan di komen2 sebelumnya, apa yang membuat Tuhan murka..?!
      jawabnya : karena sombong..
      trus pertanyaan berikutnya, knapa disebut sombong..?! yang membuat Tuhan murka..?!
      jawab : karena menghitung jumlah..

      nah, sebelum melakukan perbuatan menghitung tersebut Tuhan sudah murka atau belum..?!
      jawab : belum, karena belum menghitung..

      perhatikan ayat berikut yg sdh berkali2 gw copas dan lu kagak mau membacanya tapi dengan membabi buta membela doktrin pendeta lu :

      2Sam24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, SETELAH IA MENGHITUNG RAKYAT lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa KARENA MELAKUKAN HAL INI; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab PERBUATANKU itu sangat bodoh.”
      1Taw21:8 Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa KARENA MELAKUKAN HAL INI; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, SEBAB PERBUATANKU ITU sangat bodoh.”

      Nah, dari logika lu bedaa bingiiits..

      lu katakan : sebenarnya Tuhan itu sedang murka dan menggertak Israel…

      Padahal dari jawaban di atas, Tuhan murkanya karena Daud telah melakukan perbuatan menghitung yang dianggap sombong oleh Tuhan..

      kagak nyambbung logika lu broo…!!!

      Lu katakan : disisi lain, setan membalas dengan menyuruh menghitung….

      ucapan lu justru sekarang kontradiksi ma ayat Bible lu sendiri bro.. hiks.. kasihan..
      Samuel II pasal 24 ayat 1 : “Bermula maka kembali pula berbangkitlah murka Tuhan akan orang Israel , diajaknya Daud akan lawan mereka itu katanya: Bilangkanlah olehmu akan orang Israel dan orang Yehuda”.

      Nah, yang nyuruh membilang itu Setan atau Tuhan sih..?! lu bilang yg nyuruh ngitung itu setan, sedangkan ayat Bible lu yg nyuruh ngitung adalah Tuhan..
      jika Tuhan lu adalah setan, ya masuk akal laahh… kwkwkwk..

      Suka

    • almubayyin berkata:

      Tentang ayat yang lu copas..

      Betul jawaban bro Anonim di atas, bahwa Iblis sudah meminta ijin untuk bisa menggoda musuh besarnya (manusia) karena dia dendam telah dimurkai Tuhan, silahkan buka QS Al A’raf ayat 16-17 :

      قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لأقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ
      ثُمَّ لآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ
      artinya :
      16. iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus,
      17. kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).

      Allah menyesatkan orang-orang kafir itu bukan Tuhan yang berbisik untuk ngajak berbuat maksiyat dan cinta dunia, tetapi dengan cara orang-orang kafir yang begitu cinta dunia daripada cinta akhirat dan tidak mau berada di jalan Tuhan itu justru tetap diberikan rejeki duniawi seperti di ayat lanjutan dari ayat yang lu copas :

      QS 40:75. Yang demikian itu disebabkan karena kamu (orang-orang kafir) bersuka ria di muka bumi dengan tidak benar dan karena kamu selalu bersuka ria (dalam kemaksiatan).

      diberikan harta justru digunakan untuk bermaksiyat pada Allah, seperti saat ini bisa kita saksikan begitu banyaknya orang-orang yang sangat banyak berbuat maksiyat, zina, memilih jalan kekafiran dan sejenisnya justru hartanya berlimpah.. dengan harta berlimpah tersebut, mereka melakukan maksiyat pada Allah..

      Jadi kalo baca ayat, dilanjutkan dengan penjelasan di ayat berikutnya ya bro biar tahu bagaimana cara Allah menyesatkan orang-orang yang cinta dunia tersebut.. hiks..

      mereka para orang-orang kafir itu sudah didakwahi oleh para Nabi dan Rasul yang telah diturunkan Allah di muka bumi ini, tetapi mereka lebih memilih untuk bermaksiyat pada Allah dan tidak mau beribadah di dunia ini..

      walaupun mereka bermaksiyat dan memilih kafir akan tetapi mereka tetap diberi rejeki oleh Allah, dan mereka (orang2 kafir tersebut) menggunakan rejeki tersebut untuk bermaksiyat.. ini yang dimaksud Allah bahwa Allah justru menyesatkan mereka, yakni dengan harta-harta tersebut..

      Di ayat berikutnya yang lu copas menjelaskan, jadi Allah menyesatkan manusia itu karena si manusia itu sendiri yang terang-terangan melawan Allah (dengan menolak dakwah para Nabi dan Rasul) dan memilih duniawi dan kekafiran, maka diberilah mereka duniawi seperti yang mereka (para kafirun) inginkan..
      Hal tersebut memang sudah di-nash-kan oleh Allah di dalam bbrp firmanNya:

      Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia (semata) dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan (Q.S. Huud [11] : 16)

      Kami biarkan mereka (orang kafir itu)) bersenang-senang (dengan kehidupan duniawi) sebentar, kemudian Kami paksa mereka (masuk) ke dalam siksa yang keras (Q.S. Luqman[31] :24)

      Maka janganlah harta dan anak-anak mereka (kaum musyrikin) membuatmu kagum. Sesungguhnya Allah bermaksud dengan hal itu untuk menyiksa mereka dalam kehidupan dunia dan kelak akan mati dalam keadaan kafir (Q.S. Taubah [9] : 55)

      Nah, Allah memang membiarkan kaum kafirun itu dengan harta duniawi yang mereka (kaum kafirun) inginkan tetapi sesungguhnya mereka (kaum kafirun) akan semakin sesat dengan keadaan tersebut, karena kaum kafirun memang menginginkan hal tersebut. Semakin mereka bermaksiyat dan melawan Allah tak mau menyembah Tuhan, maka semakin pedihlah siksa Allah. Itulah cara Allah menyesatkan kaum kafirun itu..
      Itu yang di dalam Islam dinamakan ISTRIDRAJ.. paham..?!

      Bedanya dengan syaithon adalah syaithon itu akan berusaha menyesatkan orang-orang yang baik untuk menjadi teman mereka (syaithon) di neraka. Jelas banget bukan..?!

      Bedanya dengan ayat Bible lu adalah :

      Yang nyuruh menghitung di ayat Samuel II pasal 24 ayat 1 adalah Tuhan :
      “Bermula maka kembali pula berbangkitlah murka Tuhan akan orang Israel , diajaknya Daud akan lawan mereka itu katanya: Bilangkanlah olehmu akan orang Israel dan orang Yehuda”.

      Dan yang nyuruh menghitung di ayat Tawarikh I pasal 21 ayat 1 adalah Iblis :
      “Sebermula, maka pada saat itu, berbangkitlah Iblis akan celaka orang Israel , diajaknya Daud supaya dia membilang banyak orang Israel ”

      Jika katanya perbuatan menghitung adalah perbuatan sombong yang menyebabkan laknat Tuhan, maka yang nyuruh Daud sombong itu siapa..?! Tuhan atau Iblis..?! bisa jawab..?!
      Daud khan orang baik, knapa Tuhan Bible berusaha menjerumuskan Daud juga..?! paham..?! hiks…

      Ayat yang lu copas lainnya :

      Qs.21:82 Dan Kami telah tundukkan (pula kepada Sulaiman) segolongan syaitan-syaitan yang menyelam (ke dalam laut) untuknya dan mengerjakan pekerjaan selain daripada itu, dan adalah Kami memelihara mereka itu,

      Sebagian syaithon (bukan seluruhnya) telah ditundukkan untuk Sulaiman patuh melayani Sulaiman, nah syaithon yang telah tunduk itulah yang dipelihara atau dijaga agar tetap tunduk pada Sulaiman dan melaksanakan pekerjaan pekerjaan dari Sulaiman. Jadi bukan semua syaithon bro.. tetapi syaithon yang sudah tunduk untuk melayani Sulaiman itu yang dipelihara/dijaga agar tetap tunduk pada Sulaiman.. paham..?!

      Jika lu paham bahasa Arab, perhatikan kata “min” sebelum kata Asy-syayaathin yang bermakna sebagian..
      jika ingin contoh ayat yang lainnya, perhatikan QS 2;8 ada yang berbunyi : wa minan naasi man yaquulu..” artinya dan ada di antara manusia (segolongan manusia/sebagian manusia) yang mengatakan .. ”

      nah, yang dimaksud di QS 2;8 tersebut bukan semua manusia yang berkata tentang kemunafikan (ayat tersebut berbicara tentang orang munafiq), karena yang munafiq itu hanya sebagian doank..

      Dan tentang ayat yang lu copas lauinnya :

      Qs.19:83 Tidakkah kamu lihat, bahwasanya Kami telah mengirim syaitan-syaitan itu kepada orang-orang kafir untuk menghasung mereka berbuat ma’siat dengan sungguh-sungguh?

      untuk memahami ayat tersebut, sebaiknya lu juga baca ayat yang menjelaskan sebelumnya :

      81. Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka,
      82. sekali-kali tidak. Kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi musuh bagi mereka.

      Nah, mereka sudah didakwahi sebelumnya akan tetapi mereka memilih kafir dengan menyambah Tuhan selain Allah.. mereka tetap memilih syaithon2 sebagai teman kekafiran mereka untuk tidak menyembah Allah dan menyembah tandingan2 Allah yakni syaithon2, maka Allah menghukum mereka (para kafirun) dengan mengirim syaithon2 lebih banyak yang menyebabkan mereka berbuat maksiyat pada Allah semakin sungguh2..
      yang pada akhirnya perlawanan orang2 kafir pada Tuhan yang semakin besar itu akan membuat mereka mendapatkan siksaan yang lebih dahsyat lagi karena perbuatan maksiyat mereka (para kafirun) lakukan..
      Ini sama dengan penjelasan gw sebelumnya tentang cara Allah semakin menyesatkan manusia di atas..

      jadi, memahami ayat itu bukan dipotong satu ayat doank, baca ayat2 sekitarnya yang menjelaskan mengapa ayat yang lu copas di atas itu ada..

      Suka

  9. mehmet berkata:

    Terkait kisah dalam buku 2 Samuel dan 1 Tawarikh itu, saya sengaja mengangkat ayat-ayat Alquran yang menyatakan ada hubungannya antara tindakan Allah lewat mengijinkan setan melakukan sesuatu.
    Ketika Qs 19:83 menyatakan bahwa Allah mengirim setan, bro mengatakan bahwa itu artinya Allah mengijinkan setan melakukan sesuatu….
    Nah, apa bedanya dengan “murka Allah”(dalam 2 Samuel) yang melakukan sesuatu yang disamakan dengan Iblis (dalam 1 Tawarikh)melakukan sesuatu. Sebab murka Allah atau kemarahan Allah tidak menyebabkan Allah yang melakukan sesuatu tetapi menyebabkan Ia mengijinkan setan/iblislah yang melakukan sesuatu itu……saya harap bro paham maksud saya…

    Suka

    • almubayyin berkata:

      2 Samuel 24;1 : Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”

      1 Tawarikh 21;1 : Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.

      Yang menyuruh menghitung orang Israel siapa..?! Tuhan atau Iblis..?!
      Itu akan terjadi jika Tuhan Bible = Iblis.. betul..?!

      Sekarangan kita sudah mengetahui secara jelas hubungan Tuhannya Bible dengan Iblis bukan..?!
      Dua ayat yang saling menjelaskan dan mempertegas bahwa Tuhan Bible = Iblis. Bisa jawab..?!

      Tahukah anda, bahwa perbuatan menghitung orang Israel tersebut dianggap perbuatan dosa..?! karena dianggap sombong katanya..

      2 Samuel 24:10 Tetapi berdebar-debarlah hati Daud, SETELAH IA MENGHITUNG RAKYAT lalu berkatalah Daud kepada TUHAN: “Aku telah sangat berdosa KARENA MELAKUKAN HAL INI; maka sekarang, TUHAN, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, sebab PERBUATANKU itu sangat bodoh.”
      1 Tawarikh 21:8 Lalu berkatalah Daud kepada Allah: “Aku telah sangat berdosa KARENA MELAKUKAN HAL INI; maka sekarang, jauhkanlah kiranya kesalahan hamba-Mu, SEBAB PERBUATANKU ITU sangat bodoh.”

      Jika tahu perbuatan menghitung adalah perbuatan dosa, knapa Tuhan menjerumuskan Daud untuk berbuat dosa..?!
      Itu akan terjawab jika Tuhannya Bible = Iblis.. karena sama-sama menjerumuskan orang yang baik..

      Herannya, yang melakukan menghitung itu adalah Daud, artinya Daud yang dijerumuskan oleh Tuhan Bible untuk melakukan dosa, tetapi yang dihukum justru orang lain, ditimpakan oleh Tuhan penyakit sampar hingga tewas.

      2 Samuel 24:15 : Jadi TUHAN mendatangkan penyakit sampar kepada orang Israel dari pagi hari sampai waktu yang ditetapkan, maka matilah dari antara bangsa itu, dari Dan sampai Bersyeba, tujuh puluh ribu orang
      1 Tawarikh 21:14 Jadi TUHAN mendatangkan penyakit sampar kepada orang Israel, maka tewaslah dari orang Israel tujuh puluh ribu orang.

      Sedangkan Daud yang melakukan perbuatan dosa justru selamat sehat wal afiyat tanpa kurang satu apapun. Bukankah ini bisa dikatakan sebagai perbuatan dzalim..?! Daud yang tertuduh salah, tapi orang lain yang disuruh menanggung akibatnya.

      Dari ayat-ayat di atas, sungguh sangat menjelaskan bahwa Tuhan Bible sama dengan Iblis. Sama-sama menjerumus manusia yang shaleh (seperti Daud) untuk berbuat dosa, dan juga mencelakakan manusia atas dasar kesalahan yang tidak mereka perbuat (dzalim).. Ada yang bisa membantah..?!

      Suka

      • almubayyin berkata:

        Jika kita sepakat bahwa menghitung adalah perbuatan dosa, maka pertanyaannya adalah :

        1. Mengapa Tuhan menyuruh melakukan perbuatan dosa..?! Setan juga menyuruh manusia melakukan dosa..
        Berarti Tuhan dan Iblis sama donk.. sama-sama menjerumuskan manusia yang baik seperti Musa untuk melakukan dosa.

        2. Musa itu melaksanakan perintah Tuhan, berarti Musa itu orang yang taat pada Tuhan. Mengapa Musa dianggap bersalah karena melaksanakan perintah Tuhan..?!
        Ini penjerumusan namanya, nyuruh anak buahnya melakukan kejahatan.. Gak beda khan dengan Iblis..?! betul..?!

        3. Yang melakukan perbuatan menghitung adalah Musa, knapa yang dihukum orang lain..?!
        orang lain disuruh menanggung akibat perbuatan salah orang lain.. Ini dzalim bukan..?!
        Semisal ada orang korupsi, eh kemudian yang dihukum tukang kebun yang gak tahu apa-apa.. disebut apa perbuatan ini..?! dzalim.. betul..?!

        4. Musa melakukan perintah Tuhan.. betul..?!
        Musa juga melaksanakan perintah Iblis.. betul..?!
        Sama perintahnya.. betul..?!
        Sama ajakannya.. betul..?!
        Tuhan Bible dan Iblis sama.. betul..?!

        Suka

  10. mehmet berkata:

    Jika kita sepakat bahwa menghitung adalah perbuatan dosa, maka pertanyaannya adalah :
    1. Mengapa Tuhan menyuruh melakukan perbuatan dosa..?! Setan juga menyuruh manusia melakukan dosa..
    Berarti Tuhan dan Iblis sama donk.. sama-sama menjerumuskan manusia yang baik seperti Musa untuk melakukan dosa.
    2. Musa itu melaksanakan perintah Tuhan, berarti Musa itu orang yang taat pada Tuhan. Mengapa Musa dianggap bersalah karena melaksanakan perintah Tuhan..?!
    Ini penjerumusan namanya, nyuruh anak buahnya melakukan kejahatan.. Gak beda khan dengan Iblis..?! betul..?!
    3. Yang melakukan perbuatan menghitung adalah Musa, knapa yang dihukum orang lain..?!
    orang lain disuruh menanggung akibat perbuatan salah orang lain.. Ini dzalim bukan..?!
    Semisal ada orang korupsi, eh kemudian yang dihukum tukang kebun yang gak tahu apa-apa.. disebut apa perbuatan ini..?! dzalim.. betul..?!
    4. Musa melakukan perintah Tuhan.. betul..?!
    Musa juga melaksanakan perintah Iblis.. betul..?!
    Sama perintahnya.. betul..?!
    Sama ajakannya.. betul..?!
    Tuhan Bible dan Iblis sama.. betul..?!

    JAWAB :

    Perhatikan bro ayat ini :
    Qs. 16.49. Dan kepada Allah sajalah bersujud segala apa yang berada di langit dan semua makhluk yang melata di bumi dan (juga) para ma]aikat, sedang mereka (malaikat) tidak menyombongkan diri.

    Jadi, kita sepakat bahwa siapa pun wajib sujud hanya kepada Allah, sujud kepada yang bukan Allah adalah dosa.

    Kita lihat ayat berikut :

    “Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir” (QS.Al-Baqarah:34)

    Ternyata Allah menyuruh para malaikat sujud kepada Adam. Artinya Allah sendiri menyuruh melakukan perbuatan dosa ! Artinya, Allah Alquran sama dong dengan Iblis, menyuruh melakukan dosa…!

    Tetapi perbedaannya, Allah Alquran justru menghukum Iblis walaupun menang ujian ini (tidak melakukan dosa-sujud pada selain Allah). Artinya Allah Alquran memang tidak konsisten dengan larangannya. BETUL…?

    Tetapi Allah Taurat/Injil menghukum Daud dan umat Israel yang ikut melaksanakan perintah Daud, padahal itu adalah ujian. Mereka tidak lulus ujian dan Allah Taurat/Injil konsisten dengan aturannya. BETUL….?

    Suka

    • almubayyin berkata:

      ha ha ha..
      gw selalu mau ketawa kalo baca komen lu bro.. hadeeuuhhh.. kagak menjawab apapun.. coba dijawab tuh point per point..

      lu hubungkan dengan perintah sujud pada Adam.. he he he..
      gw terangin dulu ma lu bro, bahwa sujud itu ada 2 macam, pertama adalah sujud untuk penyembahan dalam rangka beribadah, kedua adalah sujud untuk penghormatan. Sebenarnya di dalam Bible lu sendiri ada sujud dalam rangka penghormatan, knapa lu serang saat Islam ngomong tentang adanya sujud penghormatan bro..?! emang lu belum kelar baca Bible lu ya..?! hadeeuuhh.. cp d..

      gw kasih tahu ma lu ya tentang adanya sujud penghormatan yang ada di Bible lu, supaya lu kagak nyerang saat di Al Quran berbicara tentang sujud penghormatan juga :

      2 Raja-raja 4:37 Masuklah perempuan itu, lalu tersungkur di depan kaki Elisa dan sujud menyembah dengan mukanya sampai ke tanah. Kemudian diangkatnyalah anaknya, lalu keluar.

      Atau yg ini :

      Daniel 2:46 Lalu sujudlah raja Nebukadnezar serta menyembah Daniel; juga dititahkannya mempersembahkan korban dan bau-bauan kepadanya.

      Apakah mereka sujud karena Tuhan mereka adalah Nabi Elisa atau Daniel..?! tentu saja tidak bukan..?!
      Nah, begitu pula sujud pada Adam, bukan berarti bahwa itu sujud untuk peribadatan menyembah Adam.

      Bedanya ma ayat Bible lu yang sedang kita bahas adalah, Tuhan tidak menghukum para malaikat karena menjalankan perintahNya.. sedangkan Bible lu beda bro, Tuhan menghukum dosa orang yang menjalankan perintahNya.. paham bro..?! qe qe qe.. hadeeuuh.. cp d..

      masalah Allah dan Iblis dah gw bahas di : https://almubayyin.wordpress.com/kristologi/menjawab-fitnah-misionaris-tentang-allah-dan-iblis/
      jadi kagak gw ulangin lagi di sini.. paham..?!

      Sekali lagi gw sekedar mengajak lu kembali ke topik ya :

      1. Siapa yang nyuruh menghitung orang Israel..?!
      Tuhan dan Iblis.. betul..?!
      2. Musa menjalankan perintah Tuhan, berarti Musa orang yang taat.. betul..?!
      trus mengapa dihukum..?!
      3. Yang melakukan menghitung orang Israel adalah Musa, trus knapa orang lain yang dihukum kena sampar..?!
      bukankah ini perbuatan dzalim..?! menghukum orang yang tak melakukan kesalahan..?!
      Semisal ada orang korupsi, eh kemudian yang dihukum tukang kebun yang gak tahu apa-apa.. disebut apa perbuatan ini..?! dzalim.. betul..?!
      4. Musa melakukan perintah Tuhan.. betul..?!
      Musa juga melaksanakan perintah Iblis.. betul..?!
      Sama perintahnya.. betul..?!
      Sama ajakannya.. betul..?!
      Tuhan Bible dan Iblis sama.. betul..?!

      Agar kagak melebar dan kagak fokus, tolong donk jawab point per-point di atas.. itu sih kalo lu memang gentle.. kalo kagak mah, pasti lu lari ke sana ke mari muter muter kayak gangsinga..

      Berani lu jawab point per-point di atas bro..?! he he..
      kalo gw yakin, lu kagak bakal berani.. qe qe qe..

      Suka

  11. mehmet berkata:

    Justru saya lah bro yang harus ketawa lihat jawaban bro….mengapa ?

    Saya menjawab pertanyaan bro dengan membandingkan apa yang dituils dalam Alquran agar bro paham. Tapi tampaknya bro gak paham juga…

    Di Alkitab bro mempersoalkan perintah yang sama tetapi kontradiksi
    Di Alquran juga ada perintah yang sama tetapi kontradiksi.

    Bro mencoba membela dengan alasan motif dari perintah itu. Padahal ayat 2 tersebut tidak dijelaskan motifnya secara jelas.
    Sebaliknya sy menjelaskan motif dari perintah itu, sesuai bukti-bukti dalam ayat lanjutan yang ada. Tetapi bro menolaknya, apa maunya bro sih…?

    Saya melihat bro memaksakan saya untuk tidak melihat motif dalam ayat2 selanjutnya, klo begitu bagaimana kalau sy juga menolak menerima motif “karangan” bro itu ? Toh, ayat2 dalam Alquran itu jelas dan 100 % sama. Yang satu mengatakan jangan “sujud” dan ayat yang satu menyuruh “sujud’ apa tidak kontradiktif ???? Harus adil dong bro !!!!!!!!!

    Suka

    • almubayyin berkata:

      ha ha ha.. motif lu kata bro..?!

      baca jelas-jelas jawaban gw di artikel yg dah gw buat.. ada motif di dalamnya..
      kalo lu nanyain lagi, berarti lu kagak baca tulisan gw.. cp d..

      bedanya Al Quran dengan Bible tuh,

      kalo Bible yang disuruh berbuat dosa adalah orang baik-baik, yakni Musa.. Tuhan menjerumuskan orang baik-baik..
      sama seperti Iblis, juga menjerumuskan orang baik-baik, yakni Musa..
      Jadi yang diajak berbuat dosa (menghitung orang Israel) adalah sama, yakni Musa..
      Tuhan dan Iblis sama, yakni menyuruh Musa berbuat jahat.. betul..?!

      sedangkan Al Quran yang disesatkan adalah orang yg dah memilih sesat dan melawan Tuhan.. tuh baca tulisan gw dan ayat-ayat sebelum dan sesudahnya juga dah gw copas..
      Sedangkan Iblis yang diajak sesat adalah orang baik-baik supaya jadi temannya di neraka..

      ach.. lu kagak baca tulisan gw tapi langsung nerocos.. baca tuh bedanya di dalam tulisan gw.. cp d..

      Dalam Bible yang berbuat dosa Musa tapi yang dihukum orang lain..
      sedangkan AL Quran, yang dihukum ya yang bermaksiyat pada Allah itu..

      lebih jelasnya baca di tulisan gw..

      masalah sujud juga begitu, lu lari dari membaca ayat Bible lu :
      2 Raja-raja 4:37 Masuklah perempuan itu, lalu tersungkur di depan kaki Elisa dan sujud menyembah dengan mukanya sampai ke tanah. Kemudian diangkatnyalah anaknya, lalu keluar.

      Atau yg ini :

      Daniel 2:46 Lalu sujudlah raja Nebukadnezar serta menyembah Daniel; juga dititahkannya mempersembahkan korban dan bau-bauan kepadanya.

      Apakah Daniel itu Tuhan..?! bukankah dah gw beritahu ma lu, bahwa sujud itu ada sujud penghormatan ma sujud peribadatan (sembahyang)..?! payah lu bro.. ckckck..

      gw kagak ngarang, karena point-point yg gw tanya itu ada di ayat tersebut.. tinggal lu jawab aja deh.. kagak usah alasan macam-macam untuk LARI.. paham..?! qe qe qe..

      Jika ada sanggahan bahwa point-point yg ada itu gw ngarang, silahkan lu jawab aja di point tersebut secara ilmiah bukan asbun (asal bunyi) doank.. karena ini akan memperlihatkan kualitas lu bro.. ha ha ha..

      Suka

  12. almubayyin berkata:

    Sorry bro, karena ulasan lu kagak menjawab point2 yang gw tanyakan maka tulisan lu yang OOT kagak gw tampilkan..

    Sedangkan ayat-ayat yang lu sampaikan seperti :
    Qs4:88 Maka mengapa kamu (terpecah) menjadi dua golongan [328] dalam (menghadapi) orang-orang munafik, padahal Allah telah membalikkan mereka kepada kekafiran, disebabkan usaha mereka sendiri ? Apakah kamu bermaksud memberi petunjuk kepada orang-orang yang telah disesatkan Allah [329] ? Barangsiapa yang disesatkan Allah, sekali-kali kamu tidak mendapatkan jalan (untuk memberi petunjuk) kepadanya.

    perhatikan catatang kai di (329) di atas, yakni : Pengertian disesatkan Allah lihat no.(34). Apa bunyi penjelasan di catatan 34 ?! silahkan baca:
    “Disesatkan Allah berarti: bahwa orang itu sesat berhubung keingkarannya dan tidak mau memahami petunjuk-petunjuk Allah”

    Semua ayat yang lu sebut menjelaskan hal tersebut, tentang maksud siapa yang disesatkan. Sudah pernah gw terangkan sebelumnya bahwa setiap tafsir Al Quran itu akan ditafsirkan oleh ayat yang lainya. Nah, ayat yang lu sebutkan itu sebenarnya sudah diterangkan atau dijelaskan di ayat yang lainnnya tentang “SIAPA YANG DISESATKAN” oleh Allah.

    Tidak ada cerita orang beriman dan baik-baik disesatkan oleh Allah di dalam Al Quran. Sedangkan di Bible hal tersebut dijelaskan, yakni Daud diberi ajakan yang sama oleh Iblis, yakni berbuat dosa yang menyebabkan Daud mendapat dosa.
    Akan tetapi yang dihukum bukan yang berbuat dosa, tetapi orang lain.. paham..?!

    Adapun komen lu masalah pernikahan Nabi Muhammad, sudah dijawab di blog lain untuk menjawab fitnah tersebut. Jadi tidak gw terangkan lagi di sini, karena terbukti itu fitnah belaka.

    Fokus kita adalah ada di dalam point2 tersebut di atas, dan lu kagak bisa membuktikan bahwa orang baik2 dijerumuskan untuk berbuat dosa dan atas dosa tersebut yang dihukum adalah orang lain. paham..?!

    Fokus pada point2 di atas, jangan OOT.. Karena gw tahu, saat lu kagak mau menjawab point2 di atas, lu larikan ke masalah yang OOT dan sudah terjawab di tempat lainnya. jelas..?!

    Suka

  13. almubayyin berkata:

    untuk Mehmet, sorrybro.. pertanyaan yg diulang-ulang dan sudah dijawab berkali-kali kagak gw tampilkan.. karena halaman gw akan penuh dengan pertanyaan2 itu2 doank dan jawaban itu2 doank..

    sudah gw terangkan bahwa sujud itu ada sujud untuk penghormatan dan ada sujud itu penyembahan dalam arti peribadatan..

    sudah pula diterangkan bahwa di Bible sendiri aja ada sujud pada manusia :

    2 Raja-raja 4:37 Masuklah perempuan itu, lalu tersungkur di depan kaki Elisa dan sujud menyembah dengan mukanya sampai ke tanah. Kemudian diangkatnyalah anaknya, lalu keluar.

    Atau yg ini :

    Daniel 2:46 Lalu sujudlah raja Nebukadnezar serta menyembah Daniel; juga dititahkannya mempersembahkan korban dan bau-bauan kepadanya.

    Apakah mereka sujud karena Tuhan mereka adalah Nabi Elisa atau Daniel..?! tentu saja tidak bukan..?!
    Nah, begitu pula sujud pada Adam, bukan berarti bahwa itu sujud untuk peribadatan menyembah Adam.

    knapa kalo di Bible ada sujud pada manusia lu pura-pura lupa, tapi lu masalahin sujud pada Adam..?! padahal sama-sama bermakna penghormatan.. karena lu kagak pernah mau mengakui bahwa Elisa atau Daniel itu Tuhan..

    Mau berapa kali gw harus mengulangi jawaban itu..?! dan copas ulang ayat Bible lu tentang sujud penghormatan itu..?!
    Oleh karena itu, pertanyaan yg berulang dan jawaban yg akan sama pula kagak gw tampilkan lagi di sini..

    sebaiknya lu jawab saja PR lu di atas..
    apakah lu kagak bisa jawab, trus lari ke pertanyaan basi lagi..?! biar kagak dianggap kalah begitu..?! ckckck..

    semua yg baca ini tahu kelakuan kotor itu bro..
    silahkan kerjakan PR lu bro..
    kalo kagak bisa ngomong aja, jangan ngulang pertanyaan basi.. paham..?!

    Suka

  14. gregorius berkata:

    Allah dalam quran menuntut tidak dipersekutukan……………kok gak beda dengan syaitan dalam quran yang juga ogah dipersekutukan ? Apakah Allah itulah syaitan nya quran ? mohon dijawab…………

    Suka

    • almubayyin berkata:

      pertama-tama gw mau tanya ma lu biar kagak OOT lagi OOT lagi spt si Mehmet, apakah lu setuju bahwa Tuhan Bible itu adalah Setan..!? jika lu kagak setuju, maka sanggah tulisan gw.. paham..?!

      kedua, gw jawab pertanyaan lu.. Tuhan Bible juga kagak mau dipersekutukan :
      Keluaran 20:5 “Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku,”

      Nah, kalo menyembah selain Allah maka dibalas, bukan pada orang yang menyembah selain Allah saja, bahkan keturunannnya sampai yang keempat.. emang salah apa tuh keturunannya..?! dzalim bingiits.. dzalim itu kayak setan lho.. he he..

      Keluaran 34:14 Sebab janganlah engkau sujud menyembah kepada allah lain, karena TUHAN, yang nama-Nya Cemburuan, adalah Allah yang cemburu

      Ulangan 29:20 maka TUHAN tidak akan mau mengampuni orang itu, tetapi murka dan cemburu TUHAN akan menyala atasnya pada waktu itu; segenap sumpah serapah yang tertulis dalam kitab ini akan menghinggapi dia, dan TUHAN akan menghapuskan namanya dari kolong langit

      Nah, begitu tidak maunya diduakan, maka Allah Bible membuat sumpah serapah.. betul..?!

      Mazmur 78:58 menegaskan, “Mereka menyakiti hati-Nya dengan bukit-bukit pengorbanan mereka, membuat Dia cemburu dengan patung-patung mereka.”

      Nah, Tuhan Bible juga gak mau diduakan ma patung patung sesembahan lain.. paham..?!

      syaithan gak mau diduakan atau persekutukan..?! ha ha ha..
      gw tahu arah lu bro, lu mo cuplik QS 14;22 : Tolong jangan dipotong-potong ya tuh ayat, baca keseluruhan isinya :
      “Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekedar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu.” Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih.

      Itu pengakuan syaithon bahwa Allah menjanjikan pada manusia dan syaithon pun buat janji, tetapi bedanya janji Allah benar dan syaithon akan menyalahi/mengingkari janjinya itu.
      Perhatikan kalimat : “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya..”

      Kata syaithon, gw hanya bisa kasih seruan (ajakan) dan salah sendiri kamu ikut seruanku, maka cercalah dirimu sendiri donk jangan nyalahkan aku. Perhatikan kalimat :
      “Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekedar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri.”

      Kemudian syaithon berterus terang bahwa dia sebenarnya tidak dapat menolong manusia yang mengikuti syaithon dan menyembah syaithon, dan manusia yang menyembah dia (mempersekutukan Tuhan dengan syaithon) juga kagak bisa menolong si syaithon itu. Sama-sama menghadapi masalah besar. Perhatikan kalimat :
      “Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku.”

      Oleh karena itu akhirnya si syaithon sendiri berterus terang saat hari siksaan akan tiba bahwa dia sebenarnya juga tidak membenarkan, dalam artinya dia jujur juga menyalahkan orang yang menyekutukan Tuhan dengan dia. Dengan kata lain dia mengatakan, salah sendiri lu ikut gw dan menyekutukan Tuhan dgn gw akhirnya lu kena masalah juga khan… Perhatikan kalimat :
      “Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu.”

      Nah, ayat tersebut menjelaskan bahwa syaithon akan lari dari tanggungjawab bagi orang2 yang menyekutukan Tuhan dengan dia, bisa dibalik menyekutukan dia dengan Tuhan. Kata dia, salah sendiri lu ikut ajakan/seruan gw. Kata syaithon, saat itu dia tidak bisa menolong manusia penyembah dia, karena dia sendiri juga gak bisa ditolong alias sedang kena masalah besar di hari penghisaban kelak.

      Justru ayat tersebut memberikan ketegasan bedanya Tuhan dengan syaithon,
      1. Janji Tuhan benar dan janji Syaithon salah
      2. Tuhan yang menghisab dan syaithon yang termasuk dihisab bersama2 dengan manusia.
      3. Tuhan yang bisa menolong manusia dan syaithon tidak bisa menolong manusia (karena janjinya palsu doank untuk menipu manusia)
      4. Tuhan yang menghukum dan syaithon justru yang terhukum bersama2 manusia penyembah syaithon.

      Nah, justru ayat yang ingin lu sampaikan tersebut membuktikan bedanya Tuhan dengan syaithon lho bro.. lu cuma tertipu dengan manusia2 licik di FFI doank, yang mengartikan ayat sepotong di buntutnya doank, tapi kagak mau membaca keseluruhan ayat yang dimaksud..

      Seperti misal nih, ada penipu kelas ulung dia menipu partner kerjanya hingga rugi miliaran rupiah. Kemudian saat sudah bener-bener bangkrut, si penipu seenaknya doank dia ngomong, salah sendiri lu ikut omongan gw. Janji gw itu bo’ongan doank koq.. paham bro..?!

      Makanya, jangan telan mentah-mentah omongan penipu yang suka menipu manusia dengan memutarbalikkan kenyataan, seperti lu akhirnya juga tertipu pada orang yg memutarbalikkan ayat Quran yang sebenarnya.. jelas bro..?! he he he..

      Sekarang, jawab tuh pertanyaan gw kalo lu berani, jangan beraninya tanya doank tapi kagak berani jawab seperti si mehmet.. cp d..

      Suka

      • jindanjun berkata:

        PADA DASARNYA SEMUA AGAMA BENAR MENURUT PENGIKUTNYA
        AGAMA SETAN PUN DIANGGAP BENAR OLEH PENGIKUTNYA
        ISLAM ADALAH BENAR BAGI PENGIKUTNYA DAN SALAH BAGI YANG TIDAK ISLAM BEGITU PUN NASRANI

        HANAYA SAJA, YANG PASTI HAMPIR SEMUA PEMBUAT MUNGKAR DIBUMI INI KEBETULAN ORANG ISLAM SEBALIKNYA HAMPIR SEMUA WILAYAH TERAMAN KEBETULAN WILAYAH BUKAN ISLAM.

        KENAPA DEMIKIAN ? KENAPA KEBETULAN ?

        JAWABANNYA KARENA ITU KEHENDAK ALLAH DAN TENTU ADALAH KEHENDAK SETAN.

        BERBAHAGIALAH ORANG ISLAM YANG TINGGAL DI WILAYAH ISLAM
        KARENA ITULAH KEHENDAK ALLAH BAGIMU, ITULAH SURGAMU.

        MERANALAH ORANG ISLAM DI WILAYAH ISLAM KARENA MERASAKAN KETIDAKAMANAN AKIBAT PERANG SAUDARA-SESAMA ISLAM. ITUPUN PATUT DISYUKURI KARENA ITULAH KEHENDAK ALLAH DAN JUGA KEHENDAK SETAN. KARENA ALLAH DAN SETAN SAMA-SAMA TINGGAL DI PUSAT BUMI YANG DITINGGALI OLEH KEBANYAKAN PENGIKUT ALLAH DAN SETAN. DISITULAH NERAKA BAGI YANG MERANA. DISITULAH ALLAH DAN SETAN BERPERANG DAN BEKERJASAMA PULA.

        SAYA TIDAK ISLAM DAN TIDAK NASRANI. TIDAK MEMILIH AGAMA TAPI PERCAYA ADA ALLAH YANG TIDAK MENGHENDAKI KEKACAUAN.

        ADAKAH TANGGAPAN PEMILIK AKUN INI UNTUK SAYA ?

        Suka

      • almubayyin berkata:

        owh, lu mau data tentang negara-negara paling gak aman atau kota-kota paling banyak tingkat kejahatannya ya..? hmmm.. ha ha..

        baiklah, kita main data saja ya, biar gak saling klaim gethoo..

        Kita amati saja hasil survey-survey yang ada ya bro, biar kita kagak main klaim-klaim doank, pake perasaan kita doank yg kagak pernah terjun untuk meneliti sendiri. Neh, gw kasih data dari hasil penelitian yg pernah dilakukan ya, salah satunya yang gw dapet dari : http://www.nationmaster.com/country-info/stats/Crime/Prisoners/Per-capita

        Tingkat kriminalitas tertinggi berdasarkan negara :
        # 1 United States: 715 per 100,000 people
        # 2 Russia : 584 per 100,000 people
        # 3 Belarus : 554 per 100,000 people
        # 4 Palau : 523 per 100,000 people
        # 5 Belize : 459 per 100,000 people

        manurut data di http://www.nationmaster.com/country-info/stats/Crime/Frauds, negara dengan tingkat kejahatan akibat obat-obatan dan minuman keras :

        # 1 Germany : 250,969 per 100,000 people
        # 2 United Kingdom: 183,419 per 100,000 people
        # 3 Canada : 92,590 per 100,000 people
        # 4 South Africa : 53,810 per 100,000 people
        # 5 Switzerland : 49,201 per 100,000 people

        Dari data yang ada di situs yang sama, tingkat kejahatan pemerkosaan tertinggi menurut negara :
        # 1 United States : 95,136
        # 2 South Africa : 52,425
        # 3 Canada : 24,350
        # 4 Australia : 15,630
        # 5 India : 15,468

        atau pengen menurut penelitian tim survey yang lain neh..?!

        hasil survey yang di lakukan oleh The Citizen Council for Public Safety and Criminal Justice, negara yang paling berbahaya urutannya adalah :
        1. San Pedro Sula, Honduras. Kota ini menduduki posisi puncak daftar kota paling berbahaya di muka bumi untuk kedua kalinya secara berurutan. Rata-rata, lebih dari 3 pembunuhan terjadi dalam sehari.
        2. Acapulco, Meksiko. Kota ini menjadi salah satu destinasi wisata populer dikalangan wisatawan. Sayangnya, hal itu dicemari oleh predikat sebagai tempat pembuangan mayat. Tak mengherankan jika selama dekade terakhir, kota pelabuhan ini semakin sedikit dikunjungi oleh wisatawan asing.
        3. Caracas, Venezuela. Ibukota Venezuela ini memiliki catatan sebagai salah satu kota dengan tingkat pembunuhan tertinggi di dunia, dengan 122 kasus pembunuhan per 100.000 penduduk.
        4. Distrito Central, Honduras. Kota ini juga tercatat sebagai salah satu destinasi yang memiliki tingkat pembunuhan tertinggi di dunia.
        5. Torreon, Meksiko. Meski sepak bola adalah olahraga terpopuler di Meksiko, hal itu tak mampu menghapus predikat kota ini sebagai salah satu kota dengan tingkat pembunuhan tertinggi di dunia.
        6. Maceio, Brasil. Kota ini, dianggap salah satu yang paling berbahaya di Brasil, dengan sekitar 135 pembunuhan per 100.000 penduduk setiap tahun.
        7. Cali, Kolombia. Kalangan wisatawan semakin enggan datang ke kota ini karena terkenal akan aksi pembunuhan dan kekerasan yang dilakukan oleh kartel narkoba.
        8. Nuevo Laredo, Meksiko. Kota ini juga terkenal akan sejumlah kejahatan seperti penculikan, pembajakan mobil, dan perampokan.
        9. Barquisimeto, Venezuela. Kota yang pernah populer di kalangan wisatawan ini, harus menerima kenyataan masuk dalam daftar kota paling berbahaya di dunia.
        10. Joao Pessoa, Brasil. Tingkat pembunuhan yang tinggi, sekitar 71,59 pembunuhan per 100.000 penduduk, membuat kalangan wisatawan berpikir dua kali untuk datang berlibur ke kota di Brasil ini.

        atau gw sempet browsing, 7 negara dengan tingkat kriminalitas tertinggi di dunia, gw dapetin :
        1.Brazil
        Negeri yang terkenal akan tim sambanya ini ternyata memiliki tingkat kemiskinan yang sangat tinggi. Selain itu terkenal akan tingkat kriminalitas yang juga terus meningkat, diduga faktor kemiskinan mempengaruhi tingginya tingkat kejahatan tersebut. Dikabarkan para remaja disana sudah terbiasa dengan kekerasan dari semenjak kecil. Pada tahun 2009 Kepolisian Brazil mendapatkan sebuah pengakuan dari gadis berusia 17 tahun yang ditangkap dalam sebuah bentrokan di jalanan. Gadis tersebut mengaku telah membunuh 30 pria di Saopaulo, Brazil, tanpa rasa bersalah sedikitpun. Isu kriminalitas yang tinggi ini pun sempat menjadi bahasan dunia dalam penetapan tempat penyelenggaraan Piala Dunia 2014 yang akan diselenggarakan di negara bagian selatan Amerika ini. Tindak kriminal di sana tidak hanya menyerang warga sipil, tetapi juga menyerang Polisi dan lembaga-lembaga publik.

        2.Afrika Selatan
        Negara yang pernah menganut Politik Apparteid ini masih menjadi negara yang memiliki kesenjangan yang lebar dari segi perekonomian. Bahkan, di beberapa kawasan di negara ini memiliki angka pengangguran yang sangat tinggi memiliki angka pengangguran yang sangat tinggi. Kondisi kesenjangan ini memicu frustasi warga hingga menimbulkan kekerasan. Angka pembunuhan di negeri ini meski masih terbilang tinggi namun turun hingga 44% sejak 1995. Setidaknya 50 orang perharinya terbunuh di negeri Nelson Mandela ini, dengan rata-rata 18 ribu orang tewas akibat pembunuhan dan tercatat 18 ribu kasus percobaan pembunuhan setiap tahunnya. Data statistik di Afrika Selatan juga menunjukkan setiap 26 detik seorang wanita di Afrika Selatan mengalami kasus perkosaan. Akibatnya, hampir 10 juta penduduknya menderita HIV.

        3.Rusia
        Negara yang pernah menjadi negara adi daya saat masih menjadi bagian Uni Soviet ini memiliki tingkat kejahatan yang cukup tinggi. Hal ini mungkin juga disebabkan karena tingginya jumlah mafia dan gangster di Rusia yang melebihi jumlah polisinya. Kelompok gangster dan mafia ini memiliki pengaruh di seluruh dunia dengan kegiatan di seputar obat-obatan terlarang, perdagangan senpi, pengeboman, penyelundupan, pornografi, dan penipuan internet. Negara dengan wilayah terbesar di dunia ini memiliki kasus pembunuhan yang hampir terjadi di setiap 18 menit dan sekitar 84 orang tewas setiap hari. Selain pembunuhan, tahun lalu polisi Rusia mencatat 1,57 juta pencurian dan 334.440 perampokan.

        4.Somalia
        Negara yang disebut sebagai tanah aromatik pada jaman Mesir Kuno ini, terkenal di dunia internasional sebagai negara dengan perampoknya yang tidak kenal ampun. Pemerintahan Somalia yang tidak berfungsi secara efektif sejak terjadi perang saudara pada tahun 1991 ini, membuat keadaan negaratersebut menjadi kacau, tingkat perekonomian dan kesehatan menjadi semakin buruk, banyak pemuda miskin dan pengangguran di Somalia, memandang perampokan sebagai pilihan pekerjaan. Rekor terkenal para perampok ini adalah ketika berhasil menaklukan sebuah kapal tangker raksasa yang berbobot 318.000 ton milik Arab Saudi hanya dengan berbekal Speed Boat kecil dan pelontar granat. Kapal yang mengangkut minyak mentah sebanyak 2 juta barel seharga US $ 100 juta ini, dibajak pada tanggal 14 Novemeber 2008. Gerombolam bajak laut tersebut berpusat di desa dan kota kecil di sepanjang garis pantai Somalia, seperti di Ill, Hotwill, dan HaratHere.

        5.Jamaika
        Merupakan salah satu negara penghasil Bauksit terbesar di dunia. Jamaika memiliki reputasi buruk di bidang kejahatan seiring dengan semakin berkembangnya pariwisata di negara ini. Kebanyakan masalah kriminalitas muncul dari kelompok-kelompok gank, selain itu korupsi dan perdagangan obat ilegal berkontribusi juga terhadap peningkatan jumlah penyerangan, perampokan, dan pembunuhan. Tercatat pada bulan juni 2010 sedikitnya 60 orang tewas dalam bentrok antara pasukan keamanan Jamaika dengan kelompok pedagang narkoba. Pertempuran itu merupakan imbas perburuan gembong narkoba terkenal, Christofer Dudusco. Negara yang tergolong dalam negara golongan menengah ke bawah ini, memiliki rata-rata pembunuhan 5 kasus dalam satu harinya. Negara yang berpopulasi 2,6 juta jiwa ini juga terkenal akan penegakan hukum yang lemah dan tidak efektif.

        6.Columbia
        Negara terbesar ke-empat di Amerika Selatan ini terkenal dengan industri cocain ilegal dan pemerintahan terkorup. Negara yang juga memiliki keragaman etnik ini juga memiliki angka tinggi kasus penculikan dengan tebusan. Pemilihan korbannya sekitar para pengusaha, turis, jurnalis, dan ilmuwan. Meskipun modus penculikan adalah tebusan, namun tetap jarang ada korban yang kembali dengan selamat. Tercatat ada 2.338 penculikan di Columbia pada tahun 1998, kasus pembunuhan di negara ini 2 kali lipat lebih besar dari tingkat pembunuhan di New York. Namun, beberapa tahun terakhir angka krimilatisnya mulai menurun di bawah angka kriminalitas Afrika Selatan.

        7.Venezuela
        Negara yang juga terletak di Amerika bagian selatan ini memegang rekor nomor satu kasus kematian dengan senjata api. Pembunuhan terus meroket hingga 67 % sejak Hugo Shaves menjabat pada tahun 1999. Data resmi kriminalitas Venezuela menunjukkan hal yang mencemaskan yakni ada lebih dari 19.000 kasus pembunuhan selama tahun 2009. Dengan angka sebanyak itu, Venezuela menjadi negara paling keras di wilayah Karibia atau Amerika Latin. Tingginya angka pembunuhan dalam setahun melampaui Mexico, Brazil dan Elsavador. Di negara yang beribu kota Karakas ini, Anda dapat menyewa seorang pembunuh bayaran dengan harga termurah US$ 20. Hanya karena hal sepele seperti pengejekan atau hanya karena alasan tidak suka. Untuk meminimalisir terus menempelnya julukan negara berbahaya ini, maka pada tahun 2009 Parlemen Venezuela mengajukan Undang-Undang untuk menghambat penjualan permainan yang mengandung kekerasan. Dipercaya permainan yang mengandung konten kekerasan akan sangat berpengaruh pada perilaku dan mental anak-anak

        gw ingat saat piala dunia di Afrika Selatan, dari berita ternyata diketahui bahwa setiap toko yang ada di sana menggunakan teralis. Mengapa..?! karena tingkat kriminalitas di sana tinggi, sehingga pembeli dan penjual harus dipisah teralis.
        Dan juga di Afsel, pada saat malam hari tidak dianjurkan untuk keluar rumah. why..?! karena begitu banyaknya kejahatan di sana..

        Suka

      • gregorius berkata:

        Bapak alm yth….aku bukan pendeta dan bukan apapun. aku tuh mau bertanya supaya dapet jawabnya. bapak masuk aja ke akunnya pendeta2 itu lho…
        Kalu tak dapet jawab, berarti bapak tak tau apapun mengenai quran…itu aza,,,,

        Suka

      • almubayyin berkata:

        gw tahu lu adalah mehmet, pertanyaanmu semua sdh gw jawab tapi type orang seperti lu adalah kagak mau jawab tapi maunya tanya doank..
        knapa pertanyaan gw kagak lu jawab bro..?! tapi lu lari ke sana ke mari mengaburkan masalah dengan licik agar kagak jawab apapun, tapi orang lain disuruh ngikutin lu jawab apapun yg lu mau dengan tujuan agar lu kagak jawab apapun tapi orang lain doank yg jawab.. ckckck..

        gw tahu akal bulus lu bro.. lu bisa bohongin orang lain tp lu kagak bisa bohongin gw..

        Suka

      • almubayyin berkata:

        jindanjun.. gw tahu lu adalah si mehmet tp menyamar seolah2 lu atheis agar gak menjawab apapun.. lu sengaja belokin debat ke arah OOT, jurus untuk lari dari menjawab apapun..

        sadarlah bro, bahwa lu itu suka licik kalo berdebat.. lu selalu lari menghindari diri dari menjawab, tetapi lu ingin orang lain untuk selalu menjawab pertanyaan lu..

        cara licik lu untuk menjauhi diri dari menjawab apapun adalah, menyebar sekian banyak pertanyaan dan lu paksa orang lain menjawab, kemudian lu pancing orang untuk mau menjawab dengan mengata-ngatai kalo lawan lu takut dan gak bisa menjawab.. padahal dari sekian banyak pertanyaan OOT sudah kita toleransi dengan kita jawab tuh pertanyaan, ternyata keluar pertanyaan2 OOT yg lainnya yg gak habis2.. trus, kapan giliran lu menjawabnya..?! ckckck..

        saat gw katakan jangan OOT lagi dan postingan OOT akan gw hapus, lu dgn licik mengatakan bahwa gw kagak mau jawab krn kagak bisa jawab.. ckckck..
        pake otak lu donk bro.. jika gw nurutin lu terus-menerus menjawab pertanyaan2 lu yg gak habis2, trus kapan lu jawab pertanyaan2 gw..?!
        kapan selesai ini diskusi dan buat kesimpulan dari topik yg ada kalo lu selalu lari ke OOT dan kagak mau diajak ke topik..?! ckckck..

        Itu topiknya di atas, debat tulisan gw dengan mencari kalimat yg salah di dalam tulisan di atas.. bisa lu kembali ke topik..?! ckckck..

        Suka

  15. amelia berkata:

    Menurut hadist, Muhammad telah yang menjadikan setan tobat masuk islam. Harusnya kalo islam agama semprna dan benar ya maka dunia ini udah aman karena kepala geng kejahatan di bumi sdh tobat. Tapi knapa jstru tmbh kacau ?

    mungkin ente boleh ngejawab ?

    Suka

    • almubayyin berkata:

      ha ha ha.. lu tertipu dengan fitnah para penipu juga neh.. cp d..

      pertama-tama gw mau tanya ma lu biar kagak OOT lagi OOT lagi spt si Mehmet, apakah lu setuju bahwa Tuhan Bible itu adalah Setan..!? jika lu kagak setuju, maka sanggah tulisan gw.. paham..?!

      gw paham hadits yang mau lu maksudin, tapi sayang hadits itu dah diedit. Begini jalan ceritanya ya, ada hadits asli yang berbunyi :

      مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ وَقَدْ وُكِّلَ بِهِ قَرِينُهُ مِنَ الْجِنِّ » ». قَالُوا وَإِيَّاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « وَإِيَّاىَ إِلاَّ أَنَّ اللَّهَ أَعَانَنِى عَلَيْهِ فَأَسْلَمَ

      “Tidak seorang pun dari kalian kecuali telah diwakilkan kepada qorinnya dari Jin.” Shahabat bertanya, “Juga kepada engkau wahai
      Rasulullah.” Beliau menjawab, “Juga kepadaku
      Namun Allah telah membantuku sehingga (qorinku) masuk islam (boleh juga diterjemah sehingga aku selamat darinya). (Dikeluarkan oleh Imam Muslim dari Ibnu Mas’ud)

      Tetapi diubah kata qorin dengan kata setan oleh para pemfitnah itu. Padahal di dalam Islam, beda antara jin dengan syaithon. Karena syaithon dari jenis manusia juga ada, karena yang namanya syaithon itu adalah makhluq yang menetang Allah. Rajanya itu Iblis..

      Perhatikan semisal ayat QS 2;14.:
      وَ إِذَا لَقُوْا الَّذِيْنَ آمَنُوْا قَالُوْا آمَنَّا وَ إِذَا خَلَوْا إِلَى شَيَاطِيْنِهِمْ قَالُوْا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِؤُوْنَ
      Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan: “Kami telah beriman.” Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan: “Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok.”

      Bunyi ayat yang asli pada kalimat yg gw kasih garis tebal adalah : وَ إِذَا خَلَوْا إِلَى شَيَاطِيْنِهِمْ
      “..Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka.”

      Orang-orang yang menentang Allah disebut syaithon juga, walau dia manusia. Atau ayat-ayat yang lain yang semakna dengan ayat di atas, bahwa syaithon itu dari jenis jin dan manusia.

      Sedangkan jin itu ada juga yang muslim, mereka hidup beranak pinak juga tetapi dunia mereka lain dengan kita. Ada yang taat dan ada juga yang sesat. Tetapi yang sering kita saksikan di luar sana adalah, kalo melihat makhluq halus terus teriak ada setaann…!!! Padahal itu jin.. hanya karena kebiasaan kita doank mengartikan setan itu adalah makhluq halus, sedangkan Islam mengartikan setan itu penentang Allah, dan manusia juga bisa masuk jadi setan.. paham..?!

      Jin adalah makhluq Allah juga seperti manusia, mereka juga punya hak hidup bahagia juga dan bukan hanya manusia. Mereka juga punya hak masuk syurga juga, karena bukan kehendak mereka untuk diciptakan menjadi jin.. betul..?!

      Beda dengan Iblis, karena Iblis itu makhluq yang durhaka pada Tuhan walau juga sama-sama dengan jin sebagai makhluq ghaib tak tampak oleh mata manusia. Dan si Iblis itu mencari teman dari kalangan jin dan manusia untuk durhaka. Nah, para pendurhaka Tuhan itulah masuk dalam kelompok syaithon, baik jin maupun manusia. Jadi, kalo mo komen jangan telan mentah-mentah sesuatu yg lu belum tahu bener ilmu tentangnya ya..

      Sedangkan hadits yang bener di atas berbicara tentang qorin dari golongan jin, dan di dalam Islam jin ada juga yang muslim dan akan masuk syurga karena mereka juga memiliki hak hidup dan tidak ikut berdosa seperti Iblis atau kena dosa waris dari Iblis. Enak aja, masak yang salah Iblis orang lain ikut nanggung dosanya Iblis. Paham..?!

      Kata qorin oleh para penipu dan pemfitnah itu diganti dengan kata setan, sehingga orang yang baca dibawa ke pemahaman bahwa setan itu beragama Islam. Silahkan baca tulisan arabnya, di bahasa aslinya tidak ada kata syaithon..
      Kacau deh jadinya pemahamannya, dan itu mmg tujuan dari si tukang fitnah itu koq. Kasih pemahaman yang menyimpang dari yang dimaksud sebenarnya.

      Sekarang lu gantian jawab gw, jangan sukanya nanya mulu’ kayak si mehmet, tapi kagak mau jawab apapun karena memang kagak bisa mengelak dari kesalahan ajarannya.. paham..?!
      silahkan gantian lu jawab gw bro..

      Suka

      • almubayyin berkata:

        oh gw baru sadar, ternyata gregorius, amelia dan dirman, simon dll itu satu orang, yakni si mehmet yang sudah gagal menjawab apapun. ckckck..

        tulisan yg OOT gw hapus, silahkan jawab pertanyaan gw gantian..

        Suka

  16. almubayyin berkata:

    di sini gw mo sampaikan pada si mehmet, lu pake akun apapun gw tahu bro.. gaya lu kagak berubah dan gw hapal bingiits.. ckckck..

    lu tanyakan lagi soal ada setan yang tobat masuk Islam, padahal di atas dah gw jawab.. keliatan bahwa lu pengennya nyebar pertanyaan tapi kagak mau baca jawaban/komen orang lain.. ckckck (lagi)..

    trus lu lempar masalah lain lagi tapi kagak menggunakan nama mehmet tapi nama tuhan, dan gw juga tahu..

    jujur, gw masih ingin berbaik hati aja ma lu, ada satu lagi gw mo jawab celotehan lu walau lu kagak pernah berani jawab gw..

    Tapi orang2 yg mampir di sini akan tahu kelicikan orang2 kristen musuh Islam kayak lu yang kagak mau menjawab pertanyaan dan tantangan, kemudian berusaha hadir dgn nama lain agar kagak dikejar2 ngejawab pertanyaan2 yg kagak bisa dijawab yang lalu-lalu. Berusaha hadir dengan nama baru, agar tetep bisa nyebar serangan dan pertanyaan dan tetep kagak menjawab serangan apapun pada Bible. ckckck (lagi)..

    Kagak gw tampilin di sini pertanyaan lu, krn kehadiran mehmet dengan nama tuhan gw kagak suka. Tetapi inti dari pertanyaannya adalah bahwa Tuhan singgasananya dari air, dan kata si mehmet di dalam hadits muslim singgasana setan juga dari air. ckckck..

    si mehmet kagak menampilkan hadits dari bahasa aslinya, sehingga kalimatnya bisa dia rubah seenak udelnya sendiri.. seperti saat dia nyerang bahwa setan tobat masuk Islam, sudah gw jawab di atas bahwa kalimat yg bener adalah “jin” dan bukan setan. Syaithon itu di dalam Islam bisa berupa manusia dan jin, tidak semua manusia adalah syaithon dan tidak semua jin juga adalah syaithon. Di antara mereka ada yang beriman juga. Baca komen ane sebelumnya.

    Di dalam masalah hadits tentang “singgasana”, bahasa aslinya itu berbunyi :
    إن عرش إبليس على البحر
    Sesungguhnya iblis singgasananya berada di atas laut (HR Muslim)

    Al Bahr itu laut, dan laut itu laut yang ada di dunia, ada yang menafsirkan singgasana itu di segitiga bermuda atau yang lainnya. Beda dengan Tuhan, karena singgasana Tuhan bukan di dunia. paham..?!
    Lu dkk rubah terjemahan jadi air agar bisa nyerang

    sekarang kembali ke topik, jawab donk pertanyaan gw.. jangan licik maunya tanya mulu’ tapi lari dengan ganti nama akun kalo gilirannya jawab.. ckckck (lagi)..

    Suka

  17. Setia Budi berkata:

    Debat kusir yang tak ada habisnya: Judulnya Debat Ilmiah tentang Tuhan dan Setan, tapi kalau dilihat isinya hanya mempersoalkan Tuhan dan Setan dalam dua ayat Alkitab yang ditulis oleh 2 penulis yang berbeda dalam :
    Saya gunakan Alkitab dari LIA versi yang lebih baru, sehingga bahasanya lebih muda dipahami.

    II Samuel 24 ayat 1
    Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: “Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.”
    I Tawarikh 21 ayat 1
    Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.
    Baca secara utuh judul dari kedua Kitab biar jelas mengerti

    Sangat jelas, Penulis Alkitab sangat menyadari II Samuel 24 ayat 1 memiliki reverensi yang ditunjuk kepada I Tawarikh 21 ayat 1. Karena dari judulnya Pendaftaran dan hukuman, dibawah judul ini jelas ada tertulis tanda kurung
    (I Tawarikh 21 ayat 1).
    Kedua ayat ini secara telanjang diperlihatkan perbedaan penulisan dari dua penulis berbeda dari judul yang sama.
    Penulis Alkitab sangat hati-hati dan tidak mau melakukan perubahan terhadap kedua Ayat yang terdapat perbedaan terhadap kedua penulisan dari dua sumber yang berbeda.
    Malahan perbedaan itu dipampangkan di Alkitab untuk dibaca oleh saudara semua dan saya ditambahi di bawah judul tanda kurung.

    Untuk mengetahui apa maksud dari setiap makna yang ada di Alkitab, terlebih dahulu anda harus merendahkan hati saudara dan berdoa kepada TUHAN meminta dibukakan mata rohani saudara.
    Maksudnya adalah :
    Kalau ada keraguan anda ketika membaca II Samuel 24 ayat 1 tidak usah takut salah arah, karena Alkitab mudah dibaca tapi mungkin sulit dipahami, lihat dan baca rujukan yang telah diberikan tanda kurung dalam I Tawarikh 21 ayat 1 untuk memperjelas pemahaman anda.
    Berdoalah anda bila benar-benar anda ingin beroleh jawaban dan bukan untuk mencelaNYA. TUHAN akan bekerja kepada saudara memberikan jawabannya.
    Itulah yang membedakan Kitab Suci dan kitab-kitab biasa lainnya.

    Walau saya dan saudara-saudara seiman dengan saya sudah mempunyai jawaban dengan pertanyaan saudara terhadap kedua ayat tersebut.
    Saya dan saudara-saudara seiman saya tidak berani menilai salah atau benar isi Alkitab, menambahi ataupun mengurangi satu titikpun dari Kitab yang tertulis di Alkitab.
    Anda bisa dengan mudah membaca Alkitab. Apalah arti jawaban manusia, yang tidak dapat memuaskan hati saudara. Biarlah TUHAN memberikan jawaban kepada anda. Sebab: Bacalah Alkitab bagian paling akhir pada bagian Penutup

    Saya hanya bisa memberikan petunjuk dan pengarahan bahwa. Kalau kita perhatikan di Kitab Samuel yang lain yang mempunyai Judul di bawahnya terdapat rujukan Kitab yang lain yang ada tanda kurung, perbedaan dari isi tulisan juga ada yang sangat mencolok dari dua penulis Samuel dan Tawarikh.
    Pegawai-pegawai Daud, Pahlawan-pahlawan Daud (lihat yang lain di Samuel)
    Tetapi tidak semua Judul Kitab ada sumber rujukan dibawahnya yang bertanda kurung.

    Tuhan Yesus Meberkati

    Suka

    • almubayyin berkata:

      YUPS.. INTI DARI KOMEN YANG PANJANG LEBAR ITU ADALAH, BAHWA ADA KESALAHAN DI DALAM KITAB SUCI BIBLE BUKAN..?!
      GW SUDAH BERDOA SUNGGUH SUNGGUH UNTUK DIBUKAKAN MATA ROHANI GW, DAN TERNYATA SEKARANG SEMAKIN TERBUKA LEBAR-LEBAR MATA ROHANI GW, BAHWA BIBLE BUKAN KITAB YANG SUCI. KARENA KITAB SUCI TIDAK MUNGKIN ADA KESALAHAN.

      JIKA SEBUAH KITAB/BUKU BANYAK ERRORNYA, SEORANG GURU ATAU DOSEN YANG BAIK AKAN TIDAK MEREKOMENDASIKAN KITAB/BUKU TERSEBUT UNTUK DIJADIKAN SUMBER KEILMUAN KITA. KECUALI GURU ATAU DOSEN TERSEBUT ADALAH GURU ATAU DOSEN YANG SUDAH TERTUTUP MATA ROHANINYA, KARENA MEMBIARKAN KITAB/BUKU YANG ERROR TETAP DIJADIKAN REFERENSI KEILMUAN PARA MURID2 ATAU MAHASISWANYA. GAK MAU MAU PERDULI APAKAH MEREKA PARA MURID ATAU MAHASISWANYA MAU BENER ATAU KAGAK KEILMUANNYA, YANG PENTING KEINGINAN SI GURU ATAU DOSEN YANG CINTA BUTA PADA BUKU ERROR TERSEBUT TERPENUHI, YAKNI AGAR PARA MURID ATAU MAHASISWANYA TETAP DIPAKSA PERCAYA MA KITAB/BUKU TERSEBUT SERTA KAGAK CARI GURU ATAU DOSEN YANG LAINNYA. BETUL..?! JUJURLAAAHH BROW..!! HE HE..

      Suka

  18. :) berkata:

    “Saya gunakan Alkitab dari LIA versi yang lebih baru, sehingga bahasanya lebih muda dipahami.” ….

    “Alkitab dari LIA versi yang lebih baru”

    “versi”

    oh ada “versi” #jleb

    cukup sampai disitu, sudah ada jawabannya😀

    Suka

  19. Orang Lewat berkata:

    Jadi kesimpulannya kitabnya error nih, berdasarkan jawaban panjang lebar diatas… bukan karena TUHAN DOMBA = IBLIS…??!!

    Lhaa, udah tau error kok masih dipake… Pantesan ajjaaa para domba OTAKnya pada ikutan ERROR…

    yaaahhh namanya juga kitab suci…. ehhh buku karya manusia, wajar donks kalo ERROR… dah gitu ada banyak versinya lagi…. :))

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s